Mosh Pit Memories: Menyelam Panggung Pertama (dan Satu-Satunya)

Hubungi Penulis

Hasil-hasil yang Luar Biasa dari Seorang Pemuda yang Tidak Benar

Lubang Mosh, stage diving, dan selancar orang banyak "bisnis seperti biasa" di pertunjukan rock saat ini. Datang dari usia seperti yang saya lakukan selama Zaman Keemasan Thrash Metal di AS (akhir 80-an / awal 90-an), saya mengambil bagian dalam bagian saya dari lubang-lubang mosh di konser di klub-klub kecil di dan sekitar wilayah New York / New Jersey. Saat itu, konser tidak dianggap sebagai "pertunjukan yang baik" sampai Anda melihat setidaknya satu orang meninggalkan "lubang" dengan hidung berdarah.

Acara Medali Emas Olimpiade Mosh Pit, tentu saja, adalah Panggung Menyelam - ketika seorang penonton benar-benar naik ke atas panggung ketika para musisi bermain dan kemudian melompat kembali ke penonton. Itu adalah langkah yang sedikit orang berani untuk mencoba, dan lebih sedikit lagi yang cukup beruntung untuk berhasil. Sebagian besar klub rock yang sering saya kunjungi tidak mengizinkan penyelaman panggung karena risiko cedera pada pemain dan penonton, dan mereka yang mencobanya biasanya diseret dan dibuang oleh keamanan klub segera setelah mereka menginjakkan kaki di tahap. Jika seorang calon "penyelam" kebetulan mengganggu anggota band, menjatuhkan stan mic atau merusak peralatan apa pun, ia (atau dia) mungkin bahkan mendapatkan bonus parkir yang menendang-nendang untuk mengingat malam sebelumnya.

Singkatnya: stage diving itu bodoh. Tetapi semua orang di kerumunan kutu buku rock perguruan tinggi saya akan mencobanya, setidaknya sekali. Kesempatan saya akhirnya datang pada awal 1992 di sebuah klub rock Kota New York yang sekarang sudah tidak ada lagi bernama Marquee (klub saudara pendek yang tinggal di tempat rock London yang legendaris dengan nama yang sama) di sebuah pertunjukan oleh band bernama Scatterbrain. Jangan merasa buruk jika Anda tidak mengingatnya - saya ragu banyak yang melakukannya - tetapi pada saat itu Scatterbrain adalah omong kosong yang cukup panas karena single hit kecil yang menarik yang disebut "Don't Call Me Dude." Mereka memainkan amalgam thrash metal yang funky dengan sentuhan rock alternatif yang agak seperti Faith No More yang kurang berseni dan lebih muda. Album debut mereka, Here Comes Trouble (1990) adalah lagu yang bagus untuk hari ini dan masih menempati peringkat sebagai klasik kecil di sekitar rumah saya.

"Jangan Panggil Aku Bung"

Diklaim ...

Lagu Scatterbrain favorit saya adalah "Don't Call Me Dude, " dan ketika teman-teman saya dan saya memasuki Marquee pada malam yang menentukan itu, saya dengan sombong menyatakan bahwa saya "secara resmi menyebut hak menyelam panggung" selama lagu itu. Teman-teman saya telah mendengar saya membuat klaim ini di acara-acara lain oleh band-band lain dan saya tidak pernah punya nyali untuk melakukannya, jadi tentu saja mereka memutar mata mereka kepada saya dan berkata, "Ya, oke, Keith. Mereka mengenal saya cukup baik sekarang untuk mengetahui bahwa saya berbicara permainan yang bagus, tetapi kemungkinan saya benar-benar melakukan penyelaman berada di suatu tempat antara langsing hingga tidak ada. Saya belum pernah ke Marquee sebelumnya, tetapi saya sudah cukup banyak pertunjukan di New York pada titik ini untuk mengetahui bahwa kemungkinan besar, panggung menyelam akan dilarang, sama seperti di kebanyakan klub lain yang saya hadiri.

