Philippe de Vitry dan Ars Nova: Sejarah Awal Notasi Berirama Modern dalam Musik

Hubungi Penulis

Philippe de Vitry dan Ars Nova

Philippe de Vitry adalah komposer, penyair, administrator Prancis abad ke-14, dan kemudian seorang uskup. Ia juga dipercaya sebagai pencipta gerakan Ars Nova (seni baru) di Prancis menjelang akhir abad pertengahan.

Ars Nova sendiri awalnya merupakan risalah (yang diyakini telah ditulis oleh de Vitry) yang membawa inovasi baru pada notasi irama musik. Itu tumbuh menjadi gerakan seni yang akan menyebar ke seluruh Prancis dan berbagai negara Belgia di abad ke-14.

Ars Nova akhirnya akan menggantikan Ars Antiqua, dan gaya notasi musik yang sebelumnya didirikan oleh Leonin dan Perotin dan Sekolah Polifoni Notre Dame. Itu juga merupakan reformasi besar terakhir yang dibuat untuk notasi musik. Ars Nova akan meletakkan dasar bagi notasi musik modern, menjadikannya salah satu risalah paling berpengaruh dan signifikan yang pernah ditulis dalam sejarah musik.

Catatan: Lihat tabel di bawah ini untuk definisi kata atau ungkapan musikal kunci yang akan digunakan untuk menjelaskan bagaimana notasi ritmik berkembang selama gerakan Ars Nova. Kata-kata yang digunakan untuk pertama kali yang memiliki definisi akan dicetak tebal.

Subdivisi Ars Nova

Prolations Ars Nova

Daftar Definisi Musik

IstilahDefinisi
PanjangSimbol notasi musik, itu memiliki durasi berirama terpanjang dengan pengecualian ganda panjang.
BreveSimbol notasi musik yang dibuat sebagai hasil dari pembagian lama.
Semi BreveSimbol notasi musik yang dibuat sebagai hasil dari pembagian breve.
MinimsSimbol notasi musik yang dibuat sebagai hasil dari pembagian semi-breve.
ModeProses pengelompokan yang panjang menjadi kelompok ritmik sempurna atau tidak sempurna yang disebut breves.
WaktuProses membagi breve menjadi kelompok ritmik yang sempurna atau tidak sempurna yang disebut semi-breves.
ProlasiProses membagi semi-breve menjadi kelompok ritmik sempurna atau tidak sempurna yang disebut minims.
Penyanyi tenorSuara yang memegang melodi.
IsoritmeMusik di mana tenor terus-menerus mengulurkan irama yang identik.
TaleaUnit musik berirama berulang yang biasa ditemukan di motip abad ke-14.
WarnaUnit musik melodi berulang yang biasa ditemukan di motip abad ke-14.
PewarnaanFitur notasi di abad ke-14 untuk menandakan perubahan dalam meter musik.
HocketsTeknik gaya di mana dua suara musik bergantian dalam suksesi cepat.

Perkembangan Berirama

Ars Nova memungkinkan tiga perkembangan ritme dan metrik utama baru terjadi dalam notasi musik.

Subdivisi Ritmik Ganda dan Tiga

Inovasi pertama memungkinkan subdivisi yang tidak sempurna, atau duple, diizinkan bersama subdivisi yang sempurna, atau tiga. Ini adalah inovasi penting karena dasar ritme modern saat ini semua kembali ke membagi dan membagi ritme menjadi kelompok dua atau tiga. Sebelum pengembangan Ars Nova, notasi musik untuk duple meter tidak dapat dilakukan.

Diagram berjudul Ars Nova Subdivisi menjelaskan bagaimana masing-masing dari tiga jenis nada dasar dapat dibiarkan dibagi menjadi kelompok-kelompok berpasangan ( tidak sempurna ) dan bertiga ( sempurna ). Subdivisi lama disebut mode, subdivisi breve disebut waktu, dan subdivisi semi-breve disebut prolation .

Subdivisi yang Baru Dibuat

Inovasi kedua adalah menciptakan subdivisi baru dari catatan yang disebut minims . Dengan lebih lanjut membagi catatan musik, notasi musik sekarang memungkinkan untuk terjadi sinkronisasi yang lebih berirama.

Minimal muncul karena prolasi. Setelah semi-breve dibagi, simbol notasi baru perlu dibuat, dan dengan demikian minim lahir. Minimal dikaitkan dengan menjadi pendahulu dari nota kuartal modern.

Tanda-tanda Mensuration


Inovasi ketiga adalah penciptaan tanda-tanda mensuration. Subdivisi yang baru dibuat memungkinkan untuk empat jenis pengelompokan ritmis yang berbeda. Pengelompokan metrik ini akan menjadi nenek moyang dari tanda waktu modern dalam musik, dan tanda-tanda pengukuran ditambahkan ke musik untuk membuat orang tahu apa yang akan menjadi kelompok.

Keempat pengelompokan tersebut adalah sebagai berikut (lihat gambar Ars Nova Prolations untuk lebih jelasnya):

  • Waktu Sempurna Prolasi Besar = 9/8 Setara Modern
  • Time Prolation Kecil Sempurna = 3/4 Setara Modern
  • Profleksi Besar Waktu Tidak Sempurna = 6/8 Setara Modern
  • Profleksi Waktu Kecil Tidak Sempurna = 2/4 Setara Modern

Tanda-tanda mensuration tampak seperti lingkaran atau setengah lingkaran dengan titik-titik, dan masing-masing berdiri untuk salah satu dari empat pengelompokan metrik yang menunjuk ke atas (lihat gambar Ars Nova Prolations).

