Sauti Sol – Band Pria Paling Sukses di Kenya

Hubungi Penulis

Musik adalah salah satu bentuk seni terbesar di luar sana. Ini membantu untuk mengangkat semangat rendah, mengungkapkan perasaan cinta, menawarkan kata-kata penghiburan dan mengirim jenis pesan bijaksana lainnya. Saya mendengarkan semua jenis musik dari berbagai belahan dunia, tetapi salah satu favorit saya adalah Afro pop. Dan, salah satu aksi pop Afro yang paling terkenal adalah band Sauti Sol dari Kenya.

Sauti Sol adalah grup pop Afro luar biasa yang telah memenangkan banyak penghargaan selama bertahun-tahun atas kreativitas, bakat, dan kerja keras mereka. Band ini dibuat di Nairobi, Kenya dan terdiri dari empat anggota: Bien-Aime Baraza, Willis Austin Chimano, Savara Mudigi dan Polycarp Otieno. Bien, Chimano dan Savara telah bertemu satu sama lain saat menghadiri sekolah menengah yang sama dan bernyanyi di grup musik sekolah. Ketiga lelaki itu bertemu Polycarp kemudian di Alliance Francaise (sebuah sekolah bahasa Prancis) di Nairobi. "Sauti" adalah kata Swahili untuk suara.

Diskografi Sauti Sol

Rilis album studio debutan pertama dari Sauti Sol adalah "Mwanzo" pada tahun 2008, yang menerima tanggapan positif dari sesama warga Kenya. Tiga tahun kemudian, grup pop afro pemenang penghargaan merilis "Sol Filosofia" sebagai album studio kedua mereka, yang memenangkan beberapa penghargaan dan nominasi.

Pada bulan Juni 2012, Sauti Sol maju untuk menghiasi para penggemar mereka dengan bermain sendiri yang diberi judul extended (EP) bekerja sama dengan Spoek Mathambo (seorang rapper dan produser rekaman dari Afrika Selatan). Single utama EP adalah "Range Rover" dan videonya diambil di Belanda. Lagu Sauti Sol lainnya ("Lambat") yang menampilkan lagu penyanyi Mathambo dan Kenya, Dela, ditembak di Amsterdam.

Selain itu, grup pop afro merilis lagu yang menarik perhatian yang disebut "Nishike". Konten beruap di video lagu menyebabkannya dilarang dari stasiun TV lokal.

Album studio Sauti Sol ketiga dirilis pada November 2015 dengan judul, "Live and Die and Afrika". Album ini tersedia online dan penggemar dapat mengunduhnya secara gratis selama 2 hari sebagai hadiah Natal awal.

Pekerjaan band ini telah membuat mereka menerima pujian tinggi di tangga lagu lokal di Kenya dan mendapatkan perhatian internasional. Mantan Presiden AS, Barack Obama (yang juga memiliki akar di Kenya) pernah menyebutkan bahwa lagu Sauti Sol, "Sura Yako" telah memengaruhi budaya pop di Amerika.

Album studio keempat Sauti Sol dirilis pada 2019 dengan nama "Afrikan Sauce". Lagu ini menampilkan keberangkatan dari suara akustik grup sebelumnya, dan menampilkan penampilan tamu dari artis berikut:

  • Bebe Cool dari Uganda
  • Burna Boy dari Nigeria
  • C4 Predo dari Angola
  • Jah Prayzah dari Zimbabwe
  • Khaligraph Jones dari Kenya
  • Mi Casa dari Afrika Selatan
  • Nyashinski dari Kenya
  • Patoranking dari Nigeria
  • Tiwa Savage dari Nigeria
  • Vanessa Mdee dari Tanzania
  • Yemi Alade dari Nigeria

Album "Afrikan Sauce" terdiri dari 13 lagu dan didukung oleh singel yang dirilis sebelumnya, yaitu "Short N Sweet", "Melanin", "African Star", "Tujiangalie" dan "Girl Next Door".

Pada tanggal 7 Februari 2020, Sauti Sol merilis single, "Suzanna", yang berbicara tentang anomali kontroversial wanita yang disponsori oleh pria yang lebih tua dengan imbalan bantuan romantis. "Suzanna" adalah single pertama band di bawah kontrak rekaman baru mereka dengan Universal Music Group. Video musik yang menyertainya ditangkap di Nigeria dan mengikuti tema disko tahun 70an.

