Kurt Cobain dan Martin D-18E

Hubungi Penulis

Almarhum Great Kurt Cobain

Saya tidak akan pernah melupakan kemunculan musik metal baru yang disebut grunge ini. Saya baru saja lulus dari sekolah menengah. Minum minuman orang dewasa adalah hal yang sama sekali baru bagi saya, dan setelah beberapa saat, musik keras dan baru ini diputar di radio. Band itu bernama Nirvana, dan begitu kuat sehingga membuat kesan abadi.

Lebih sering daripada tidak, musik grunge penuh dengan teriakan — teriakan gitar dan teriakan vokal. Riff-riffnya lebih lambat, dan sikapnya selalu bertolak belakang dengan apa yang telah kami makan selama dekade sebelumnya, ketika glam rock adalah raja.

Musik Nirvana memang begitu. Banyak teriakan nyaring. Banyak perasaan anti-sosial. Banyak obat dan depresi. Musiknya tampak anti-sosial, dan saya merasa seperti itu selama bertahun-tahun. Yah, satu hal yang pasti, Kurt Cobain otentik dengan penulisan lagunya.

Semua orang tahu, dan sangat baik, bahwa Kurt menganggap popularitas adalah hal yang mengerikan untuk dimiliki, dan menjadi sukses dalam musik mungkin adalah sesuatu yang berarti dia telah menjadi segala yang dia benci. Dia menikahi seorang wanita setidaknya sama bermasalahnya dengan dia, dan pada akhirnya, itu tidak berjalan begitu baik juga.

Kurt Cobain benar-benar membenci media massa Amerika Serikat. Kurt merasa seolah media salah mengartikannya di setiap kesempatan. Dia menghabiskan banyak waktu untuk menjelaskan bagaimana dan di mana mereka melakukan hal-hal ini. Rasa jijik terhadap media massa AS ini adalah sesuatu yang saya identifikasi dengan begitu banyak, dan masih dilakukan sampai sekarang.

Mereka memanggilnya juru bicara satu generasi, dan kemudian Nirvana, band andalan Generasi X. Dia terkenal tidak bisa menghadapi tekanan seperti itu, dan bersama dengan masalah kesehatan kronis, dan kecanduan heroin, dia dengan tajam memilih untuk memilih keluar dari dunia ini .

MTV dicabut di New York

Pada 1994 saya tinggal di kampung halaman, mengantarkan pizza di malam hari, dan kuliah di community college di siang hari. Saya menghabiskan banyak waktu di mobil bekas saya mendengarkan musik. Saya membawa sekitar dua ratus CD dalam perjalanan saya dan salah satu yang paling dimainkan adalah MTV Unplugged Nirvana di New York.

MTV Nirvana Unplugged di New York adalah album favorit saya. Ini masih menjadi favorit saya oleh band hari ini, karena itu adalah mendengarkan mellow. Pada saat rilis album, Cobain sudah mati sekitar lima bulan. Sementara saya secara pribadi sedih dengan kematiannya, saya bahkan tidak sedikit terkejut. Itu hampir merupakan hal yang diharapkan, meskipun saya tidak berpikir saya pernah memiliki pikiran secara sadar.

Saya telah melihat dan membaca begitu banyak wawancara Kurt Cobain, dan mendengarkan begitu banyak Nirvana sehingga saya benar-benar merasa seperti mengenal pria itu. Musiknya selalu ada. Sepertinya dia selalu ada, dan kami nongkrong. Saya bisa berhubungan dengan baik dengan banyak sentimen dan liriknya. Mungkin Cobain benar-benar suara generasi saya.

Album ini pecah secara dramatis dari apa yang diinginkan MTV. Mereka menginginkan versi akustik dari hit Nirvana, dan Kurt dan anak-anak sama sekali menolak gagasan itu. Hanya satu staples radio mereka yang ditampilkan. Ketika Nirvana semakin populer, mereka semakin memainkan lagu-lagu penutup band yang kurang dikenal yang mereka kagumi. Mereka melakukan ini dengan harapan mempromosikan teman-teman mereka.

Bintang tamu adalah masalah lain. MTV ingin Nirvana membuat orang-orang yang sama-sama terkenal tampil sebagai tamu. Kurt tidak memilikinya, dan aku berterima kasih padanya untuk itu. Aku ingin tahu apakah aku pernah mendengar tentang The Meat Puppets kalau bukan karena album ini. Sejauh ini trek favorit saya adalah Plateau, dan Danau Api. Saudara Cris dan Kurt Kirkwood adalah bintang tamu untuk pertunjukan, dan tiga lagu Meat Puppet mereka ditampilkan.

