Ulasan Album Synth: "Kingdom of Night" oleh CONFRONTATIONAL

Hubungi Penulis

Kingdom of Night adalah album kedua dari tiga oleh Confrontational yang dihubungkan bersama menjadi satu kesatuan yang kohesif. Kingdom of Nigh t penuh dengan pesan harapan dan penolakan di hadapan kegelapan yang merambah yang, meskipun albumnya sudah beberapa tahun sekarang, membuatnya sangat relevan dengan situasi kita saat ini. Confrontational bekerja dengan berbagai artis lain di Kingdom of Night dan masing-masing membawa selera mereka sendiri ke album.

Bersamaan dengan lirik yang kuat dan penampilan vokal yang memikat, Kingdom of Night juga menampilkan drum yang kuat, sumur bass dan melodi yang berkilau dan sedih yang mengalir melaluinya dan bergabung untuk menciptakan hasil akhir yang menarik secara sonatik dan intens secara tematis.

Keterampilan penulisan lagu Confrontational sudah pasti normal. Dia menciptakan beberapa gambar yang jelas, tajam dan momen emosional dengan tulisannya dan suaranya juga jelas dan membawa kata-kata dengan baik. Ketika dia bekerja dengan Hélène De Thoury dalam “Keep The Faith” suaranya terjalin dengan baik dengan dia dan menghasilkan hasil yang kuat dan menarik.

Fitur lain yang menonjol dari album ini adalah drum. Mereka memiliki kekuatan membanting usus di banyak trek dan mereka memberikan detak jantung yang kuat dan mantap yang menopang semua elemen musik lainnya dan mendorong trek ke depan dan memberi mereka banyak energi dan kehadiran.

Tekstur dan suasana hati yang disediakan oleh Confrontational's (dan tamunya) pilihan synths (dan gitar dalam kasus Tony Kim) pasti meningkatkan album ini. Masing-masing elemen musik ini menambahkan nada atau perasaan tertentu ke trek yang meningkatkan intensitas dan minat mereka. Memimpin synth Cody Carpenter bermain di "Crimson Curtains" membawa kesegaran untuk musik dan karya gitar Tony Kim pada "Stand Your Ground" memiliki kekuatan dan kedalaman nyata untuk itu.

Sekarang saya akan berlari melalui trek di Kingdom of Night yang benar-benar memukul saya dan berbicara tentang unsur-unsur dari lagu-lagu yang menyebabkan mereka membuat dampak seperti itu.

Lagu pertama “Kingdom Come” mengirimkan pulsa synth yang berosilasi keluar ke ruang kosong sebelum upwelling bass yang kaya masuk, bergeser dan bergerak di bawah synth synth tersebut. Synth lead di sini tinggi dan berdentang, memainkan melodi kunci kecil yang memiliki perasaan samar-samar berbahaya tentang itu. Perkusi yang menggelegar, suara nyanyian, dan suara synth tegang yang tinggi membawa drama nyata ke lagu ini.

"In The Line Of Fire" dibuka dengan arps yang bergerak cepat dengan synth terdengar terkomputerisasi membuka trek saat bass yang dalam mencuci dan arps berputar melalui trek. Drum di sini memberi daya pada trek ke depan dengan agresi dan berkendara saat melodi terbang ke trek. Vokal Confrontational kuat dan dramatis di trek ini dengan pukulan drum yang menekankan melodi vokal.

Lagu ini berbicara tentang kegelapan yang jatuh sebagai "bayangan menari dalam perayaan" dan mengingatkan kita bahwa "setiap kebebasan memiliki harganya." Konfrontasional bertanya, "Apakah Anda akan mengantre?"

Perasaan bahaya semakin meningkat dalam barisan, "Kita semua tenggelam dalam mimpi buruk / Saat kerajaan terus bergerak." Untuk memperparah perasaan ancaman yang mengintai ini, lagu itu berkata, "Setiap kebohongan akan melawan kita / Saat api membakar di dalam." Pertanyaan yang tersisa adalah apakah kita harus berdiri di garis api atau tidak.

Osilasi osilasi memantul di antara saluran stereo saat bass naik dan turun di bawahnya. Mereka synth bergerak dalam pola dan irama drum yang cepat bersama dengan pengisian gitar listrik bergerak ke trek, mengirimkannya melompat ke depan. Ada perasaan sulit untuk lagu ini ketika lirik api cepat Confrontational meledak dan gitar Tony Kim menjadi supercharges lagu tersebut. Ketika Kim solo, jari-jarinya menggambar lolongan, tangisan, dan jalinan catatan yang rumit dari gitarnya.

