Martha Reeves: Dari Sekretaris Motown ke Vandellas Star

Hubungi Penulis

Ketika Motown Records meledak di panggung pada awal 1960-an, itu mengubah wajah musik populer selamanya. Menganggap dirinya sebagai "suara Amerika muda, " Motown menjadi unggulan bagi sekelompok seniman luar biasa, termasuk Godaan, Four Tops, Diana Ross dan the Supremes, Smokey Robinson, Stevie Wonder, Michael Jackson, dan Marvin Gaye. Hingga hari ini, mereka tetap menjadi legenda musik.

Termasuk dalam koleksi Motown yang hebat sepanjang masa adalah kelompok yang disebut Martha dan Vandellas. Dengan serangkaian lebih dari 25 hit teratas, termasuk "Heat Wave, " "Quicksand, " "Nowhere to Run, " dan "Jimmy Mack, " mereka membantu mendefinisikan "Motown Sound" untuk seluruh generasi. Lagu hit 1964 mega hit mereka, "Dancing in the Street, " memiliki dampak yang bertahan lama sehingga pada tahun 2018 dirayakan oleh National Public Radio sebagai "lagu kebangsaan Amerika."

Martha dan Vandellas adalah lawan yang lebih tangguh dan lebih tangguh. Dengan vokalnya yang lembut dan bersemangat, Martha Reeves memimpin grup dalam serangkaian lagu kebangsaan yang tak tertahankan hingga hari ini.

- Aula Ketenaran Rock & Roll

Martha Reeves menjadi penyanyi utama dan kekuatan pendorong Vandellas. Tetapi pada tahun 1961 ia adalah seorang vokalis solo muda yang bercita-cita tinggi yang impiannya tampaknya akan menjadi kenyataan ketika ia disewa oleh Motown — kecuali bahwa ia disewa bukan sebagai penyanyi, tetapi sebagai sekretaris!

Tetapi Reeves, seorang wanita muda yang penuh grit dan tekad, tidak akan tinggal sebagai sekretaris lama.

Martha Mencoba Memulai sebagai Penyanyi

Pada 1961 Martha Reeves telah bekerja untuk mengembangkan karier menyanyi profesional selama beberapa tahun.

Dilahirkan pada 18 Juli 1941 di Eufaula, Alabama, ia pindah bersama keluarganya ke Detroit dan dibesarkan bernyanyi di gereja AME yang digembalakan kakeknya di sana. Bahkan sebelum dia lulus dari Northeastern High School pada tahun 1959, Martha dan beberapa teman sekolahnya telah membentuk grup vokal yang disebut The Fascinations. Tapi itu ternyata jalan buntu profesional.

Pada tahun 1960 ia diundang oleh seorang teman, Gloria Williamson, untuk bergabung dengan sebuah kelompok bernama Del-Phis, yang juga termasuk Rosalind Ashford dan Annette Beard. Martha melakukannya, dan menyanyikan lagu kedua di belakang Gloria. Populer di area Detroit, Del-Phis ditandatangani oleh Chess Records, dan merilis sebuah single berjudul, "I'll Let You Know." Tetapi ketika rekaman itu tidak laku, para anggota kelompok harus mencari pekerjaan, dan Del-Phis bubar.

Martha bekerja di beberapa pekerjaan, termasuk mengurus rumah tangga, meminta telepon, dan bahkan di restoran pamannya. Dia akhirnya menemukan pekerjaan tetap sebagai counter person di City Wide Cleaners. Tapi dia tidak pernah menyerah pada komitmennya untuk karier bernyanyi. Pada tahun 1961 ia memasuki kontes bakat dan menang, dengan hadiahnya adalah pertunangan tiga malam selama jam 5:00 sampai 8:00 malam di tempat hiburan malam lokal, Twenty Grand Club.

Tampil di bawah nama panggung Martha LaVaille, dia dibayar sejumlah $ 5 per malam. Namun usahanya tidak sia-sia. Dalam audiensi untuk penampilan terakhirnya di klub adalah William "Mickey" Stevenson, Direktur A&R (Artis dan Repertoar) di Motown.