Persis Seperti Pemakaman

Album ini memiliki kesedihan mendalam untuk itu. Saya menyebutkan trek Danau Api dan Dataran Tinggi karena mereka adalah chipper dan counterpoint optimis ke seluruh materi.

Kurt Cobain gugup tentang keseluruhan proyek. Semua orang tampaknya yakin dia menderita karena penarikan heroin, dan dia belum pernah melakukan pertunjukan akustik sebelumnya, dan kemudian ada kebaruan materi yang mereka pilih, dan persiapan yang terburu-buru. Tidak ada lelucon atau senyum dari Kurt selama latihan.

Dekorasi, dipilih oleh Cobain, adalah bunga lili Stargazer, lilin hitam, dan lampu kristal. Ketika produser acara diberitahu tentang permintaan ini, produser bertanya kepada Cobain, "Maksud Anda seperti pemakaman?" Cobain dikatakan telah menjawab, 'Ya. Persis seperti pemakaman. "

Biasanya konser yang tidak terhubung dimainkan dengan instrumen akustik yang sedang diperkuat melalui mikrofon. Ini tidak terjadi pada Kurt Cobain, karena ia menggunakan Martin D-18E tahun 1959 yang sangat langka, dan ia memainkannya dengan pas. Gitar tidak hanya dicolokkan langsung ke amplifier, tetapi ia juga memiliki efek pedal-board di dalamnya. sirkuit. Dengarkan lagu Nirvana tentang David Bowie's, The Man Who Sold The World, dan Anda dapat mendengar sedikit distorsi dalam sinyalnya.

The 1959 Martin D-18E

Saat ini kita berada di bulan Mei 2018. D-18E Kurt yang lama telah menjadi berita baru-baru ini karena putrinya, Frances Bean Cobain, mewarisi gitar. Dia sudah menikah, dan sekarang dia bercerai, dan dia kehilangan gitar dengan mantan suaminya.

Ini membuat saya merasa sangat kuno karena saya ingat ketika wanita muda ini lahir. Tidak, tentu saja saya tidak ada di mana-mana. Kisah Cobain dan Cinta adalah sesuatu yang sepertinya terjadi pada teman-temanku.

Gitar itu bernilai jutaan dolar karena pemiliknya yang legendaris dan penampilannya yang luar biasa. Saya tidak ingin ada orang yang terlalu khawatir tentang Frances, dia sudah terdaftar, pra-perceraian, bernilai lebih dari sepuluh juta dolar. Dia seharusnya baik-baik saja.

Setiap 1959 Martin D-18E adalah gitar yang sangat berharga, dan tanpa Cobain akan pernah memainkannya, karena hanya ada tiga ratus instrumen yang diproduksi. CF Martin & Company tidak pernah membuat gitar listrik akustik kembali pada hari itu. Kekuatan mereka selalu dalam surga akustik murni.

Apa lagi yang bisa saya ceritakan tentang gitar ini? Spesifikasi akan persis seperti D-18 lainnya dari waktu itu kecuali untuk elektronik. Tidak ada satu, tetapi dua pickup DeArmond pada benda itu, dan ada tiga tombol, satu untuk volume, dan satu untuk nada setiap pickup, dan kemudian ada saklar pemilih pickup yang merupakan saklar tiga arah.

Bagian atas gitar adalah pohon cemara Adirondack, dan itu adalah tingkat pohon cemara yang lebih tinggi daripada yang akan didapat pada kebanyakan D-18 baru di zaman modern. Anda biasanya membayar beberapa ratus hingga seribu dolar untuk upgrade dari Sitka ke Adirondack. Saya melihat salah satu dari tiga ratus 1959 Martin D-18Es dijual di Reverb seharga $ 19.522.

Beberapa keterangan khusus

Saya ingin memperjelas beberapa hal di sini. Memiliki pickup, switching, volume, dan kontrol nada yang terhubung ke papan suara, atau atas gitar adalah ide yang mengerikan. Suara gitar akustik sebagian besar berasal dari getaran bagian atas, dan memiliki pickup, kabel, sakelar, dan kenop yang terpasang hanya dapat mencegah hal tersebut terdengar sehalus seharusnya. Itu tahun 1959 lalu. Semua hal gitar listrik akustik ini adalah ide baru.

Jadi mengapa Kurt Cobain memiliki gitar seperti ini? Yah, lihat saja dia. Lihatlah bagaimana dia berpakaian. Saya membayangkan Kurt berpikir bahwa gitar itu sangat keren karena menjadi bebek yang aneh. Dia mungkin merasa hal itu berbicara kepadanya karena alasan itu.

