The Silk Road and Music: Perdagangan, Koneksi, dan Perubahan

Hubungi Penulis

Itu panas. Sangat panas, tidak tertahankan. Tidak ada yang saya impikan bisa mempersiapkan saya untuk ini; negeri-negeri jauh dari masa mudaku tampak jauh lebih ramah daripada ini. Kami sering melihat semak, tetapi tidak pernah cukup untuk menyarankan oasis telah ditemukan. Lebih sering, badai pasir yang kita lihat semakin dekat. Siap untuk menelan kita, mereka menghambat kemajuan kita ke titik lambat susah payah, sering mengklaim beberapa partai kami sepanjang perjalanan. Setiap kali saya melihatnya, saya takut itu akan menjadi saya. Itu adalah Tanah Kematian, dan itu adalah bagian terbesar dari perjalanan kita.

Jalan Sutra adalah salah satu jalur perdagangan paling penting yang dikenal manusia, bepergian dari Xi'an ke Roma. Melalui itu, belahan peradaban timur dan barat terhubung, memungkinkan era berturut-turut transformasi budaya sebagai budaya di sepanjang rute - dan mereka yang secara tidak langsung terhubung - merespons dan meminjam satu sama lain dalam cara intelektual, agama, dan duniawi.

Namun Jalur Sutra juga merupakan salah satu perjalanan paling berbahaya. Karavan terpaksa mengitari tepi gurun Taklimakan dalam usahanya untuk berdagang antara Timur dan Barat. Di musim panas, suhu mencapai lebih dari 120 derajat Fahrenheit; di musim dingin, mereka jatuh ke negatif. Kontras yang sama berlaku untuk malam dan siang: panas di siang hari, membeku di malam hari. Selain itu, para pelancong menantang badai pasir yang keras, angin kencang, dan sejumlah kecil oasis untuk mencari perlindungan dan air.

Perbatasan Taklimakan tidak berbeda. Di sebelah utara terletak gurun Gobi, hampir sekeras Taklimakan. Di sebelah selatan terletak pegunungan Himalaya, Karakorum, dan Kunlun yang memisahkan Asia Tengah dari anak benua India. Untuk melintasi mereka, seseorang harus berani melewati gunung es, beberapa yang paling sulit di dunia dan semuanya lebih dari 5.000 meter di ketinggian dengan tetesan terjal ke jurang yang dalam. Di sebelah barat laut terletak pegunungan Tianshan dan Pamir, sedikit kurang berbahaya dan lebih hijau, tetapi masih berbahaya. Di sebelah timur adalah Koridor Gansu, jalur subur yang membentang di dasar pegunungan Qilian. Namun terlepas dari medan ini dan bahaya yang dipegangnya, para pengembara menemukan beberapa jalur di antaranya, membuka jalan bagi karavan yang akan mengubah dunia dengan menghubungkan Eropa dan Asia Barat dengan Cina dan Timur.

Sejarah

The Silk Road awalnya didirikan sebagai hasil langsung dari kampanye Alexander the Great (dari Macedonia), yang berusaha untuk menciptakan kerajaan dunia pertama sekitar 336 SM. Perjalanannya membawanya melalui wilayah Persia dan berakhir dengan mundur dari India ( mengikuti kekalahan dalam pertempuran). "Kontak pertama" ini menciptakan tautan awal untuk Jalur Sutra. Alexander membawa bersamanya bahasa Yunani dan mitologi, yang keduanya digabungkan dengan ide-ide dari kerajaan India untuk membentuk aliran pemikiran baru. Hari ini, diyakini bahwa pasukan Alexander melakukan lebih banyak lagi: itu menciptakan kelompok etnis baru. Penduduk lembah Hunza modern, yang terletak di Karakorum, diyakini sebagai keturunan langsung prajurit Alexander.

Yang lain mengikuti pasukan Alexander, terutama ketika kisah-kisah tentang Timur mulai menjangkau dunia kuno. Suku-suku dari Palmyra (Suriah) dan Parthia mengambil alih wilayah itu, mengadopsi bahasa Yunani dan sistem koin dan memperkenalkan pengaruh budaya mereka sendiri. Kemudian datanglah Yuezhi, dari perbatasan utara Taklimakan, yang telah diusir dari tanah air mereka oleh suku Xiongnu (leluhur orang Hun). Yuezhi akhirnya menjadi orang Kushan, yang membawa agama Buddha ke wilayah tersebut namun mengadopsi banyak sistem Yunani.

