Ketika KISS Pergi Grunge: "Karnaval Jiwa" Kembali

Hubungi Penulis

Kiss, "Karnaval Jiwa: Sesi Terakhir"

Mercury Records, 1997

1990-an tentu saja dimulai dengan cukup baik untuk KISS. Ketika power ballad "Forever" dari album Hot in the Shade 1989 masuk sepuluh besar pada bulan April 1990, itu adalah single paling sukses mereka dalam satu dekade. Namun, pintu itu menutup pada era rambut-logam; pembeli rekaman dan eksekutif label sudah mengalihkan perhatian mereka ke suara-suara kasar dan tidak jelas dari Pacific Northwest. KISS menghapus kemilau pop metal dan menyulut banyak hal untuk Revenge 1992 , yang menjadi emas, tetapi penjualan tiket untuk tur Revenge tidak memenuhi harapan. Pada 1994 band — Gene Simmons, Paul Stanley, gitaris Bruce Kulick, dan drummer Eric Singer — tidak yakin ke mana harus pergi selanjutnya.

Gene gung-ho tentang memanfaatkan suara Grunge kemudian-panas untuk album studio KISS berikutnya, yang memiliki judul bekerja Kepala, tetapi Paul Stanley mengakui dalam otobiografinya Face the Music: A Life Exposed bahwa ia mengalami kesulitan menghubungi ke getaran "sembilan puluhan". Pandangan Grunge rock yang lebih gelap bekerja untuk Gene dan kepribadian "Setan" yang lama, tetapi Paul tidak menganggapnya cocok dengan templat KISS, dengan mengatakan, "Ini tidak terlalu gelap di Beverly Hills." Namun demikian, band ini pergi ke studio dengan produser Toby Wright, yang sebelumnya bekerja dengan grunge kingpins Alice in Chains dan titans metal ekstrim Slayer, dan menyelesaikan 11 lagu baru pada Februari 1996. Head dijadwalkan untuk rilis akhir tahun itu, tetapi hal-hal tidak cukup berhasil seperti itu ...

Aku hanya tidak bisa membayangkan KISS menulis cerita kesuraman. "Apa yang akan kita tulis?" Saya bertanya. 'Bahwa pembantu rumah tangga kita tidak muncul hari ini? Bahwa limusin kami terlambat? '

- Paul Stanley, "Hadapi Musik"

"Benci"

Pikiran Kedua?

Saat pekerjaan berkembang di album baru, KISS juga menghabiskan banyak waktu untuk meninjau kembali masa lalu mereka. Mereka mengawasi rilis album upeti KISS My Ass: Classic KISS 1994, yang menampilkan sampul klasik mereka yang ditampilkan oleh para rock royal tahun 90-an seperti Dinosaur Jr dan Lenny Kravitz, dan memicu api nostalgia lebih jauh setahun kemudian, ketika band memulai tur Konvensi KISS Worldwide mereka. The Convention Tour adalah pengalaman penggemar sehari penuh yang mencakup pertunjukan memorabilia vintage, sesi tanya jawab dan tanda tangan dengan anggota band, dan pertunjukan akustik live malam hari. Popularitas set akustik itu menyebabkan edisi KISS dari program Unplugged MTV pada Agustus 1995, di mana Peter Criss dan Ace Frehley bergabung dengan band untuk beberapa lagu. dulu

Pada titik ini, Simmons & Stanley tidak bisa tidak memperhatikan bahwa ada lebih banyak minat di sekolah lama KISS daripada materi baru dari jajaran grup saat ini. Reuni penuh band asli yang diluncurkan pada musim panas '96, yang berlanjut dengan menghancurkan rekor box office di seluruh dunia. KISS langsung besar lagi, tetapi album studio baru yang baru saja mereka selesaikan menjadi korban dari semua kehebohan.

Mengalahkan Boots ...

Gene mengatakan kepada majalah Metal Edge dalam sebuah wawancara reuni-tur bahwa Mercury Records bertanya kepada band apakah mereka akan memainkan lagu dari album baru di set langsung mereka, yang akan memberi label alasan untuk merilis disc. KISS memveto ide itu, karena Frehley & Criss tidak bermain di album, dan materi di dalamnya tidak sesuai dengan getaran klasik tur. Mercury memilih untuk meletakkan album di rak selama tur, dengan harapan Simmons & Stanley akan kembali ke sana di kemudian hari.