Saya tidak mengatakan ini adalah gitar yang buruk. Saya tipe orang yang tidak percaya dengan Martin D-18 bisa jadi tidak hebat. Apa yang saya coba dapatkan di sini adalah bahwa gitar ini lebih banyak karya museum, atau karya kolektor daripada pemain. Oh, mereka akan bermain, dan gitar Kurt terdengar luar biasa, tetapi di sini dan sekarang tubuh bisa mendapatkan D-18 akustik-elektrik yang jauh lebih baik.

Saya harap pembaca pencinta roda gigi akan memaafkan saya di sini karena menyatakan sesuatu seperti ini, tetapi saya merasa saya perlu mengatakannya: gitar akustik tidak peduli jika Anda kidal atau tidak. Yang penting atau apa yang perlu diketahui untuk seseorang yang ingin memainkan akustik tangan kanan kidal, seperti yang dilakukan Kurt Cobain, adalah kacang harus diganti dengan satu potong untuk memainkan gitar tangan kanan kidal.

CF Martin & Company Menghasilkan Superior D-18E Hari Ini

Jadi, Anda benar-benar menyukai suara irama Kurt dan lead cerdas yang diputar di album MTV Unplugged. Saya setuju itu kedengarannya luar biasa, dan D-18 memberikan jangkauan nada lebih banyak daripada apa yang Anda dengar di album itu, karena gaya bermain Kurt sangat santai dan lembut dalam upaya itu.

Saya harap saya meyakinkan Anda tentang tiga hal mengenai D-18E 1959, dan itu adalah:

1. Anda mungkin tidak mampu membelinya.

2. Bahkan jika Anda mampu membeli satu, Anda tidak akan menemukan satu untuk dijual karena hanya ada tiga ratus yang diproduksi. Siapa yang tahu berapa banyak yang masih ada?

3. Karena masalah yang berkaitan dengan desain, kualitas suara pada tahun 1959 Martin D-18E hampir tidak sebagus model saat ini.

Seri Martin D-18E Retro

Saya berjanji kepada Anda bahwa ada sesuatu yang sangat istimewa tentang suara kapal penempur mahoni. Salah satu hal yang istimewa adalah kecepatan suara yang dihasilkan mahoni. Teman-teman, persediaan mahoni mengering. Tidak terlalu banyak tahun ke depan, saya hampir yakin akan ada pembatasan impor kayu halus ini.

Di sini dan sekarang di toko dealer gitar Martin setempat, Anda dapat memainkan gitar seri Martin D-18E Retro. Tentu saja saya lakukan. Martin sangat bangga dengan gitar retro baru, dan jika Anda memeriksanya, Anda akan segera mengerti mengapa. Saya kira saya sudah peringatan dengan nama, karena gitar ini tidak begitu 'retro.' Mereka sama sekali baru dalam beberapa hal, tetapi mereka menggabungkan banyak elemen klasik dari sekolah tua Martin.

Tahun lalu saya memiliki Martin D-18GE. 'Resesi hebat' datang, dan saya menjual barang itu. Itu telah terbukti menjadi salah satu keputusan terburuk yang pernah saya buat dalam hidup saya, dan teman-teman, saya tidak dikenal karena kebijaksanaan.

Martin D-18E Retro Series adalah gitar yang jauh lebih unggul daripada D-18E Kurt Cobain yang dimainkan pada tahun 1959.

Apa yang membuatnya jauh lebih baik? Terutama, untuk penggemar audiophile dan tonewood seperti saya, fakta bahwa tidak ada pickup dan kontrol dipasang ke papan suara. Papan suara dari gitar akustik adalah elemen paling penting dari nada dan volume gitar. Anda menginginkan papan suara yang tidak terbebani, dan dengan merek ini memukul model baru D-18, Anda mendapatkannya.

Profil leher kami benar-benar baru. Jadi tidak ada retro tentang lehernya. Kedua Martin Dreadnoughts yang saya miliki memiliki leher profil V. Leher baru ini adalah profil oval. Saya merasa nyaman dengan sangat cepat. Saya merasa sangat yakin bahwa jika Anda merasa nyaman dengan leher profil Martin V, maka leher baru pada gitar Seri Retro ini akan terasa hebat bagi Anda dalam waktu singkat.

