KISS Ulasan "Music From 'The Elder'"

Hubungi Penulis

KISS - Music From "The Elder" (Casablanca, 1981)

CIUMAN yang dahsyat berada di tempat yang aneh ketika tahun 1980-an tiba. Mereka telah memerintah adegan hard rock untuk paruh kedua tahun 1970-an, tetapi kerajaan mereka mulai runtuh pada dekade baru. Album Dynasty tahun 1979 memberikan hit single platinum melalui "I Was Made For Lovin 'You" yang dipengaruhi disko, tetapi keberhasilannya menghasilkan reaksi keras dari penggemar fanatik yang merindukan suara hard rock band yang bandel. KISS dengan tidak bijaksana terus menggoda dengan pop-rock yang apik dan ramah-radio di Unmasked tahun 1980-an , yang berjuang untuk mencapai status penjualan Emas di AS dan dianggap sebagai salah satu upaya terlemah mereka - kecuali di Australia, di mana balada canggung "Shandi" entah bagaimana berhasil menjadi hit besar.

Tersengat oleh penerimaan yang sebagian besar negatif terhadap Unmasked, empat anggota KISS - Gene Simmons, Paul Stanley, Ace Frehley, dan drummer baru Eric Carr - mengadakan pertemuan dengan manajer Bill Aucoin dan bersama-sama mereka memutuskan bahwa perubahan yang lebih besar adalah untuk hidupkan kembali keberuntungan mereka. Untuk alasan yang masih belum jelas hingga hari ini, KISS entah bagaimana sampai pada kesimpulan bahwa cara terbaik untuk mengubah kapal mereka adalah dengan merekam .... sebuah album konsep ?

Apa yang ....?

Detail di balik penciptaan The Elder berbeda tergantung pada siapa Anda berbicara. Ada yang mengatakan bahwa Aucoin adalah yang pertama meluncurkan ide "album konsep". Yang lain mengklaim bahwa Simmons dan Stanley datang dengan itu, dengan harapan yang salah bahwa proyek semacam itu pada akhirnya dapat memberi mereka rasa hormat dari kritikus rock mainstream yang terus-menerus mengabaikan atau meremehkan band. Ace Frehley mengira Penatua adalah ide yang buruk dan mengatakannya, tetapi dia kalah pendapat oleh Simmons dan Stanley dan akhirnya mengerjakan disk dengan protes. (Eric Carr, menjadi anggota KISS terbaru, tidak memiliki suara dalam urusan bisnis band.)

Apa pun inspirasinya, album yang kemudian dikenal sebagai Musik Dari "The Elder" itu cukup banyak ditakdirkan sejak awal. Album-album konsep mungkin merupakan pokok dari genre rock progresif selama tahun 1970-an, tetapi mereka sedang dalam masa pendinginan pada saat KISS memutuskan untuk melemparkan topi mereka ke atas ring. Selain itu, band yang terkenal karena lagu-lagu rock hard-hearty seperti "Love Gun" dan "Rock and Roll All Nite" mungkin bukan kandidat terbaik untuk membawa format kembali ke menonjol. Namun demikian, Simmons dan Stanley dengan sepenuh hati terjun ke dalam proyek tersebut. Terinspirasi oleh koleksi buku komiknya yang luas, Simmons datang dengan cerita fiksi ilmiah / fantasi dengan nuansa abad pertengahan tentang ras kuno para dewa pelindung yang disebut "The Elder, " yang terus mengawasi dunia dan memilih seorang juara untuk mempertahankannya kapan pun hebat. Kejahatan meningkat. KISS kemudian merekrut mega-produser Bob Ezrin, yang pernah bekerja dengan KISS sebelumnya di album terobosan mereka, Destroyer tahun 1976 (ia juga baru-baru ini bersama-sama memproduksi Pink Floyd's The Wall ) dan memasuki studio rekaman di bawah selubung kerahasiaan total. Frehley yang tidak puas, mengutip ketidakpuasannya dengan seluruh proyek, dilaporkan menghindari teman bandnya sebanyak mungkin, merekam bagian-bagiannya di studio rumahnya di Connecticut dan mengirim kaset ke Ezrin melalui messenger. Tidak seorang pun di luar dari empat anggota KISS dan Ezrin diizinkan untuk mendengar pekerjaan yang sedang berlangsung saat sedang direkam.

Resepsi...

