Empat Besar Thrash Metal dan Pemain Gitar Yang Membuatnya

Empat Besar Thrash Metal

Suara thrash metal dibentuk oleh sekelompok pemain gitar yang benar-benar akan membangun genre dari bawah ke atas. Empat band memimpin, masing-masing dengan duo gitaris yang sejak itu terus berdiri legendaris. Sementara delapan musisi ini mengklaim pengaruh yang beragam seperti Venom, KISS dan The Beatles, apa yang mereka ciptakan mungkin adalah revolusi paling signifikan dalam sejarah musik berat.

Dalam benak banyak penggemar, tahun 1980-an dan awal 90-an adalah periode terbesar dalam sejarah logam. Thrash metal membangunkan adegan metal yang didominasi oleh band glam dan stagnan NWOBHM. Bagi siapa pun yang menyukai metal dan hard rock pada saat itu, "speed metal" yang menampilkan gitar cepat dan ketukan dua tendangan ini merupakan kejutan yang disambut baik. Grup seperti Metallica, Megadeth, Anthrax dan Slayer adalah pemimpin dalam genre baru. Bersama-sama mereka dikenal sebagai "Empat Besar" dari thrash.

Selama satu dekade adegan thrash berkecamuk, sampai semuanya mulai berantakan pada 1990-an. Grunge menjadi populer, solo gitar menjadi tabu, dan apa pun dari tahun 1980 mengambil kursi belakang. Ini adalah hari-hari yang gelap untuk thrash, dan untuk logam berat pada umumnya. Tampaknya dunia secara kolektif kehilangan akal.

Untungnya bagi para Geeks logam seperti saya, lebih dari 30 tahun setelah itu semua mulai thrash metal telah melihat kebangkitan, sebagian berkat popularitas logam Eropa dan jenis baru band thrash metal Amerika. Kelompok-kelompok yang hampir punah keliling lagi, dan kerumunan yang lebih muda tertarik.

Mungkin itu Anda, menjelajahi thrash untuk pertama kalinya dan belajar tentang gitaris hebat yang mewujudkannya. Atau, mungkin Anda seorang gitaris metal jadul seperti saya. Apa pun yang terjadi, duduklah sejenak dan kembalikan diri Anda ke masa keemasan logam berat di Amerika. Berikut adalah Empat Besar Thrash Metal dan pemain gitar mereka.

James Hetfield dan Kirk Hammett dari Metallica

Mustahil untuk melebih-lebihkan pentingnya Metallica dalam evolusi logam. Jika Anda adalah penggemar musik berat pada pertengahan '80 -an, mendengarkan band-band seperti Iron Maiden, Judas Priest dan Motorhead, menemukan Metallica seperti menemukan dimensi lain bagi dunia. Progresi akor yang menghancurkan tulang, solo yang melepuh, dan penulisan lagu yang progresif menjadikan mereka band yang tiada bandingannya. Untuk sementara, mereka adalah band metal paling penting di dunia.

Karya gitar ritme James Hetfield adalah bagian besar dari apa yang membuat Metallica tergerak. Sering dikatakan bahwa nada ada di tangan Anda, dan permainan Hetfield menggambarkan hal ini dengan cara yang tidak terduga. Teknik memetik dan mematikan tangan kanannya adalah legenda, tetapi sama mengesankannya adalah kekuatan yang ia gunakan untuk fret chord dengan tangan kirinya.

Ini pelajaran yang bagus untuk gitaris metal pemula: Semua power chord tidak dibuat sama. Anda memang dapat mengubah nada Anda dengan cara yang halus namun signifikan dengan mengerjakan teknik Anda.

Dave Mustaine adalah pemain gitar utama Metallica ketika mereka pertama kali mulai mendapatkan popularitas, tetapi pada saat mereka pergi ke studio untuk merekam album pertama mereka, dia telah digantikan oleh Kirk Hammett, sebelumnya dari Exodus. Hammett tumbuh menjadi salah satu gitaris utama genre yang paling dihormati. Meskipun tidak secara teknis mahir seperti banyak orang sezamannya, permainannya enak, sengit, dan melodi.

Pemula dan pemain menengah sebaiknya memulai dengan solo Hammett ketika melompat ke thrash metal, karena mereka cukup tangguh untuk menantang tetapi dalam kemampuan sebagian besar gitaris yang bersedia untuk bekerja.

Scott Ian dan Dan Spitz dari Anthrax

Anthrax sedikit berbeda dari banyak band metal berpengaruh dari tahun 80-an dan 90-an, di mana mereka lahir baik dari adegan thrash Bay Area California, maupun adegan death metal Tampa Florida. Orang-orang ini dari Kota New York.

Anthrax juga unik dalam hal-hal lain. Ketika banyak band thrash pada hari itu berfokus pada lirik dan citra gelap, Anthrax membahas masalah sosial, humor, dan bahkan mencoba-coba musik rap. Tapi jangan biarkan fasad yang asyik membodohi Anda: Anthrax, dengan caranya sendiri, bertanggung jawab atas bangkitnya thrash seperti halnya Empat Besar.

