Cara Menulis Lagu pada Gitar untuk Pemula

Anda Dapat Menulis Lagu!

Bagi seorang pemain gitar, belajar bagaimana menulis lagu adalah salah satu bagian yang paling memuaskan dari menjadi seorang musisi, tetapi tidak ada yang pernah mengatakan itu mudah. Tidak diragukan lagi, ribuan lagu ditulis di seluruh dunia setiap hari, tetapi sangat sedikit yang pernah sampai ke telinga publik.

Banyak orang menganggap penulisan lagu sebagai ritual mistis yang hanya dapat dipahami oleh mereka yang menyelami dunia spiritual. Sejujurnya, ini adalah keterampilan yang bisa dipelajari siapa pun. Siapa saja dapat menulis lagu.

Pertanyaannya adalah, bisakah Anda menulis lagu yang bagus ?

Ya, ada banyak sampah di sana. Dengarkan sebagian besar stasiun radio pop dan itu cukup mudah dilihat. Tapi ada juga permata, kreasi-kreasi musik yang begitu langka sehingga mereka membuat Anda kagum pada penulis lagu.

Mendengarkan mahakarya ini, Anda mungkin merasa terintimidasi. Yang perlu diingat adalah bahwa setiap penulis lagu yang sukses menghasilkan tumpukan sampah sebelum hal-hal baik mulai mengalir. Seperti seni apa pun, semakin banyak Anda berlatih, dan semakin banyak Anda gagal, semakin baik Anda dapatkan.

Jika Anda ahli dalam hal itu, Anda bahkan mungkin berakhir dengan karier musik yang menguntungkan karena kemampuan menulis lagu Anda!

Jadi, singkirkan rasa takut Anda di belakang Anda, raih gitar Anda, dan terjunlah ke dalam perairan penulisan lagu yang sedingin es. Saya berjanji Anda tidak akan tenggelam, dan Anda mungkin akan belajar satu atau dua hal tentang diri Anda jika Anda tidak hati-hati.

Akan Seperti Apa Penulis Lagu Anda?

Bagi banyak gitaris, mencari tahu jenis lagu apa yang akan ditulis pertama-tama akan melibatkan prasyarat yang jauh lebih menakutkan: Mencari tahu siapa Anda sebagai seorang musisi. Anda mungkin sudah tahu jenis musik apa yang Anda suka, dan gaya apa yang ingin Anda tiru.

Pertanyaannya adalah apakah kemampuan Anda saat ini cocok dengan ambisi Anda. Ada dua aliran pemikiran tentang ini, dan saya benar-benar yakin keduanya bisa benar:

1. Menulis ke tingkat keahlian Anda saat ini. Jika Anda hanya tahu lima akord pada gitar dan belum bisa bermain solo Anda mungkin tidak akan menghasilkan apa pun yang dekat dengan progressive rock atau jazz yang telah Anda dengarkan. Anda harus bekerja pada daging Anda.

Tapi itu tidak berarti Anda harus menunggu sampai Anda menjadi lebih baik sebelum Anda mulai menulis lagu. Ada banyak band rock sepanjang sejarah yang baik-baik saja dengan lima akord, dan genre lain seperti folk, punk dan country bahkan lebih mudah diakses.

Memulai dengan cara ini sebenarnya memberi Anda lompatan kreatif yang hebat. Jika Anda dapat menulis lagu imajinatif dengan lima akord, pikirkan betapa hebatnya penulis lagu Anda setelah Anda benar-benar belajar memainkannya!

Kelemahannya adalah Anda harus yakin bahwa Anda mendorong diri sendiri dengan cara lain untuk berkembang sebagai musisi, karena penulisan lagu Anda akan selalu sama dengan kemampuan Anda saat ini.

2. Tulis di luar tingkat keahlian Anda. Beberapa bentuk musik, seperti klasik, jazz, metal, dan bahkan blues, membutuhkan beberapa potongan yang cukup mengesankan sebelum Anda bahkan mempertimbangkan untuk meletakkan ide di atas kertas. Dalam genre ini, kadang-kadang Anda harus "memalsukannya sampai Anda berhasil" seperti kata mereka.