Menjaga kerahasiaan Penatua dari semua orang mungkin bukan langkah terbaik dalam retrospeksi. Legenda mengatakan bahwa ketika KISS akhirnya memainkan album lengkap untuk para eksekutif di label rekaman mereka, reaksi mereka adalah kolektif "Apa @ # $% ini?" Sentimen itu digaungkan oleh penggemar KISS, yang memperlakukan The Elder seperti cara Anda memperlakukan alat peledak - dengan menghindarinya. Para kritikus rock bahwa KISS telah berharap untuk memenangkan sebagian besar tidak terkesan, meskipun beberapa ulasan memberi mereka rasa hormat karena cukup berani untuk mengambil lompatan kreatif yang tak terduga. Di tangga lagu, Music From 'The Elder' tampil lebih buruk daripada Unmasked, mencatat posisi rendah # 75 di Billboard sebelum cepat-cepat terlupakan. Single pertama album ini adalah balada kekuatan sinematik "A World Without Heroes, " dan itu juga bernasib buruk, mencapai # 56 di tangga lagu sebelum melakukan memudar cepat. MTV tidak menghiraukan video musik dari lagu tersebut - yang berakhir dengan tembakan air mata dari dekat ke wajah iblis Gene Simmons.

Karena penerimaan beracun untuk album, KISS tidak pernah memasang tur konser untuk The Elder, dan versi-film versi saga (yang telah dalam tahap perencanaan dengan asumsi bahwa album akan menjadi hit) dengan cepat disimpan . Upaya promosi KISS untuk album ini terbatas pada penampilan televisi pada "Jumat" (calon "SNL" larut malam di ABC) dan "Solid Gold." Pertunjukan "live via satelit" tambahan dari "I" dari album ini juga difilmkan untuk disiarkan di TV Eropa - tanpa Ace Frehley, yang memilih untuk melewatkan rekaman, sehingga band melanjutkan sebagai trio dan lip-synched ke trek album. Musik dari "The Elder" secara efektif mengakhiri keterlibatan Frehley sebagai anggota aktif KISS, meskipun band ini tidak akan secara resmi mengumumkan kepergiannya sampai tahun berikutnya.

"The Elder" di ABC-TV "Friday"

Album ...

Terlepas dari 30 tahun kebencian fanboy yang mungkin Anda yakini, The Elder sebenarnya tidak seburuk itu dari album - tetapi juga tidak terdengar seperti album KISS. Ini tentu saja tawaran mereka yang paling berani dalam bermusik, dan berisi lebih dari beberapa lagu yang dapat didengar. Jika tidak ada yang lain, Anda harus memberi KISS beberapa alat peraga untuk pergi sejauh ini dari zona nyaman mereka seperti ini, bahkan jika hasil akhirnya adalah tas campuran.

Pemukulan dada macho dari "The Sumpah, " dengan lirik tentang pedang dan baja, dan abad pertengahan "Fanfare" dengan cepat membiarkan pendengar tahu bahwa kita pasti tidak di KISS Kansas lagi, Toto. Saat album terus berjalan, Paul Stanley memamerkan falsetto (!) Yang mengesankan dalam "Sumpah" yang disebutkan di atas dan juga di "Just A Boy, " di mana ia menggambarkan protagonis muda dari cerita itu, seorang pemuda yang tidak yakin apakah ia layak untuk itu. kehormatan yang diberikan kepadanya oleh Penatua. (Aku ragu Paul bisa menulis catatan itu hari ini!) Gene Simmons yang bersuara kasar, tentu saja, menggambarkan para pemberani kisah ini - para anggota Penatua, alias The Order of the Rose ("Hanya Kamu" yang murung dan epik "Under the Rose" ") yang memilih Boy untuk menjadi juara mereka, dan juga Tn. Blackwell jahat, yang lagunya bernada keras, nomor bass-heavy metal (dan favorit pribadi saya sebagai catatan). Frehley yang terasing memeriksa dengan vokal utama tunggal pada "Dark Light, " yang seperti yang Anda harapkan berisi beberapa menjilat gitar mendesis dan vox khas santai, spacey vox. Sama sekali tidak cocok dengan getaran keseluruhan dari catatan tetapi itu adalah lagu keren heckuva dan itu satu-satunya di album yang benar-benar terdengar seperti KISS. Kembali di Storyville, The Boy akhirnya berperang dengan Tuan Blackwell dan, saya tidak tahu, menyelamatkan seorang putri atau sesuatu ("Odyssey, " "Escape From the Island") sebelum sampai pada kesadaran bahwa ia memang seorang prajurit yang nakal dan bahwa ia dengan bangga akan menerima tanggung jawab yang diberikan kepadanya oleh sang Penatua (yang lebih dekat dengan "aku") .... atau sesuatu seperti itu. Album ini ditutup dengan sedikit kata yang diucapkan singkat antara anggota Orde Mawar, yang menyatakan The Boy siap untuk mengambil misinya. Jadi dengan kata lain, jika album ini menjadi hit, kita mungkin akan memiliki album "Elder II" dan "III" yang melanjutkan saga. (Kita mungkin seharusnya senang bahwa itu tidak terjadi.)

