Latih Telinga Anda untuk Mengidentifikasi Interval Harmonik dalam Musik

Hubungi Penulis

Interval Harmonik

Siswa musik dan juga banyak musisi berpengalaman menemukan pembelajaran untuk mengidentifikasi interval harmonik dalam musik (dua nada yang terdengar pada saat yang sama) lebih sulit daripada interval melodi (dua nada yang didengar secara berurutan). Dengan interval melodi relatif mudah. Anda mendengar satu nada dengan jelas, lalu yang berikutnya, lalu Anda belajar mengenali 'lompatan' dari satu ke yang lain.

Namun, interval harmonik tidak begitu mudah karena dengan kedua nada dibunyikan pada saat yang bersamaan, mereka tampaknya saling mengganggu. Untungnya, ada juga efek harmonik khas yang dihasilkan oleh setiap interval harmonik, dan yang dapat digunakan sebagai tambahan untuk (atau bahkan bukannya) mendengar dan mengenali interval secara melodi. Pelajaran ini adalah tentang mengenali efek harmonik dari interval harmonik.

Pelajaran audio - video

Tonton video dan perhatikan efek harmonik dari setiap interval seperti yang ditunjukkan dan diputar. Jika Anda memiliki alat harmonik yang praktis, seperti gitar atau keyboard, jeda video di mana pun Anda suka dan putar interval yang sama di berbagai tempat pada instrumen Anda. Dengarkan efek yang mereka miliki bersama. Efek harmonik tidak dapat dijelaskan secara akurat dalam kata-kata, jadi cobalah untuk mengaitkan perasaan dengan masing-masing efek. Mengulangi interval sering membuat asosiasi lebih kuat, lebih dalam dan lebih cepat.

Interval Harmonik

Berikut adalah semua poin yang tercakup dalam pelajaran video dengan informasi yang lebih rinci ditambahkan.

0:06 Definisi Interval Harmonik

Ketika dua not musik dibunyikan secara bersamaan, interval di antara mereka disebut interval harmonik. Ketika kita mendengarkan interval harmonik, kita dapat mendengar tiga hal yang berbeda: nada rendah, nada tinggi dan efek harmonik yang disebabkan oleh kombinasi nada tersebut. Efek harmonik ditentukan oleh hubungan pitch antara not daripada pitch individual dari note.

0:27 Konsonansi dan Disonansi

Catatan interval harmonis berbaur atau berbenturan. Mereka yang berbaur digambarkan sebagai konsonan ; mereka yang berselisih adalah disonan . Meskipun sebagian bersifat subyektif, ada kesepakatan umum tentang mana yang disonan dan mana yang konsonan. Interval disonan tidak kalah pentingnya dengan interval konsonan. Mereka menghasilkan ketegangan dalam musik, yang merupakan komponen penting. Musik tanpa disonansi bisa sangat hambar.

0:40 Jenis atau Kualitas Interval

Jenis interval atau 'kualitas' adalah: PERFECT, MAJOR, MINOR, AUGMENTED dan DIMINISHED.

  • Semua interval sempurna adalah konsonan.
  • Semua interval yang ditambah dan dikurangi adalah disonan.
  • 3rds dan 6s mayor dan minor adalah konsonan. Mereka tidak konsonan atau semurni interval sempurna, sehingga mereka disebut 'konsonan tidak sempurna'.
  • Major dan Minor 2nds dan 7 adalah disonan.

0:50 Interval Sempurna

Interval sempurna adalah serempak, oktaf, 4 sempurna dan 5 sempurna . Interval sempurna sangat konsonan dan memiliki suara yang sangat murni karena mereka memiliki hubungan nada yang sangat sederhana.

0:58 Serentak

Serempak adalah interval antara dua nada yang sama persis. Ini adalah interval dalam nama saja. Tidak ada efek harmonik yang ada. Dua (atau lebih) orang menyanyikan lagu yang sama di nada yang sama dikatakan bernyanyi serempak - tidak serasi.

1:02 Oktaf

Satu oktaf, atau lebih tepatnya, satu oktaf yang sempurna, adalah interval 12 semitone antara not apa pun dan not terdekat berikutnya dengan nama yang sama persis lebih tinggi atau lebih rendah dalam nada. Itu harus nama yang persis sama. A ke yang lebih tinggi berikutnya adalah oktaf yang sempurna. A to A flat bukan; itu oktaf yang berkurang. Seperti serempak, oktaf sempurna hampir tidak memiliki efek harmonik.