Kelebihan dari ini adalah bahwa Anda selalu mendorong diri Anda untuk menjadi lebih baik. Ini adalah hal yang baik, tentu saja, dan cara yang bagus untuk melewati blok penulis lagu. Tapi ada beberapa sudut buruk juga.

Untuk satu, musik Anda akan terdengar agak mengerikan sampai Anda tahu apa yang Anda lakukan. Dalam genre yang menuntut pengetahuan mendalam tentang teori musikal dan kecakapan teknis yang ekstrem, Anda belum akan memiliki apa yang diperlukan, dan ini bisa mengecewakan.

Poin negatif kedua adalah Anda akhirnya bisa mempraktikkan kebiasaan buruk dalam upaya untuk bermain di luar kemampuan Anda. Secara mental dan fisik, apa yang Anda praktikkan Anda tingkatkan. Jika Anda terus-menerus mempraktikkan kebiasaan buruk, Anda akan menjadi lebih baik dalam kebiasaan buruk itu.

Slash Bicara Tentang Inspirasi

Jenis Penulis Lagu Lainnya

Mungkin Anda tidak cocok dengan skenario itu. Mungkin Anda adalah musisi yang hebat, tetapi hanya sedikit bingung dengan bagian penulisan lagu.

Dalam hal ini, perjalanan Anda jauh lebih filosofis. Anda sudah tahu cara bermain, dan Anda mungkin memiliki banyak pengalaman. Anda perlu bertanya pada diri sendiri siapa yang Anda inginkan sebagai musisi.

Kedengarannya klise, tetapi untuk Anda ketika mencari tahu jenis lagu apa yang akan Anda tulis, Anda harus mengikuti kata hati Anda. Anda benar-benar tidak memiliki batasan.

Bagaimana jika hanya beberapa chord yang ingin Anda ketahui tentang gitar, dan Anda benar-benar hanya ingin memetik dan bernyanyi bersama? Anda adalah penulis lirik, penyanyi-penulis lagu, dan tidak ada yang salah dengan itu. Anda dapat memegang gagasan romantis mengisi notebook setelah notebook dengan lagu dan lirik sampai Anda akhirnya menemukan band atau outlet lain untuk mendapatkan semuanya kepada massa.

Sebenarnya ide bagus untuk memiliki sebanyak mungkin pemikiran di atas kertas. Namun, sebagai seorang musisi, bagiku hal yang paling menakutkan dalam situasi band adalah selalu seorang penyanyi yang tidak pernah memainkan instrumen. Mereka memiliki ide di kepala mereka tentang bagaimana mereka ingin musik terdengar, tetapi mereka tidak dapat benar-benar memasukkannya ke dalam kata-kata, dan mereka tidak dapat menunjukkannya kepada Anda.

Bahkan jika Anda hanya ingin menyanyi dan menulis lagu, itu bukan ide yang buruk untuk terus berlatih gitar sehingga Anda dapat lebih baik menyampaikan ide-ide Anda kepada teman-teman band Anda.

Komponen Dasar Lagu

Lagu memiliki struktur. Bahkan band selai yang mie pergi selama dua puluh menit pada suatu waktu masih memiliki gambaran umum tentang ke mana mereka akan pergi dengan sepotong.

Komponen dasar sebuah lagu adalah:

Intro: Ini bisa berupa apa saja yang membangun awal lagu Anda, dan mungkin mengalir atau tidak ke sisa lagu. Biasanya ini adalah bagian instrumental yang mengatur nada untuk sisa lagu.

Beberapa gaya musik menggunakan intro instrumental lebih dari yang lain. Batu dan logam progresif dikenal untuk intro yang panjang.

Ayat: Di sinilah kata-katanya! Ayat sebuah lagu menceritakan kisahnya, dan sebagian besar lagu berisi tiga atau empat di antaranya. Mereka dapat menjadi hanya beberapa baris masing-masing, atau mereka bisa sangat rumit. Syair yang lebih panjang dengan konten yang bagus membuat lagu ini terasa lebih epik.

Ayat pendek membuat lagu lebih "pop" terdengar. Setiap ayat biasanya unik dan diulang hanya sekali melalui lagu, tetapi kadang-kadang penulis lagu akan mendaur ulang sebuah ayat yang digunakan sebelumnya dalam lagu dan menambahkannya ke akhir.