Fingerboard pada gitar ini, tentu saja, adalah sepotong ebony. Selama bertahun-tahun sebelum saya mendapatkan gitar akustik benar-benar tingkat pro pertama saya, saya memiliki gitar yang bagus dengan fingerboard rosewood. Ketika saya mendapatkan gitar besar pertama saya, dan bukan gitar yang bagus, yang memiliki fingerboard ebony? Saya merasa seperti saya berdagang di Chevy dengan Cadillac.

Fishman F1 Aura Plus

Hal lain yang membuat D-18E baru ini begitu luar biasa, dan unggul adalah elektroniknya. Saya tidak harus membuat kasus apa pun di sini tentang bagaimana elektronik lebih baik di tahun 2018 daripada di tahun 1959. Peningkatan kualitas bukan kecil, tetapi sangat substansial. Ini adalah sistem Fishman F1 Aura Plus.

Keempat preset yang terpasang pada Fishman F1 Aura Plus ini adalah yang saya sukai untuk elektronik akustik. Saya lebih suka sistem ini karena saya tidak ingin bermain dengan EQ dan kontrol nada untuk menemukan nada terbaik. Dengan F1 Aura Plus saya dapat percaya bahwa orang-orang di CF Martin, dan dalam konser dengan orang-orang di Fishman, telah benar-benar memilih pra-set karena telah menaruh banyak pekerjaan dan berpikir di dalamnya.

Tiga pre-set pertama adalah campuran, dan kemudian ada juga pengaturan yang lebih sederhana untuk hanya pickup. Ada juga tuner yang dibangun dan digunakan dalam konser dengan tampilan LED di samping gitar. Ini semua didukung oleh baterai sembilan volt yang mudah diakses dan disimpan dengan sangat cerdas.

Gitar ini tidak peduli jika Anda membalikkannya dan memainkannya dengan tangan kiri, tetapi Anda harus mendapatkan potongan kacang baru untuk melakukannya. Hei, mengapa kamu mau? Ada versi kidal ini tersedia dengan harga yang sama. Terima kasih sudah membaca.

Martin D-18 Spesifikasi Gitar Seri Retro

  • Model: Martin D-18E Retro
  • Konstruksi: Blok Mahoni / Pas Leher Pas
  • Ukuran Tubuh: D-14 Fret
  • Atas: Cemara Sitka Padat
  • Rosette: Gaya 18
  • Pola Bracing Top: Standar '' X '' Bergigi, Maju Dipindahkan
  • Kawat Gigi Teratas: Solid Sitka Spruce 5/16 ''
  • Bahan Belakang: Mahoni Asli Padat
  • Back Purfling: Gaya Lama 18
  • Bahan Samping: Solid Asli Mahoni
  • Endpiece: Warna Kura-kura
  • Inlay Endpiece: tidak ada
  • Binding: Warna Kura-kura
  • Top Inlay Style: Multiple Black / White Boltaron
  • Side Inlay: tidak ada
  • Kembali Inlay: tidak ada
  • Bahan Leher: Pilih Kayu
  • Bentuk Leher: Modifikasi Low Oval Profile dengan Performing Artist Taper
  • Bahan Kacang: Tulang
  • Headstock: Taper Solid / Persegi
  • Headplate: Rosewood India Timur yang Solid
  • Heelcap: Warna Kura-kura
  • Bahan Fingerboard: Ebony Hitam Solid
  • Panjang Skala: 25, 4 ''
  • Jumlah Fret Yang Jelas: 14
  • Jumlah Frets Total: 20
  • Lebar Fingerboard pada Kacang: 1-3 / 4 ''
  • Lebar Fingerboard pada Fret ke-12: 2-1 / 8 ''
  • Fingerboard Position Inlays: Old Style 18 - Green Abalone
  • Fingerboard Binding: tidak ada
  • Selesai Kembali & Sisi: Gloss Dipoles
  • Selesai Top: Gloss Dipoles dengan Aging Toner; Sunburst tersedia dengan biaya tambahan.
  • Selesai Leher: Satin
  • Bahan Jembatan: Ebony Hitam Solid
  • Bridge Style: Belly Style 1930-an dengan Sadel Jatuhkan
  • Bridge String Spacing: 2-3 / 16 ''
  • Saddle: 16 '' Radius / Compensated / White Tusq
  • Mesin Tuning: Nikel Open-Geared dengan Tombol-Tombol Butterbean
  • Bridge & End Pin: Black w / White Dots
  • Pengawal: Warna Kura-kura Delmar
  • Kasus: 445 Hardshell
  • Label Interior: tidak ada
  • Elektronik: Fishman F1 Aura Plus
Tag:  hubungan seni kesehatan 

Artikel Menarik

add