Ini adalah lagu tentang masyarakat di bawah tekanan dan mengancam akan meletus. Lirik berbicara tentang "orang-orang di bawah tekanan / berdiri di garis / hidup di bawah api / siap untuk bertabrakan" tetapi Confrontational juga mendesak orang untuk "berdiri di tanah Anda malam ini / di kaki Anda dan melawan / menghadapi ketakutan Anda malam ini."

Lirik berikutnya beralih ke topik dis-dan mis-informasi yang disebarkan ke masyarakat melalui media dan orang-orang yang "di layar / hidup dalam mimpi." Dia berkomentar bahwa ini hanya meningkatkan tekanan yang dirasakan orang tetapi sekali lagi paduan suara mendesak kita untuk melawan dan menghadapi ketakutan kita.

"Keep Faith" terbuka pada bass yang gelap dan dalam bersama dengan kilatan synth yang mengalir deras dan mengalir keluar ke ruang terbuka trek. Drum sangat kuat lagi dan suara Hélène De Thoury berpadu dengan baik dengan Confrontational saat mereka berduet. Ada kesedihan tertentu dalam melodi vokal yang cocok dengan lirik di lagu ini. Ketika kita mendapatkan melodi synth memimpin, itu sedih dan halus, melonjak melalui latar belakang berdebar dengan baik.

Ini adalah lagu tentang menjaga iman, tidak peduli seberapa dalam kegelapan di sekitar kita. Suara Helene De Thoury sangat cocok dengan Confrontational untuk menyampaikan liriknya. Lagu ini memiliki beberapa citra terbaik di album dengan garis-garis seperti, "Malam terjaga / Hilang dalam labirin / bintang Kristal di atas kita / Diam di mana-mana." Gambar hebat lainnya yang benar-benar saya nikmati adalah "malam nyala / menari dalam kegelapan / berlari dalam bayang-bayang / merindukan kepercayaan."

Pesan yang berseru melalui lagu adalah "kita harus tetap percaya" apa pun yang terjadi dan bencana yang ada di sekitar kita. Saya pikir sekarang, walaupun album ini keluar beberapa tahun yang lalu, ini adalah pesan yang perlu kita dengar.

Suara logam dan synth lead robot yang memulai "The Night Is Done" menciptakan suasana cyberpunk tertentu. Ada drum tendangan keras yang serius dan melodi yang mengembara dan memutar melalui trek. Saat lagu berevolusi, melodi synth lead yang lebih berjaya menari-nari di atas elemen-elemen lain di sekitarnya.

Konfrontasional menangani kondisi manusia dalam liriknya dan melakukannya dengan cara yang keras. Ada serangkaian catatan synth yang mengalir di atas tendangan yang kuat dan seluruh trek memiliki banyak energi dan gerakan untuk itu karena lebih banyak suara berosilasi melalui dan synth techy menggema keluar di atas musik. Lagi-lagi ada kehalusan pada musik ini, meskipun berat dan dalamnya beberapa elemen.

Lirik lagu ini menggemakan tema pembangkangan di wajah kegelapan yang mengalir melalui Kingdom of Night . Konfrontasional berbicara tentang "berkeliaran melalui kehancuran" dan "melawan perang kita sendiri" sambil tetap berpegang pada harapan. Paduan suara adalah mantra berulang dari "malam sudah selesai / fajar akan datang" dan itu cocok dengan lagu-lagu lain di album.

Konfrontasional mengingatkan kita bahwa kita "seharusnya tidak memercayai / dunia ini yang tumbuh subur dalam kebohongan" tetapi menambahkan "namun kita di sini, di telepon / sampai kita melihat akhir malam." Meskipun demikian, ini benar-benar sebuah lagu tentang harapan.

Lagu penutup "Crimson Curtains" penuh dengan synths bernada tinggi, memantul yang memainkan nada melayang. Ada juga drift dalam bass yang memiliki sedikit tepi kasar kepada mereka dan trek perkusi yang kuat yang benar-benar mendukung elemen musik lainnya dengan baik. Ada juga paduan suara yang menambah kekuatan lagu ini. Ada sesuatu yang penuh harapan dan semangat tentang melodi synth memimpin yang berteriak di trek ini, meskipun gelap.

Kingdom Of Night menekankan kemampuan Confrontational untuk menggabungkan ide-ide musik yang menarik, lirik yang kuat dan rasa keseluruhan untuk menciptakan serangkaian lagu yang terkait secara tematis. Saya menantikan untuk meninjau dua bagian lain dari trilogi ini dengan sangat segera.

Tag:  pendidikan bisnis teknologi 

Artikel Menarik

add