Martha Diundang Untuk Audisi di Motown

Departemen A&R label rekaman bertanggung jawab untuk menemukan dan mengembangkan bakat baru, dan Mickey Stevenson akan sering mengunjungi klub selama happy hour mencari pemain amatir berbakat. Setelah mendengarkan Martha bernyanyi, Stevenson berpikir dia punya potensi. Dia memberikan kartu namanya, dan mengundangnya untuk datang ke Hitsville USA (nama yang diberikan Motown kepada studionya) untuk audisi.

Meskipun dia tidak begitu yakin apa Hitsville USA itu (dia telah mendengar banyak musik Motown di radio, tetapi tidak tahu dari mana asalnya), Martha sangat gembira. Dia berusia 21 pada saat itu, dan masih tinggal bersama orang tuanya. Jadi dia bertanya kepada ayahnya apakah dia bisa berhenti dari pekerjaannya di binatu untuk pergi ke audisi. Dengan restunya, dia berangkat keesokan paginya dalam perjalanan bus lintas kota ke 2648 West Grand Boulevard, rumah Motown Records.

Kejutan Motown!

Ketika sampai di 2600 blok West Grand Boulevard, Martha merasa agak bingung. Dia berharap kantor pusat perusahaan rekaman akan menjadi gedung kantor dua atau tiga lantai. Alih-alih, yang dilihatnya adalah rumah kecil dengan tulisan tangan bertuliskan Hitsville, AS. Kecewa, dia hampir berbalik dan pulang. Tapi dia memutuskan untuk setidaknya memberinya kesempatan.

Ketika dia semakin dekat, Martha menyadari bahwa 25 atau 30 orang berdiri di luar, berharap bisa ikut audisi. Sekarang kepercayaan dirinya meningkat. Dia punya kartu nama Mickey Stevenson - dia diundang secara pribadi! Jadi dia berjalan melewati kerumunan, ke gedung, dan ke meja resepsionis. Beginilah Martha mengingat hari itu:

Ketika saya sampai di meja saya meminta William Stevenson. Gadis cantik ini dengan suara bernada tinggi, berkata, "Maksud Anda, Tuan Stevenson? Mickey?"

"Yah, ya, " kataku, "Mickey."

Dan di sana di sisi lain pintu adalah Mickey, orang yang sama yang meminta saya untuk datang ke Hitsville USA. Lengan bajunya digulung, dasinya longgar, rambutnya berantakan. Dia sedang mengerjakan sesi untuk drummer ini, Marvin Gaye. Itu adalah sarang lebah sebuah bangunan. Orang-orang berlarian.

Tetapi ketika dia didekati ke kantor A&R kecil dan Mickey Stevenson melihatnya, reaksinya tidak persis seperti yang dia harapkan.

"Apa yang kamu lakukan di sini?" dia meminta.

Ketika Martha mengingatkannya bahwa dia telah memberikan kartu namanya dan menyuruhnya datang untuk audisi, Stevenson menjawab bahwa dia tidak seharusnya muncul begitu saja. Dia hanya mengadakan audisi setiap Kamis ketiga, dan ini adalah yang pertama setiap bulan. Dia seharusnya menelepon untuk membuat janji.

Martha ingat bahwa pada saat itu dia merasa seperti tenggelam ke lantai. Tetapi kemudian telepon mulai berdering. Mickey Stevenson, yang sangat teralihkan perhatian dan mungkin merasa seperti ditarik ke dalam tujuh belas arah yang berbeda sekaligus, berkata kepada Martha, "Jawab teleponnya! Aku akan segera kembali." Kemudian dia berlari keluar kantor.

Martha Membuat Keputusan yang Mengubah Hidup

Pada 1961 Motown sudah merilis sejumlah catatan hit. Tetapi, operasi kantor perusahaan masih jauh dari mesin yang diminyaki dengan baik. Hanya dua tahun sebelumnya, pada 12 Januari 1959, pendiri Berry Gordy telah memulai perusahaan dengan $ 800 yang dipinjamnya dari dana keluarga yang didirikan oleh saudara perempuannya. Dia membeli rumah yang sekarang dia sebut Hitsville, AS, dan mengubah kamar-kamar di lantai satu menjadi kantor, studio rekaman, dan fasilitas produksi. Garasi itu menjadi Motown Studio A. Gordy yang terkenal, bersama istri dan putranya yang masih kecil, tinggal di lantai dua.