Namun, ketika album itu berada di lemari besi di Mercury Records, beberapa salinan muka bocor dan mendarat di tangan pembuat boot, yang dengan cepat mulai mencetak CD palsu. Album KISS "baru" - sekarang disebut Karnaval Jiwa - menjadi barang "di bawah meja" yang populer di KISS Expos dan pertemuan pengumpul rekor. Teman saya membeli satu di New Jersey KISS Expo 1997, dan saya ingat mendengarkannya di mobilnya dalam perjalanan pulang - kualitas suaranya sangat teredam, penuh gema dan bubur, sehingga Anda hampir tidak bisa mendengar musiknya. Saya bertanya kepada teman saya, "berapa banyak yang Anda bayarkan untuk potongan ini?" dan jawabannya adalah, "$ 25!" Saya mengatakan kepadanya bahwa dia telah ditipu, tetapi dia mengangkat bahu dan mengatakan itu tidak sia-sia, karena ada desas-desus bahwa album itu mungkin tidak akan pernah melihat cahaya hari karena reuni.

Jelas, Mercury Records tidak akan membiarkan sekelompok bootleggers mengambil uang makan siang mereka, jadi pada bulan Oktober '97 - lebih dari setahun setelah tanggal rilis asli yang dimaksudkan - sebuah edisi resmi telanjang dari Karnaval Jiwa: The Final Sesi tiba di toko rekaman ... dan hampir tidak ada yang memperhatikan.

"Hutan"

Lagu-lagunya

Karnaval Jiwa dimulai dengan nada yang sangat menjanjikan, dengan deritan umpan balik yang mengarah ke Gene's "Hate, " yang terdengar seperti sekuel "Unholy" dari Revenge . "Rain, " mid-tempo menengah, dinyanyikan oleh Paul, adalah yang berikutnya, dan Anda sudah bisa tahu dari penampilan vokalnya yang lemah pada lagu ini bahwa hatinya benar-benar tidak menyukai ini. Hal-hal sedikit meningkat dengan "Master & Slave" yang penuh semangat (sering salah diidentifikasi sebagai "Tell Me" pada salinan bajakan) dan Gene yang murung "Childhood's End, " yang bahkan merujuk pada lirik pembuka "God of Thunder" di saat-saat penutupannya. . Balada akustik "I Will Be There" adalah ode Paul untuk putranya Evan, yang lahir ketika album sedang ditulis. Paul mengatakan bahwa "I Will Be There" adalah satu-satunya lagu di Karnaval yang ia rasakan sebagai "koneksi".

Bass besar Gene dan pekerjaan utama Bruce Kulick yang berliku-liku adalah highlight dari "Jungle, " salah satu potongan Stanley-sung yang lebih baik di album ini, kemudian Simmons kembali ke mic dalam Mode Demon penuh dengan nada "In My Head." Bagi saya, paling tidak, disk itu mengenai dinding pada saat ini. "Itu Tidak Pernah Pergi, " "Seduction of the Innocent, " dan "In The Mirror" semuanya cukup banyak pengisi. Lagu penutup, "I Walk Alone, " terkenal karena menjadi lagu KISS pertama (dan terakhir) yang menampilkan Bruce Kulick pada vokal utama dan judulnya tampak sangat ironis sekarang, karena pada saat Karnaval Jiwa dirilis, dia memang berjalan sendiri. Pada akhir Reunion Tour, Simmons dan Stanley mulai mengerjakan album studio baru bersama Frehley & Criss.

"Tuan dan Budak"

Menyimpulkannya

"Jungle" mendapat beberapa siaran radio kecil di akhir '97, tetapi sebaliknya, Kiss tidak melakukan apa pun untuk mempromosikan Karnaval Jiwa . Tidak ada tur konser Karnaval, tidak ada wawancara promosi, dan tidak ada video musik. Alhasil cakram itu tenggelam tanpa bekas. Jujur saja, bahkan jika reuni tidak pernah terjadi dan CoS telah dirilis pada awal 1996 sesuai rencana semula, album ini tidak akan berbuat banyak untuk membalikkan nasib mereka yang memudar. Reuni itu jelas merupakan langkah bisnis yang cerdas, bahkan jika CoS harus dikorbankan di sepanjang jalan. (Cukup jelas bahwa CD Karnaval Jiwa datang dengan katalog-mini barang dagangan Reunion Tour kelas atas yang dikemas di dalam buklet!)

Seperti Musik 1981 yang sama-sama tidak biasa dari "The Elder, " Karnaval Jiwa telah membagi pendapat penggemar selama bertahun-tahun. Beberapa mengatakan itu adalah album yang hebat, sementara yang lain berpikir itu adalah album terburuk mereka. Saya jatuh di suatu tempat di tengah. Ada beberapa lagu yang saya suka, beberapa tidak, dan sisanya hanya "meh." Karnaval Jiwa: Sesi Terakhir adalah mendengarkan yang kadang-kadang menarik, tetapi jauh dari esensial.

Tag:  bisnis makanan teknologi 

Artikel Menarik

add