Berikut ini adalah beberapa penghargaan yang diperoleh Sauti Sol selama karirnya yang terkenal:

  • Museke Online Africa Music Award untuk Grup Terbaik pada 2010
  • Dua Penghargaan Musik Kisima untuk Artis Fusion Terbaik atau Grup Terbaik Tahun Ini, dan Video Musik Terbaik untuk lagu mereka “Coming Home” dari album “Sol Filosofia”
  • MTV Europe Music Award untuk Best African Act pada 2014
  • Pengakuan Google untuk Video Musik yang Paling Banyak Ditonton di YouTube (di Kenya) pada 2014 untuk “Nishike”
  • Penghargaan Channel O Music Video untuk Video Afrika Timur Paling Berbakat di 2012 untuk lagu “I Don't Want to Be Alone”
  • Penghargaan Musik Kilimanjaro Tanzania untuk Lagu Terbaik di Afrika Timur pada 2015 untuk “Sura Yako”

Selain itu, salah satu lagu Sauti Sol ditampilkan sebagai soundtrack untuk "Ratu Sono" pada bulan Februari 2020. "Ratu Sono" adalah seri Netflix asli Afrika pertama.

Biografi Anggota Sauti Sol

Jika Anda tertarik mengetahui lebih banyak tentang masing-masing anggota band Sauti Sol, bacalah di bawah ini. Sangat menarik untuk mengetahui bahwa semua anggota band lahir pada tahun yang sama, dengan Bien-Aime Baraza menjadi yang termuda dan Savara Mudigi menjadi yang tertua. Milik kelompok usia yang sama mungkin mengapa para seniman telah berhasil tetap bersama selama lebih dari tiga belas tahun.

1. Bien-Aime Baraza

Dilahirkan pada 28 Desember 1987, Bien adalah penulis lagu, gitaris dan vokalis yang berbakat. Dia adalah anggota Sauti Sol yang paling blak-blakan dan memiliki gelar dalam bidang Jurnalisme dan Studi Media dari United States International University. Selain menjadi anggota Sauti Sol, Bien juga menulis untuk artis seperti Wendy Kimani, dan Amos & Josh. Tinggi badan musisi, otot perut yang kencang, dan vokal yang mencengangkan untuk waktu yang lama membuat para gadis tergila-gila padanya. Jadi, banyak yang kecewa ketika musisi berbakat itu melamar pacarnya Chiki Kuruka, yang merupakan penggemar dan model kebugaran tari, pada tahun 2019. Mereka mengikatkan ikatan pada 6 Maret 2020 dalam upacara pernikahan pribadi.

2. Willis Austin Chimano

Dia adalah vokalis, pemain keytar, pemain, dan pemain saksofon, dan lahir pada 9 Juli 1987. Sebelum penciptaan grup Sauti Sol, Chimano berpartisipasi dalam kontes musik di Pusat Budaya Prancis dan menang. Selain itu, artis berbakat mengunjungi Paris selama dua minggu untuk mencicipi terjemahan musik, dan memegang gelar Jurnalisme dan Studi Media dari University of Nairobi.

3. Savara Mudigi

Savara Mudigi dari Sauti Sol lahir pada 25 Mei 1987. Dia adalah gitaris bass, produser, pemain drum, dan vokalis. Bekerja sama dengan Polycarp Otieno, Savara memproduksi mayoritas lagu di album “Live and Die in Afrika”. Vokalis yang berbakat itu juga telah bekerja bersama Elani (band Kenya yang terkenal) dan telah berjejaring dengan Disk Jockeys yang terkenal dan produser internasional.

4. Polycarp Otieno

Polycarp lahir pada 14 November 1987, dan berperan sebagai arranger, penulis lagu, gitaris dan produser di band Sauti Sol. Dia menerima pelajaran gratis tentang bermain gitar di Katedral All Saints di Nairobi. Selama pelajaran ia menemukan kecintaannya pada gitar, dan terus bermain bahkan setelah kelas berakhir. Selain gitar, Polycarp juga belajar bahasa Prancis di Pusat Bahasa Prancis dan memperoleh gelar Ilmu Aktuaria dari Universitas Pertanian Jomo Kenyatta. Dia saat ini menikah dengan seorang penata mode Burundia, Amanda, yang populer disebut Lady Mandy.

Di sini, saya meninggalkan Anda dengan video Sauti Sol favorit saya: Short N Sweet

Tag:  hubungan perjalanan makanan 

Artikel Menarik

add