Hasil dari semua ini adalah ketika Martha Reeves muncul tanpa pemberitahuan di kantor Motown, perusahaan yang masih bayi itu kekurangan tenaga dan terjepit dalam ruang yang terlalu sedikit. Hanya dalam lingkungan yang begitu kacau sehingga seorang eksekutif perusahaan bisa begitu kewalahan sehingga dia beralih ke pengunjung yang tak terduga ke kantornya dan memintanya untuk menjawab telepon sementara dia lari untuk menangani masalah mendesak lainnya seperti mengawasi sesi rekaman dengan Marvin Gaye!

Pada saat itu Martha Reeves dihadapkan dengan keputusan kritis. Dia bukan karyawan dan tidak berkewajiban untuk menghabiskan waktu dengan menebus perusahaan dari kekacauan organisasinya. Lagi pula, dia tidak disambut dengan tangan terbuka.

Tetapi alih-alih berjalan keluar dan berusaha mendapatkan pekerjaannya di binatu, dia memutuskan untuk menggali dan membantu dengan cara apa pun yang dia bisa.

Ternyata, Martha akhirnya melakukan lebih banyak dari yang dia harapkan.

Pertama-tama, "bek kanan" Mickey Stevenson diperpanjang hingga hampir empat jam sebelum dia kembali, dan telepon berdering setiap beberapa menit. Martha mengikuti kursus komersial di sekolah menengah dan tahu bagaimana menjawab telepon bisnis secara profesional:

"Departemen A&R. Boleh saya bantu?"

Ketika seseorang bertanya siapa dia, dia menjawab dengan percaya diri, "Ini Martha Reeves. Boleh saya bantu?"

Ketika penelepon itu menanyakan Mickey, dia akan berkata, "Mr. Stevenson keluar dari kantor. Boleh saya bantu?"

Dan ketika seseorang datang ke pintu dan bertanya apakah dia adalah sekretaris, dia hanya menjawab, "Ya."

Martha mengambil lebih dari 50 pesan hari itu. Tapi itu jauh melampaui sekadar menjawab telepon. Orang akan memanggil meminta untuk menjadwalkan audisi. Martha membuat mereka dijadwalkan. Musisi akan menelepon untuk mencari tahu kapan sesi mereka dijadwalkan. Martha akhirnya menugaskan musisi untuk sesi mereka. Ketika dua musisi sesi (anggota band rumah yang kemudian dikenal sebagai Funk Brothers yang legendaris) tiba dan menolak untuk merekam lagi sampai mereka dibayar untuk sesi rekaman terakhir mereka, Martha membantu menyelesaikan masalah tersebut. Dia juga mengatur agar musisi lain dibayar.

Pada saat Mickey Stevenson kembali ke kantornya, asistennya yang tidak resmi telah menjadikan dirinya sangat diperlukan. Dia memintanya untuk kembali keesokan harinya sebagai sekretaris A&R barunya.

Melihat kembali pengalaman hari pertama itu beberapa dekade kemudian, Martha akan berkata, “Saya bangga berada di sana. Saya senang saya tinggal. "

Martha Mendapat Peluangnya menjadi Penyanyi

Kenyataan bahwa Motown sangat kekurangan staf di semua departemen benar-benar menguntungkan Martha. Seperti yang ditunjukkan oleh Mark Kurlansky dalam bukunya, Ready for New Beat: Bagaimana “Dancing in the Street” Menjadi Lagu Kebangsaan untuk Mengubah Amerika:

“Rekaman Motown sering disatukan dengan siapa pun yang tersedia. Bisakah Anda masuk studio dan menyanyikan cadangan? Kami membutuhkan seseorang untuk bertepuk tangan. Inilah sebabnya mengapa para harapan muda senang berada di sana. ”

Hasilnya adalah bahkan ketika dia bekerja sebagai sekretaris A&R, Martha Reeves diberi banyak kesempatan untuk membuat suaranya didengar sebagai penyanyi cadangan dalam rekaman hit artis-artis Motown lainnya. Plus, sebagai bagian dari tugas A&R, dia akan memberikan penggantian ketika penyanyi cadangan yang dijadwalkan tiba-tiba tidak tersedia. Satu kesempatan seperti itu membawa kariernya ke tingkat yang baru.