Penggunaan Ars Nova dalam Musik

Philippe de Vitry menulis beberapa komposisi paling awal yang diketahui dalam gaya Ars Nova yang baru. Motifnya sering menggunakan isoritme di tenornya . Isoritme bukanlah konsep musik baru, melainkan sesuatu yang telah dikembangkan di Ars Antiqua.

Dibandingkan dengan Ars Antiqua, garis musik tenor yang memanfaatkan isoritme lebih panjang dan lebih kompleks daripada tenor pendahulunya. Garis tenor pada abad ke-14 juga bisa jauh lebih lama durasinya, menjadikannya lebih sebagai fondasi struktural daripada melodi yang dikenali. Isoritme tidak terbatas digunakan hanya untuk suara tenor, tetapi mereka juga dapat digunakan oleh suara-suara lain dalam ansambel. Isoritme dalam semua suara, jika dilakukan dengan benar, dapat membantu memberikan komposisi suara yang lebih bersatu.

Tenor motor abad ke-14 memiliki dua elemen yang dapat diidentifikasi yang sering digunakan. Yang pertama disebut talea, dan itu adalah unit ritmis yang diulang. Yang kedua disebut warna, dan itu adalah unit melodi yang diulang. Warna biasanya lebih panjang dari taleas.

Dengan sub-kelompok irama yang baru telah dibuat, perubahan dari satu meter ke yang lain di tengah komposisi juga mulai dikembangkan. Berubah dari meter ke meter selama periode Ars Nova disebut pewarnaan . Istilah ini digunakan karena perubahan metrik dalam musik dalam skor akan ditunjukkan oleh perubahan warna fisik di beberapa catatan, biasanya ke warna merah.

Ars Nova juga melihat inovasi gaya dan harmonis baru ditambahkan ke musik juga. Perkembangan kantong menjadi sangat populer selama ini. Pergantian suara yang cepat adalah salah satu karakteristik musik periode yang paling dapat diidentifikasi.

Secara harmonis, masuknya pertiga dan keenam dalam musik mulai secara bertahap menjadi lebih umum. Tanggal 5 dan oktaf masih lebih umum, dan pertiga dan keenam masih harus diselesaikan, tetapi inklusi mereka mulai melihat perubahan dalam bahasa musik yang harmonis.

Ars Nova: Ironis dan Dampaknya pada Musik

Banyak musik Philippe de Vitry bertahan karena puisi alegoris Perancis yang disebut Roman de Fauvel. Buku itu disusun oleh seorang pegawai Prancis dan memiliki 77 puisi dan 169 perlengkapan musik, beberapa di antaranya dapat dikaitkan dengan De Vitry. Kelangsungan hidup buku ini berisi beberapa musik paling awal yang diketahui yang ditulis selama Ars Nova.

Ada dua ironi yang menarik dengan sistem notasi musik Ars Nova jika dibandingkan dengan musik modern. Ironi pertama adalah bahwa Ars Nova belum menciptakan padanan modern dengan tanda tangan 4/4, meter yang paling banyak digunakan dalam musik selama beberapa abad terakhir. Meskipun saat itu tanda tangan akan segera menyusul, dan Ars Nova membuka pintu untuk 4/4 kali. Sangat menarik untuk membayangkan dunia musik dengan tanda tangan waktu, tetapi tidak ada yang 4/4.

Ironi besar kedua adalah preferensi abad ke-14 untuk subdivisi musik kelompok tiga daripada dua. Hari ini yang sebaliknya benar, dengan preferensi duple meter lebih dari tiga meter, yang mulai terjadi selama era Renaissance dan Baroque.

Selain ironi ini, Ars Nova memiliki dampak luar biasa pada sejarah musik. Secara langsung, Philippe de Vitry akan menjadi pengaruh besar pada generasi komposer berikutnya, terutama Guillaume de Machaut. Sistem notasi baru akan menyebar ke seluruh Eropa dan akhirnya mulai berkembang menjadi sistem notasi musik modern yang digunakan saat ini.

Musik Philippe de Vitry

Lebih Banyak Artikel Tentang Sejarah Musik Klasik

Di bawah ini adalah beberapa artikel lain yang saya tulis tentang sejarah dan perkembangan musik klasik.

Awal Musik Modern: Leonin dan Perotin

Leonin dan Perotin adalah dua komposer paling awal yang didokumentasikan komposisinya. Dua komposer ini akan membantu membangun polifoni sebagai gaya komposisi yang disukai, dan mereka memberikan titik awal yang kuat untuk dokumentasi awal sejarah musik Barat.

Palestrina: Juruselamat Musik Barat?

Palestrina adalah seorang komposer Renaissance Italia yang akan dikenang karena kontribusinya terhadap pengembangan polifoni dalam musik. Artikel ini juga mengeksplorasi klaim yang telah lama didokumentasikan bahwa Palestrina menyelamatkan seni menulis musik polifonik dari Dewan Trent dan Gereja Katolik.

Sejarah Awal Simfoni: Asal dan Struktur Berkembang

Artikel ini mengeksplorasi hari-hari awal simfoni dalam musik klasik. Naik dari orkestra orkestra pendek menjadi puncak musik instrumental telah menjadikannya salah satu genre musik klasik paling populer yang didengarkan saat ini.

Tag:  teknologi pendidikan kesehatan 

Artikel Menarik

add