Jembatan Transisi: Bagian jembatan dari sebuah lagu mengisi celah antara ayat dan paduan suara. Beberapa lagu sama sekali tidak menggunakan lagu itu, dan lagu lainnya bekerja dengan sangat baik. Paduan suara dari sebuah lagu biasanya merupakan bagian “bernyanyi bersama” yang sangat melodis, sedangkan baitnya lebih seperti sebuah puisi. Jembatan membuat transisi yang mulus antara dua bagian yang berbeda.

Jembatan bisa sangat melodi seperti paduan suara, atau bisa menjadi fase lain dari ayat itu. Jembatan dapat diulang setiap kali digunakan dalam lagu, atau mungkin asli di setiap implementasi.

Chorus: Ketika seseorang bertanya kepada Anda bagaimana lagu tertentu, paduan suara biasanya adalah apa yang Anda pikirkan. Ini adalah bagian utama dari lagu tersebut. Alasannya sangat berkesan adalah karena biasanya sangat melodik dan menyenangkan. Biasanya (tetapi tidak selalu) diulang beberapa kali sepanjang lagu.

Banyak penulis lagu berusaha untuk menggunakan "kait" ajaib di bagian paduan suara mereka. Lagu-lagu dengan kait yang bagus adalah yang sangat menggerakkan pendengar dengan gaya liris dan komposisi mereka. Ini adalah lagu-lagu yang tersangkut di kepala Anda!

Instrumental dan / atau solo: Biasanya di tengah-tengah lagu, tetapi kadang-kadang di tempat lain, banyak band menampilkan solo gitar atau instrumental lainnya. Ini bisa menjadi sangat berbeda dari sisa lagu (lihat "tengah" di bawah) atau dapat menggunakan struktur akor yang sama dengan bagian lain dari lagu. Beberapa band tidak menggunakan bagian ini sama sekali.

Lainnya, seperti jazz dan band rock progresif, benar-benar menjadi liar dengan unsur-unsur instrumental musik mereka. Keputusan ada di tangan penulis lagu. Bagian instrumental atau solo dapat menampilkan jembatannya sendiri sebelumnya, membangun intensitas dan mempersiapkan pendengar.

Tengah: Beberapa lagu berbunyi singgung di tengah, dan kemudian kembali ke format syair / jembatan / paduan suara nanti. Bagian tengah ini dapat bersifat instrumental, seperti yang dinyatakan di atas, atau mereka dapat memiliki format bait / paduan suara sendiri, atau format ayat / ayat. Sekali lagi, lisensi artistik ada di tangan penulis lagu.

Outro: Lagu ini harus berakhir kapan saja! Outro adalah komposisi yang membentuk akhir lagu. Terkadang band menggunakan instrumental untuk mengakhiri lagu. Terkadang mereka mengulangi chorus beberapa kali sebelum mengakhiri.

Ingat itu, meskipun pada rekaman Anda kadang-kadang mendengar lagu memudar menjadi kosong, dalam kehidupan nyata Anda harus menemukan cara untuk mengakhiri lagu Anda. Pergi dengan bang!

Menyatukan Semuanya

Ketika tiba saatnya untuk menulis lagu Anda, ada dua cara untuk melakukannya. Yang pertama, yang dipekerjakan banyak musisi, adalah membangun dari fragmen musik atau lirik yang sudah ditulis, dan menggabungkannya menjadi sesuatu yang tampak seperti lagu.

Atau, beberapa musisi akan duduk dengan instrumen mereka dan berpikir, menunggu dan berharap ada ide yang datang kepada mereka. Saya percaya ini adalah pendekatan adalah kesalahan, dan mungkin menyebabkan banyak penulis lagu baru berhenti ketika ide-ide besar tidak menyerang mereka tiba-tiba.

Cara lain, dan metode yang selalu saya sukai, adalah membuat garis besar lagu Anda bahkan sebelum Anda mulai menulis musik. Ini mungkin terdengar seperti robot, tetapi saya percaya garis besar karya Anda adalah bagian dari proses kreatif.