Pada tahun 1962 Mickey Stevenson memproduksi lagu untuk seorang penyanyi yang masih mencari lagu pertamanya. Martha memanggil Andantes, yang merupakan kelompok pendukung Motown yang hebat di rumah, untuk sesi itu. Tapi mereka tiba-tiba di luar kota. Dengan penyanyi cadangan yang kompeten dibutuhkan segera, Martha tahu apa yang harus dilakukan. Dia memanggil teman satu grupnya di Del-Phis, Gloria Williamson, Rosalind Ashford dan Annette Beard, dan meminta mereka datang untuk melakukan sesi. Dan begitulah Martha Reeves dan teman-temannya harus menjadi vokalis cadangan untuk hit pertama Marvin Gaye, "Fellow yang Keras Kepala."

Setelah membuktikan diri dengan bernyanyi tidak hanya di “Stubborn Kind Of Fellow, ” tetapi juga pada “Hitch Hike” dan “Pride And Joy”, grup Martha, yang sekarang berganti nama menjadi Vels, secara resmi disambut ke dalam keluarga Motown sebagai vokalis latar belakang.

Martha dan Vandellas Akhirnya Panggung Tengah

Itu dengan melangkah untuk tidak muncul lagi bahwa Martha dan the Vels mendapatkan kesempatan mereka untuk menjadi headliner dengan hak mereka sendiri. Salah satu bintang Motown yang paling awal, Mary Wells, yang telah hit dengan "You Beat me to the Punch" dan "My Guy, " telah memutuskan untuk meninggalkan label. Dia dijadwalkan untuk merekam demo dari sebuah lagu yang berjudul " Aku harus membiarkan dia pergi, " tetapi mengaku sakit hari itu. Jadi, Vels dipanggil untuk membuat demo, dengan Martha tampil sebagai penyanyi utama. CEO Motown, Berry Gordy sangat terkesan dengan apa yang dia dengar dalam rekaman itu, bahwa dia tidak hanya memiliki demo yang dimaksudkan dirilis sebagai single dalam dirinya sendiri, tetapi dia juga menawarkan kontrak rekaman kepada Vels.

Satu ketentuan yang dibuat Berry Gordy dalam menandatangani Vels adalah bahwa kelompok itu harus datang dengan nama baru. Martha memilih "Vandellas, " menggabungkan bagian-bagian dari nama-nama Van Dyke, sebuah jalan dekat lingkungan orangtuanya, dan Della Reese, penyanyi favoritnya sejak kecil.

(Gloria Williamson memutuskan untuk meninggalkan bisnis pertunjukan, sehingga Vandellas terdiri dari Martha Reeves, Rosalind Ashford, dan Annette Beard).

Meskipun "Aku harus membiarkan dia pergi" tidak menjadi hit, itu segera diikuti oleh banyak rekaman Vandellas lainnya yang melakukannya. Sebagai hasilnya, Martha dan Vandella dilantik ke dalam Rock & Roll Hall of Fame pada tahun 1995.

Mimpi Sekretaris Menjadi Kenyataan

Martha Reeves bekerja sebagai sekretaris A&R Motown selama sembilan bulan. Dia mengatakan bahwa ketika dia meninggalkan posisi itu, dibutuhkan tiga wanita muda dari sekolah kesekretariatan untuk menggantikannya.

Tetapi dia tidak pergi karena dia terlalu banyak bekerja. Sebaliknya, salah satu tindakan terakhirnya sebagai sekretaris A&R adalah mengetik kontrak rekamannya sendiri, memberi Martha dan Vandellas kesempatan untuk menjadi salah satu aset musik paling berharga di Motown.

Bagi Martha Reeves, kesabaran dan kesetiaan dalam posisi yang tidak ia cari membuka pintu untuk mencapai ketinggian yang tidak pernah dicapai oleh beberapa seniman.

Tag:  pendidikan bisnis seni 

Artikel Menarik

add