Ulasan Spellwitch, "The Witching Hour" Album

Hubungi Penulis

"The Witching Hour" dari Spellwitch (2018)

Negara: Finlandia

Tanggal Rilis: Musim Semi 2018

Label: Catatan Stormspell

Gaya: Logam Berat Tradisional

Ketika saya menerima MP3 promosi untuk The Witching Hour karya Spellwitch sekitar seminggu yang lalu, saya memberi mereka mendengarkan awal dengan cepat di PC saya ketika putra saya yang berusia sepuluh tahun tiba-tiba muncul di atas bahu saya.

"Apa yang kau lakukan'?" Dia bertanya.

"Memeriksa band baru yang harus aku ulas, " jawabku.

"Apakah mereka bagus?" Dia bertanya.

"Belum tahu, " kataku, "aku baru saja mulai mendengarkan mereka semenit yang lalu."

Anak saya berdiri dan mendengarkan sekitar sepuluh detik, lalu mengangkat bahu dan menunjuk ke sampul album di layar komputer saya.

"Beri mereka ulasan bagus, Ayah, " katanya, "aku suka kucing di sampulnya. Dia keren."

Jadi begitulah, anak sepuluh tahun saya mengatakan Anda harus membeli CD ini karena kucing di sampulnya. Itu mudah. Tinjau ulang. Ha ha!

Tidak, tapi serius ...

"Legacy of Greed"

Jadi, Siapa sih yang mengeja mantra?

Berasal dari Finlandia, Spellwitch adalah gagasan dari dua musisi — Kimo Perämäki, yang melakukan semua gitar, drum, keyboard, dan vokal utama pada rilis ini; dan pemain bass Ossi Raiski. Cederick "Ced" Forsberg dari Blazon Stone dan ketenaran Rocka Rollas rupanya juga terlibat dengan Spellwitch selama tahap awal pengembangan proyek, tetapi ia tidak muncul di album ini, karena keterbatasan waktu atau perbedaan musik. Namun, dia mendapatkan "terima kasih" khusus dalam buklet CD.

Nama Perämäki mungkin terdengar asing bagi Anda yang fasih dalam kancah Euro-metal, karena ia pernah menjadi gitaris dan vokalis di beberapa band metal Finlandia lainnya termasuk Masquerage, Backhill, Celesty, dan Spiritus Mortis. Pada The Witching Hour, Perämäki dan Raiski mengoceh sembilan track metal berat melodi yang berkelas dengan tepi agak gelap yang bahan promo Stormspell disamakan dengan Savatage dan King Diamond awal. (Mereka juga membuat perbandingan untuk Siren dan Stormwitch, tapi aku tidak terlalu akrab dengan salah satu dari band-band itu jadi aku hanya akan mengambil kata-kata mereka untuk itu.) Selain itu, aku mendeteksi beberapa pengaruh Dio, Iron Maiden dan Blind Guardian di Spellwitch's campur juga. Dalam kulit kacang, jika Anda menikmati logam berat gaya Eropa yang dipoles dan melodi, The Witching Hour pasti akan menghabiskan cukup banyak waktu di pemain Anda, seperti yang telah dilakukan di tambang saya!

The Tunes on "The Witching Hour"

The Witching Hour dimulai dengan akustik singkat abad pertengahan yang terdengar yang mengatur nada untuk lagu pertama yang tepat, nomor terbang tinggi yang disebut "Karangan Api" yang murni Seven Keys -era Helloween, sampai ke perämäki's Michael Kiske- pengiriman vokal esque. "Across the Universe" berpacu dengan baik seperti Iron Maiden, dan kemudian "Trust In Fire" meningkatkan kecerdasan dengan beberapa riffing otot dan kait vokal yang membuat Queensryche's Geoff Tate teringat. Saya mendengar pengaruh Dio yang kuat dalam "Magic Scrolls" yang luar biasa, yang menampilkan beberapa karya gitar yang sangat berkelas.

Lagu favorit saya di CD adalah "Night Sky (Take Me Under), " yang memiliki chorus paling menarik di album ini. "Legacy of Greed" membawa yang berat lagi dengan lead yang lebih panas dan vokal yang melambung. "Unwelcome Guests" adalah slab kualitas melodic Euro-metal lainnya dan The Witching Hour mendekati akhir dengan judul lagu, yang merupakan selingan instrumental singkat lain yang mengingatkan saya pada sedikit klasik Metallica "The Call of Ktulu."

Dengan jangka waktu hanya rambut selama lebih dari 30 menit, The Witching Hour pendek, manis, dan tidak melebihi waktu sambutannya. Saya terkesan pada bagaimana proyek dua orang ini berhasil terdengar seperti "band" yang sebenarnya berkat studio rekaman sihir. Meskipun saya telah meninjau beberapa proyek semacam itu dari label Stormspell, saya terus kagum dengan orang-orang seperti Perämäki, yang tidak hanya dapat memainkan lebih dari satu instrumen, tetapi juga memainkannya dengan baik. Sementara itu, saya masih belum menemukan cara untuk "menyinkronkan" ponsel saya ke sistem stereo di mobil baru saya. (mengangkat bahu)

"Langit Malam (Bawa Aku ke Bawah)"

Menyimpulkannya

The Witching Hour adalah perubahan yang menyenangkan dari logam kecepatan tinggi, kecepatan ribuan mil per jam dan pedang-n-tameng, logam berkekuatan all-man-play-on-ten yang keluar dari kandang Stormspell akhir-akhir ini. Headbangers dan penggemar melodi rock semua harus menemukan sesuatu untuk dinikmati dalam minuman keras Spellwitch. Biarkan The Witching Hour memberikan mantranya pada Anda. Yang ini sangat direkomendasikan. Poin bonus untuk kucing!

Tag:  seni pendidikan liburan 

Artikel Menarik

add