Tiziano Rossetti: Master of the Pianoforte

Hubungi Penulis

Tiziano Rossetti

A Prodigy

Tiziano Rossetti telah melakukan lebih dari lima ratus konser di Italia dan luar negeri, dan telah memenangkan lebih dari enam puluh penghargaan internasional pertama. Pianis berbakat telah berhasil menguasai beberapa bagian paling menantang dan sulit yang pernah ditulis dalam sejarah piano. Tidak mengherankan, kritikus menggambarkan dia sebagai salah satu virtuoso terbesar di generasinya.

Keajaiban musik berusia dua puluh tujuh tahun lahir di Copertino, Puglia dan belajar di Conservatory of Lecce sebelum menghadiri Conservatory "Verdi" di Milan. Di bawah asuhan mentornya, Maestro Cristiano Burato, Rossetti menyempurnakan tekniknya.

Tiziano Rossetti Pertunjukan Rachmaninoff di Zagreb (Kroasia)

Tiziano Rossetti Dimainkan Tchaikowsky Konser n ° 1

Pianist's Loves

Rossetti menyebut dirinya sebagai seorang pianis yang ahli. Gaya musik khusus ini berkonsentrasi pada ledakan, teknik, dan gairah. Komposer favoritnya adalah Liszt dan Rachmaninoff. Di antara karya-karya paling menantang yang telah ia lakukan adalah Liszt's Transcendental Studies dan konser ketiga Rachmaninoff (Rach 3 yang terkenal).

Beberapa tahun yang lalu, ia menampilkan konser romantis di Monferrato Classic Festival di Piedmont. Musik yang ia pilih didedikasikan untuk cintanya, Simona. Setelah mendengarkan penampilan Rossetti, seorang jurnalis yang menulis tentang acara tersebut menggambarkan pianis yang bergairah itu memiliki "jari-jari baja, hati lava yang terbakar, dan keberanian seekor singa."

Deskripsi apt sejauh menyangkut penulis ini.

Tiziano Rossetti: Schubert / Liszt "Erlkönig"

Kesan pertama

Saya belum pernah mendengar tentang Tiziano Rossetti sampai baru-baru ini di sebuah kompetisi musik. Meskipun acara ini terbuka untuk umum, ada kurang dari enam anggota selain juri. Rossetti, sederhana dan tenang, muncul di panggung setelah perkenalan dangkal. Saat jari-jarinya menyentuh kunci gading, saya tahu ini bukan pianis konser yang khas.

Dia telah dengan hati-hati memilih karya dari Liszt yang memamerkan keahlian, jangkauan, dan hasratnya yang luar biasa: "Après une lecture du Dante." Komposer menulis karya musik ini untuk menghormati Komedi Ilahi Dante Alighieri, khususnya, Dante's Inferno . Tercatat karena kesulitannya yang melegenda, ini dianggap sebagai pekerja keras dari semua virtuoso piano yang hebat.

Musik memiliki kekuatan untuk menggerakkan dan menginspirasi kita, untuk mengisi jiwa kita dan membangkitkan semangat kita. Rossetti tidak mengecewakan. Di tengah-tengah pengalaman musik yang luhur ini, saya perhatikan bahwa pianis tidak memiliki lembaran musik. Hebatnya, Rossetti bermain hanya dari ingatan, musiknya mengalir bebas darinya seperti air dari kendi. Setelah selesai, dia bangkit, membungkuk, dan pergi, meninggalkan pendengarnya terpesona. Para hakim hanya saling memandang dan tersenyum.

Ada beberapa video Rossetti tampil di YouTube dan saya telah memilih beberapa untuk artikel ini, termasuk cuplikan dari "Après une lecture du Dante."

Terima kasih telah membaca.

"Après une lecture du Dante"

Tag:  hubungan liburan games-hobi 

Artikel Menarik

add