... Bayangkan betapa terkejutnya saya, kemudian, ketika band pembuka dinyalakan (sebuah kombo yang saat itu tidak dikenal bernama Ugly Kid Joe, yang akan menghantam 10 besar hanya beberapa minggu setelah pertunjukan ini berkat single hit mereka yang menarik "Everything About You" ) dan saya melihat orang-orang naik ke panggung dan menyelam kembali setiap dua detik sepanjang set mereka, tanpa gangguan apa pun dari keamanan klub. "Sial, " pikirku, "aku mungkin benar-benar harus menyelesaikannya kali ini." Nasib saya secara resmi disegel ketika teman saya Chris melompat ke atas panggung selama set Ugly Kid Joe, mencuri bir dari salah satu ampli mereka, dan melompat kembali ke kerumunan dengan itu. Aku harus memberinya poin untuk gaya, tetapi pada saat yang sama aku ingat berpikir, "Yah, itu membuatnya resmi, sial. Aku harus melakukannya sekarang. Aku tidak akan membiarkan dia menunjukkan padaku!"

Ugly Kid Joe - "Segalanya Tentang Anda"

Menyelam! Menyelam! Menyelam!

Ketika Scatterbrain akhirnya mencapai panggung beberapa saat kemudian, semua adalah kekacauan. Aku memposisikan diriku di depan panggung dan menghindari penari slam, menunduk penyelam panggung dan melewati kerumunan berselancar di atas kepalaku saat aku berlutut di atas kegilaan Scatterbrain yang lucu. Saya bisa saja melompat ke atas panggung selama salah satu lagu favorit Scatterbrain saya yang lain, tentu saja, tetapi karena saya memberi tahu teman-teman saya bahwa saya ingin melakukannya selama "Bung, " saya menunggu. "Don't Call Me Dude" akhirnya datang, menjadi "grand finale" di akhir set Scatterbrain, karena itu adalah lagu mereka yang paling terkenal. Semua mata teman-temanku tertuju padaku ketika lagu itu dimulai, jadi aku menarik napas dalam-dalam, mengucapkan doa dalam hati, dan mengangkat diriku ke bibir panggung.

Aduh!

Saya harus menunjukkan pada titik ini bahwa saya seorang pria yang cukup besar ... 6 kaki 6 setengah, tepatnya. Tambahkan pada jaket kulit hitam tebal dan pel rambut panjang di atasnya dengan topi baseball (seragam konser tradisional saya pada masa itu), dan saya pasti terlihat seperti Godzilla yang bangkit dari laut. Begitu saya berada di atas panggung, saya berbalik menghadap penonton, memukul pose tinju kemenangan yang tepat di udara dan melompat dengan kepala lebih dulu ke kerumunan ... yang, secara alami, berpisah seperti Laut Merah.

Meskipun keheningan saya menjadi penonton hanya membutuhkan sepersekian detik, saya masih dapat mengingat semuanya dengan cukup jelas, seolah-olah saya jatuh dalam gerakan lambat. Ketika saya menuju ke lantai, satu-satunya orang yang masih di "zona pendaratan" saya adalah tiga teman saya, Chris, Sean dan Dave ... yang semuanya menatap saya dengan tangan terentang untuk menangkap saya dan " OH Ekspresi SH * T "terpampang di wajah mereka. Aku jatuh tepat di tengah-tengah mereka, dan kami semua berjatuhan di lantai klub seperti bowling pin. Entah bagaimana aku berhasil menampar pergelangan tangan dan jempolku ke lantai saat huru-hara, yang sudah mulai membengkak pada saat Scatterbrain mengatakan malam terima kasih dan selamat malam mereka dan kami pergi ke kereta bawah tanah. Saya berakhir dengan ibu jari yang terkilir parah yang terasa seperti neraka selama sekitar satu minggu, tetapi saya tidak peduli. Saya telah secara resmi mendapatkan Medali Emas saya di Mosh Pitting dan saya memiliki bekas luka pertempuran untuk membuktikannya.

Saya ulangi: Panggung Selam itu bodoh. Tapi itu bodoh dengan cara yang benar - benar luar biasa yang harus dilakukan setiap orang setidaknya sekali. Tapi jangan katakan pada anak-anak saya, saya mengatakan itu. :)

Tag:  teknologi liburan kesehatan 

Artikel Menarik

add