1:18 Sempurna ke-5

Perfect 5s adalah interval konsonan berikutnya setelah oktaf. Mereka (dan 4 sempurna) memiliki suara murni dan hampa yang menyebabkan penggunaannya dalam Gregorian Chant abad pertengahan sebagai harmoni awal. Gaya ini disebut organum.

Kebanyakan akor berisi interval ke-5 sempurna di atas akar akor, tetapi karena kemurniannya, seperti oktaf, akord ini menambahkan sangat sedikit pada efek harmonik akor dan sering dihilangkan tanpa mengurangi efek harmonik akord secara signifikan. Guitar Power chord-driven musik rock adalah tempat perlima sempurna yang paling umum terdengar akhir-akhir ini.

1:23 Interval Harmonik Senyawa

Jika suatu interval lebih besar dari satu oktaf, itu adalah interval gabungan. Seperti yang ditunjukkan contoh dalam video, C ke G (satu oktaf lebih tinggi dari G lebih tinggi berikutnya) adalah senyawa ke-5.

C DEF G = Sempurna ke-5 (sederhana)

C DEFGABCDEF G = Sempurna ke-5 (gabungan)

Interval senyawa memiliki efek harmonik yang kurang lebih sama dengan versi sederhana yang sesuai.

Beberapa interval gabungan lebih sering disebut dalam jumlah derajat skala. Senyawa mayor atau minor ke-2, misalnya, paling sering disebut sebagai mayor atau minor ke-9.

2:00 Sempurna ke-4

Sempurna ke-4 mirip dalam efek harmonis dengan ke-5 sempurna, dan itu bisa sulit untuk membedakan mereka. Salah satu caranya adalah kembali mendengarkan mereka secara melodi. Artinya, jika jeda berlangsung cukup lama, cobalah untuk memisahkan secara mental not-not sempurna ke-4 atau ke-5 dan menghitung apakah ada empat atau lima langkah skala yang memisahkannya dengan menyanyikan skala utama. Kebanyakan interval dalam musik asli tidak cukup lama untuk melakukannya, jadi Anda harus lebih fokus pada efek harmonik.

Satu perbedaan dalam efek harmonik mereka adalah disonansi yang dirasakan dari 4 sempurna. Meskipun itu adalah salah satu interval yang sempurna dan murni dan konsonan dalam dirinya sendiri, ketika didengar dalam konteks musik tertentu itu akan terdengar disonan sebagai contoh dari akord sus 4 yang diputuskan menjadi akord utama. Pada dasarnya, jika not adalah nada ke-4 sempurna di atas nada bass dalam konteks yang didasarkan pada interval 3rds (seperti kebanyakan musik Barat), biasanya akan terdengar disonan.

2:33 Konsonan Tidak Sempurna - 3rds mayor dan minor & 6ths

Interval dari 3rds mayor dan minor dan inversinya, minor ke-6 mayor digolongkan sebagai konsonan yang tidak sempurna . Rasio pitch mereka sedikit lebih kompleks daripada rasio interval sempurna, yang memberi mereka lebih banyak karakter. Efek harmonik mereka kurang murni tetapi lebih menarik, dan interval ini adalah dasar dari harmoni arus utama modern.

2:56 Membandingkan Major dan Minor 3rds

3rds mayor dan minor adalah basis sejati dari harmoni Barat arus utama, itulah mengapa disebut harmoni tertian, yaitu berdasarkan pada 3rds. Harmoni lain seperti harmoni quartal juga ada di mana 4th adalah unit harmonik utama, tetapi sebagian besar musik Barat, dari klasik ke folk ke blues, pop dan rock adalah tertian, yaitu, berdasarkan interval 3rds mayor dan minor.

Dengarkan perbedaan dalam efek harmonik mereka. 3rds mayor dianggap sebagai kuat, cerah, tegak, stabil, sedangkan 3rds minor lebih gelap, melankolik dan reflektif.

Dalam urutan berdasarkan kunci 3rds (seperti yang terdengar dalam frasa musik dalam video), 3rds akan menjadi 3rds utama atau 3rds kecil agar sesuai dengan kunci.

3:25 Major dan Minor 6ths

Penggunaan interval ini yang paling umum adalah sebagai inversi minor dan utama 3rds.

Karena C to E adalah ke-3 utama, E ke C adalah ke-6 minor.

Karena flat C to E adalah minor ke-3, E flat ke C adalah ke-6 utama.

Melodi yang diharmonisasi dalam video, seperti dengan 3rds yang diharmonisasikan, memiliki 6th utama atau 6th minor untuk menyesuaikan kunci.