Selain itu, China tertarik pada tanah di Barat. Cina baru-baru ini menjadi satu di bawah Dinasti Qin. Qin melanjutkan kampanye melawan Xiongu, sebuah suku di utara Cina, yang juga dilanjutkan oleh Dinasti Han Barat yang naik ke tampuk kekuasaan hanya 15 tahun kemudian. Kaisar Wudi menerima kabar bahwa sekutu potensial melawan Xiongu tinggal di barat, dan ia mengirim operasi intelijen pertama ke arah barat pada tahun 138 SM. Operasi itu tidak kembali ke Cina sampai tahun 125 SM, gagal mendapatkan aliansi tetapi setelah mengalami budaya India dan membawa berita "kuda surgawi" yang akan mengubah kavaleri Han. Tiongkok terus mengirim ekspedisi ke barat dengan harapan mengamankan kuda-kuda ini dan membentuk aliansi. Mereka juga membawa kembali banyak benda, membuka sisi rute Tiongkok dan membuat banyak orang mengklaim bahwa Zhang Qian (yang memimpin operasi intelijen pertama) adalah bapak Jalur Sutra.

Dalam beberapa ratus tahun, produk dipertukarkan dari kedua sisi - sutra, tanaman, tarian, musik, dan akrobat serta gagasan intelektual dan agama. Efek keseluruhan dari Jalur Sutra, dari waktu ke waktu, adalah integrasi budaya Cina, India, Persia, Arab, dan Eropa (terutama Yunani dan Romawi) yang saling mempengaruhi dan meminjam satu sama lain.

Musik

Sehubungan dengan pertukaran musik, salah satu pertukaran yang paling penting adalah instrumen. Berbagi instrumen dan teknik bermain memunculkan perkembangan banyak instrumen seperti yang kita kenal sekarang. Contohnya termasuk simbal, diperkenalkan ke Cina dari India, dan gong Cina, yang menuju Eropa.

Pertukaran ini mungkin terjadi karena fakta bahwa musik begitu integral bagi hampir semua budaya manusia - sampai-sampai bepergian tanpa itu, dalam beberapa bentuk, hampir tidak terpikirkan. Sangat mudah untuk membayangkan bahwa, selama perjalanan panjang atau jalan Sutra, kelompok akan menyanyikan lagu-lagu atau memainkan instrumen sebagai hiburan dan cara untuk menjaga semangat. Mirip dengan nyanyian pasukan yang berbaris, musik akan berfungsi untuk menjaga kecepatan kelompok serta untuk menikmati kebersamaan satu sama lain daripada berfokus pada panjang dan bahaya perjalanan.

Setelah tiba di kota-kota di sepanjang jalan, para pelancong akan menjumpai musisi-musisi lokal sebagai hiburan di bar-bar dan rumah-rumah pejabat tempat mereka beristirahat dan berdagang barang. Ketika karavan tiba di Xi'an, Cina, mereka kemungkinan besar menemui orkestra besar di istana dan rumah pejabat. Beberapa instrumen yang diketahui telah berpengalaman di Xi'an dan kemudian dibawa di sepanjang jalan adalah drum, kecapi, dan ehru (instrumen dawai Tiongkok).

Proyek Jalan Sutra

Sementara sejarah komprehensif Silk Road - atau perdagangan musik yang terjadi melaluinya - terlalu luas untuk Hub, mudah untuk melihat bahwa perdagangan musik di sepanjang Silk Road pastilah berpengaruh dalam menciptakan "musik dunia" "Seperti faktor lainnya. The Silk Road, terlepas dari kategori apa pun, meletakkan dasar bagi pertukaran budaya yang diperlukan untuk pengembangan dan studi lebih lanjut di semua bidang kehidupan manusia. Apakah itu perdagangan kertas atau teknik berbagi atau bermain drum, setiap perdagangan di sepanjang Jalur Sutra itu penting, dan setiap karya musik atau suara yang terdengar di sepanjang jalan berkontribusi pada World Music seperti yang kita kenal sekarang.

Tag:  bisnis hiburan politik 

Artikel Menarik

add