Dalam hal ritme gitar dan logam, salah satu pengaruh terbesar saya sebagai gitaris yang berkembang adalah Scott Ian dari Anthrax. Saya menghabiskan waktu berjam-jam sebagai seorang anak mengerjakan lagu-lagu seperti Caught in a Mosh dan Indian, dan berjuang untuk meningkatkan teknik memilih saya. Seperti Hetfield, Ian adalah contoh yang bagus tentang bagaimana Anda dapat merobek suara yang keluar dari gitar Anda hanya dengan mengubah teknik Anda.

Dan Spitz mungkin adalah salah satu gitaris yang paling diremehkan dalam logam. Pada saat Anthrax benar-benar mulai mengisi kursi di arena besar, suara band telah tertarik pada apa yang akan menjadi merek dagang mereka, riffing berulang-ulang.

Musik Anthrax adalah tentang energi dan ritme. Mereka adalah salah satu band yang benar-benar membawa mosh pit ke garis depan pada konser metal, dan mereka bukan band yang dikenal karena merobek-robek. Tapi Spitz bisa melakukannya ketika diminta, dan karyanya di album sebelumnya seperti Spreading the Disease lebih menunjukkan kemampuan sebenarnya.

Plus, perlu dicatat bahwa pemain utama Spitz dan Hammett harus bersaing dengan monster riff Ian dan Hetfield dalam situasi hidup.

Essential Anthrax: Tertangkap di Mosh

Dave Mustaine dan Marty Friedman dari Megadeth

Ketika Dave Mustaine di-boot dari Metallica ia kembali ke California dengan sebuah chip di bahunya. Turun tapi jauh dari luar, Mustaine mengumpulkan band baru yang dia beri nama Megadeth, dan mereka akan dengan cepat menjadi terkenal sebagai penantang yang sah untuk tahta thrash metal Metallica.

Megadeth adalah band Big Four yang paling progresif dan paling serebral. Meskipun mereka telah mengalami perubahan lineup selama bertahun-tahun, Mustaine tetap konstan, dan visinya untuk band tidak pernah goyah.

Dave Mustaine adalah pemain gitar yang hebat, dan dia menulis beberapa lagu metal paling epik dalam sejarah. Tidak ada keraguan di sana, dan gitaris muda mana pun sebaiknya belajar beberapa lagu Megadeth. Tapi pelajaran paling penting yang bisa diambil oleh musisi yang bercita-cita tinggi dari karier Mustaine adalah tentang ketekunan, kerja keras, dan kepemimpinan.

Mustaine diberi kartu buruk ketika Metallica menendangnya, tetapi dia tidak pernah berhenti. Bagaimanapun, inilah gitaris yang dengan gigih mengejar mimpinya sampai membuahkan hasil. Dia menyetir dirinya sendiri dan para musisi di sekitarnya untuk menjadikan Megadeth menjadi band yang kita kenal sekarang.

Marty Friedman adalah salah satu gitaris pemimpin paling teknis di era thrash metal. Sebelum ke Megadeth ia menghabiskan waktu bersama sesama penghancur kertas Jason Becker di sebuah band bernama Cacophany. Friedman bergabung dengan Megadeth sebelum merilis Rust in Peace pada 1990, dan bertahan hingga 2000, muncul di lima rekaman studio.

Karya Friedman layak dilihat untuk gitaris menengah dan mahir, dan permainannya di Megadeth membantu menandai apa yang mungkin merupakan periode paling kreatif band.

Kerry King dan Jeff Hanneman dari Slayer

Tanpa ragu Slayer adalah band terberat, dan mungkin paling marah, dari Big Four. Dengan lirik dan gambar yang berfokus pada sisi gelap kemanusiaan mereka dilihat oleh beberapa sejarawan logam sebagai mata rantai definitif antara thrash dan death metal.

Tidak masalah bagaimana Anda memberi label, Slayer cepat, brutal, dan berat sekali. Dengan fokus pada progresi akor minor dan sering disonan dan bermain gitar lead panik, musik mencerminkan sikap sempurna.

Serangan gitar ganda Slayer terhadap Kerry King dan Jeff Hanneman hampir tidak dapat dibandingkan dengan solo brilian yang diperdagangkan antara Mustaine dan Friedman di Megadeth, tetapi bukan itu intinya. Slayer riff sangat besar, cepat, kejam, dan presisi, dan ketika menyangkut getaran logam, Slayer memberikan mantra pamungkas.

Scott Ian dari Anthrax pernah membandingkan musik Slayer dengan apa yang mungkin Anda dengar diputar jika Anda dikirim ke Neraka, dan itu meringkasnya.

Kembali pada hari-hari ketika saya bermain di band logam, kami pernah mendengar desas-desus bahwa Slayer berlatih delapan jam setiap hari agar dapat bermain begitu cepat dan ketat. Saya tidak tahu apakah itu benar, tetapi itu cukup untuk meyakinkan kami untuk meningkatkan latihan kami. Jika Anda pernah senang melihat mereka hidup, pasti mudah untuk percaya mereka pasti telah berlatih sebanyak itu.