Musik dari The Elder mungkin bekerja - perhatikan saya katakan mungkin - jika KISS telah menyuntikkan prosiding dengan beberapa kamp buku komik berenergi tinggi bermerek mereka. Sayangnya, seluruh album sangat murung dan serius menghadapi batu sehingga akhirnya terjadilah komedi yang tidak disengaja. Maksudku, ketika Stanley menyanyikan lagu-lagu seperti " Di gunung tinggi di suatu tempat / di mana hanya pahlawan yang berani / berdiri di kuda dan kuda betina" (dari "Odyssey" yang berbulu), Anda tidak bisa menahan tawa. Anda bisa mendengar Simmons dan Stanley berkata, " Tolong suka kami, Tn. Rolling Stone Critic, Pak! Kita juga bisa menjadi sangat serius dan berseni! Kami bahkan membuat Lou Reed membantu kami menulis" Dunia Tanpa Pahlawan "dan" Mr. Blackwell! "Kalian sangat suka CINTA Lou Reed! Demi CINTA ALLAH, SILAKAN SEPERTI KAMI !" ...

"A World Without Heroes" di MTV Unplugged (1995)

Warisan "The Elder"

KISS dengan cepat dan bijak menjauhkan diri dari The Elder setelah mendarat di rak-rak toko kaset. Tahun berikutnya mereka merilis Creatures of the Night, yang tidak terjual dengan baik pada saat itu, tetapi itu sangat membantu memperbaiki hubungan band yang rusak dengan penggemar mereka. Tentu saja, keberuntungan KISS berbalik pada dekade berikutnya setelah mereka menghapus makeup merek dagang mereka dan merilis serangkaian album hit seperti Lick It Up (1983), Animalize (1984) dan Asylum (1985).

Namun, hal lucu telah terjadi di tahun-tahun sejak The Elder pertama kali diberhentikan sebagai bom ... itu mulai menumbuhkan pengikut sekte kecil tapi berdedikasi. Bahkan ada beberapa penggemar yang menganggapnya sebagai album KISS terbaik. Sepanjang '80 -an dan ke '90 -an band ini terus-menerus mengabaikan The Elder di set live dan lebih suka untuk tidak membahasnya dalam wawancara (jika ditekan, mereka akan mengatakan itu adalah "album OK, " tetapi menekankan bahwa itu "tidak klasik) KISS "), tetapi pada tahun 1995 mereka akhirnya melempar tulang penggemar Elder dengan melakukan" A World Without Heroes "selama set bersejarah MTV Unplugged - pertama kalinya album ini pernah diakui dalam pengaturan konser.

Mengikuti gaya Star Trek yang kecil namun berdedikasi di album ini baru saja tumbuh selama bertahun-tahun, dan kecintaan mereka pada The Elder telah terwujud dalam adaptasi buku komik 1998, dalam fiksi penggemar (ya, sungguh! ) Dan mungkin, mungkin saja ... di layar perak. Pada tahun 2011, penggemar, penulis, dan musisi KISS asal Inggris bernama Seb Hunter menyelesaikan skenario berdasarkan album dan membuat situs web kerumunan orang untuk meminta sumbangan dengan harapan menghasilkan versi film. Pada awal 2019, situs film Hunter belum diperbarui dalam beberapa tahun, jadi kami mungkin tidak harus mulai berkemah di depan multipleks lokal kami dulu ... tapi itu membuktikan bahwa lebih dari tiga dekade setelah rilis, Music From "The Elder" terus membangkitkan minat, mempesona dan memecah belah anggota-anggota Tentara KISS yang loyal.

Tag:  liburan makanan filosofi agama 

Artikel Menarik

add