4:03 Interval Disonan

Semua interval yang didengar sejauh ini adalah interval konsonan. Interval yang tersisa semuanya disonan. Catatan mereka berbenturan dan menimbulkan ketegangan dan harapan (sebagian besar terkondisi) dalam benak kami untuk interval untuk menyelesaikan ke yang konsonan. Mereka tidak harus menyelesaikan, tetapi dalam kebanyakan kasus mereka melakukannya.

Interval disonan adalah

  • 2nds mayor dan minor
  • 7 mayor dan minor
  • Semua interval dikurangi dan ditambah

4:22 Mayor dan Minor 2nds

Entah sederhana atau majemuk, 2nds mayor dan minor selalu disonan. 2 minor (juga disebut sematon diatonis) dianggap lebih disonan daripada 2 utama (juga disebut nada keseluruhan).

4:50 7 Utama dan Kecil

Keduanya adalah interval harmonik yang penting. Interval ke-7 mayor, tidak mengejutkan, paling sering ditemukan pada akord ke-7 mayor. 7 minor paling sering ditemukan pada akord dominan ke-7 dan akord ke-7 minor.

5:35 Tritones - Augmented 4th & Diminished 5th

Boleh dibilang, interval paling penting dalam musik Barat, disonansi tajam tritone dijauhi seperti iblis di abad pertengahan, yang mengapa ia memperoleh julukan 'diabolus in musica' (iblis dalam musik). Akan tetapi, lambat laun mereka mulai menyukai dan menemukan jalannya ke semua bentuk musik Barat. Tritone penting karena mereka adalah kekuatan pendorong di belakang musik nada. Faktanya, kunci nada dari musik nada adalah nada ke-7 yang dominan. Ini berisi triton disonan yang memutuskan ke akor tonik.

4 ditambah dan inversinya, 5 berkurang, adalah tritones. Mereka adalah 6 semitones lebar, atau 3 nada keseluruhan, (maka tri- nada). Itu berarti mereka juga setara secara harmonis satu sama lain, yang, pada gilirannya, berarti tidak mungkin untuk membedakan mereka kecuali ada konteks musik yang akan mengarah ke satu daripada yang lain.

Tritones dalam musik nada memiliki resolusi standar.

  • 4 augmented diselesaikan secara luar biasa dengan langkah semitone ke 6 minor
  • The 5 berkurang berkurang ke dalam dengan langkah semitone ke 3 besar

Daftar Interval Harmonik

SelangSemitonesKonsonan / Disonan
Serentak0Konsonan sempurna
Minor 21Disonan
Jurusan 22Disonan
Minor 33Konsonan tidak sempurna
Jurusan ke-34konsonan tidak sempurna
Sempurna ke-45Konsonan sempurna
Tritone (augmented 4th / diminished 5th)6Disonan
Sempurna ke-57Konsonan sempurna
Minor 68Konsonan tidak sempurna
6 Besar9Konsonan tidak sempurna
Minor 710Disonan
7 Besar11Disonan
Oktaf12Konsonan sempurna

6:41 Disonansi Konteks-Tergantung

Semua interval lain perlu didengar dalam konteks tertentu untuk mengidentifikasi mereka karena mereka setara secara eharmonik dengan yang dibahas di atas. Jika mereka mendengarnya sendiri, kami lebih mungkin mendengarnya sebagai padanan enharmonic yang lebih sederhana dan / atau lebih umum.

Seperti yang ditunjukkan dalam contoh di video, interval ke-7 yang berkurang, yang seharusnya disonan, terdengar sama dengan interval ke-6 utama, yang merupakan konsonan, sampai Anda membawa not-not lain yang termasuk dalam kord ke-7 yang berkurang.

Interval harmonik tergantung-konteks

SelangSetara EnharmonicSemitones
Serentak BertambahMinor 21
2 diperbesarMinor 33
Diminished ke-3Jurusan 22
Diminished 4thJurusan ke-34
Augmented 5thMinor 68
6 AugmentedMinor 710
Yang ke 7 berkurang6 Besar9
Oktaf berkurang7 Besar11

Kesimpulan

Belajar mengidentifikasi interval harmonik dengan mengenali efek harmoniknya dianggap sebagai bagian penting dari pelatihan musik. Dengan mendengarkan terfokus dan banyak latihan, menjadi lebih mudah untuk mengenali efek harmonik dan untuk menamai interval dengan cepat dan akurat.

Tag:  bisnis makanan hubungan 

Artikel Menarik

add