Tragisnya, Jeff Hanneman meninggal pada 2013, meninggalkan celah yang saat ini diisi oleh Gary Holt dari Exodus.

Apa yang Terjadi pada Empat Besar?

Awal 90-an menandai berdiri terakhir untuk thrash metal di Amerika, setidaknya sejauh yang menyangkut industri musik arus utama. Seperti bintang yang sedang sekarat, genre ini bersinar panas sebelum menghilang. Rilis Metallica tahun 1991, hanya dikenal sebagai Album Hitam, memperoleh eksposur populer besar, dan membantu menyalakan api dan membawa perhatian ke band-band yang sebelumnya dijauhi oleh media.

Bahkan band-band seperti Testament dan Exodus menuai hasilnya, tetapi hal-hal akan segera menjadi aneh. Meskipun benar bahwa grunge tentu saja memainkan peran dalam mengubah sikap populer ketika datang ke musik berat, pada pertengahan '90 -an banyak band thrash sendiri telah berubah.

Berikut adalah sekilas kehidupan di balik hari-hari emas logam untuk band-band ini.

Metallica

Karena perhatian populer yang diterimanya, banyak penggemar menganggap Album Hitam sebagai Metallica yang menggerakkan hidung mereka ke adegan metal sejati. Tapi, bagi saya, pukulan yang sebenarnya datang pada tahun 1996 dengan merilis Load .

Suara dan penampilan mereka berubah secara drastis, dan orang tidak bisa tidak bertanya-tanya apakah itu dalam upaya untuk menangkap penggemar yang lebih muda, bahkan jika itu berarti membalikkan punggung mereka pada penggemar logam yang telah membantu mereka naik menjadi bintang.

Ternyata itu berhasil. Today Metallica adalah salah satu band rock terbesar di dunia, meskipun mereka jauh dari band yang dulu. Hetfield dan Hammett masih merupakan kekuatan yang harus diperhitungkan di dunia logam.

Antraks

Penyanyi Anthrax Joey Belladonna berangkat pada 1992, dan mantan vokalis Armored Saint John Bush mengambil tugas vokal. Dengan tambahan Bush, band ini mengambil suara yang agak lebih utama, mengesampingkan riffing mosh-senang tahun 80-an. Belladonna sejak itu bersatu kembali dengan band.

Anthrax telah melihat banyak pasang surut selama bertahun-tahun, termasuk kontroversi atas nama mereka setelah serangan 9/11, dan kepergian Dan Spitz. Tapi Anthrax masih ada sampai sekarang, dan Ian masih menjadi ikon logam berat. Hari ini ia bergabung dengan gitar oleh Shadows Fall shredder Jonathan Donais.

Megadeth

Megadeth mengeluarkan beberapa album besar di tahun 90-an, tetapi ke milenium baru band ini mengalami pergolakan besar ketika Dave Mustaine menderita kerusakan saraf pada lengan kirinya. Tampaknya Megadeth sudah lewat, tetapi Mustaine yang antipeluru kembali dengan susunan yang diperbarui dan terus membuat musik.

Selama beberapa waktu Mustaine berbagi tugas gitar dengan mantan gitaris monster rakasa eks -moremore dan Jag Panzer, Chris Broderick. Hari ini, Megadeth tampil sekuat sebelumnya dengan gitaris Kiko Loureiro.

Pembunuh

Ketika musik berubah di tahun 90-an, dan banyak band tampaknya sedang mengolah suara mereka, Slayer sepertinya semakin marah, lebih berat, dan lebih kejam dari tahun sebelumnya. Meskipun beberapa kritikus akan mengatakan ini dengan sendirinya merupakan reaksi terhadap perubahan budaya logam, sulit untuk menemukan kesalahan dengan band yang secara konsisten menempel pada senjata mereka selama lebih dari tiga puluh tahun.

Hilangnya Hanneman adalah pukulan besar, dan penggemar metal di seluruh dunia masih sedih. Gary Holt adalah legenda logam dalam dirinya sendiri, dan telah pindah ke tempat permanen sebagai penggantinya. Kita akan melihat apa yang dibawa masa depan untuk Slayer.

Thrash Lives

Tahun 80-an dan awal 90-an memang zaman keemasan logam. Jika Anda seorang pemain gitar saat itu, waktunya bagus. Sangat mudah untuk dibenci tentang keadaan musik hari ini, tetapi musik dari Empat Besar masih di luar sana, dan masih relevan. Dan, band-band ini melanjutkan, memainkan pertunjukan dan memadamkan musik segar.

Masih ada logam yang baik di sekitar jika Anda bersedia mencarinya. Tetapi layak untuk mengambil langkah mundur dalam waktu dan mengunjungi kembali karya band thrash asli. Sebagai penggemar metal, ini bisa menjadi pelajaran sejarah, dan sebagai gitaris metal bisa membuat Anda menjadi musisi yang lebih baik.

Tag:  hiburan games-hobi perjalanan 

Artikel Menarik

add