Ingat, sebagai penulis lagu Anda tidak hanya menulis Anda sedang mengatur, dan itu sama pentingnya dengan hal lain untuk hasil karya Anda.

Saat Anda membuat garis besar ini, Anda menjawab pertanyaan tentang esensi lagu Anda. Itu, pada gilirannya, membantu Anda untuk membayangkan topik dan komposisi musik, dan melompat memulai penulisan lirik Anda.

Kebanyakan musisi memberi label bagian dari lagu mereka. Cara klasik adalah metode "ABC", di mana Anda memberi label pada ayat "A", jembatan "B", paduan suara "C", dll. Oleh karena itu, garis besar yang sangat mendasar untuk sebuah lagu mungkin terlihat seperti ini:

Garis Besar Lagu Dasar untuk Pemula

LabelBagian
IntroIntro
SEBUAHAyat
BJembatan
CPaduan suara
SEBUAHAyat
BJembatan
CPaduan suara
DGitar Solo / Tengah
SEBUAHAyat
BJembatan
CPaduan suara
OutroOutro

Latihan Penulisan Lagu # 1

Ambil buku catatan dan pulpen serta CD dari band favorit Anda. Dengarkan trek dari CD, dan identifikasi bagian mana yang menjadi, ayat, jembatan, paduan suara, tengah, dll. Buat garis besar seperti yang di atas.

Bagaimana artis ini menggunakan elemen-elemen lagu yang khas? Apakah ada bagian tak terduga yang tidak sesuai dengan definisi di atas? Apakah bagian-bagian mengalir bersama dengan baik, atau apakah ada perubahan yang tampak canggung? Apa yang akan Anda lakukan secara berbeda jika Anda menulis lagu ini?

Coba ini dengan beberapa lagu dari band yang berbeda dan lihat apa yang dapat Anda pelajari tentang gaya penulisan lagu mereka.

Menulis Lagu Lebih Lanjut

Anda tidak harus bisa diprediksi. Campur dengan menunda paduan suara, memasukkan beberapa solo gitar, atau menambahkan bagian dengan beberapa lirik yang berbeda:

Nasihat Penulisan Lagu Tingkat Lanjut dari Paul Gilbert

Garis Besar Lagu Yang Lebih Lanjut

LabelBagian
IntroIntro
SEBUAHAyat
BJembatan
SEBUAHAyat
BJembatan
CPaduan suara
DAyat Alternatif
EGitar Solo
DAyat Alternatif
FGitar Solo
SEBUAHAyat
BJembatan
CPaduan suara
CPaduan suara
OutroOutro

Latihan Penulisan Lagu # 2

Tulis lagu! Saya telah berulang kali mengatakan dalam artikel ini bahwa satu-satunya cara untuk menjadi lebih baik adalah berlatih, dan tidak ada waktu seperti sekarang! Buat garis besar Anda, sesederhana yang seharusnya.

Anda mungkin ingin memulai dengan format ABC, ABC, ABC yang mudah. Munculkan topik untuk lagu Anda. Kadang-kadang saya merasa perlu untuk membantu membuat judul yang bagus terlebih dahulu, karena judul tersebut benar-benar menentukan suasana musik. Untuk lagu berformat ABC Anda membutuhkan lirik bait, jembatan dan paduan suara, dan tiga potong musik yang secara logis mengalir bersama.

Dapatkan cracking dan beri tahu saya bagaimana hasilnya di komentar di bawah. Setelah selesai dengan lagu ini, tulis yang lain. Itu satu-satunya cara untuk menjadi lebih baik.

Mulai Membuat Musik!

Sekarang Anda tahu dasar-dasar yang bisa Anda dapatkan dan ciptakan! Benar-benar tidak ada batasan untuk apa yang dapat Anda capai, dan Anda mungkin akan kehilangan karier di bidang musik.

Ingat, tidak semua penulis lagu menjadi terkenal. Beberapa menghasilkan uang yang luar biasa dengan menulis musik untuk superstar yang terlihat cantik tetapi tidak memiliki talenta nyata. Adalah penulis lagu yang membuat orang-orang ini terlihat baik. Bintang pop atau rock yang khas mungkin memiliki periode kesuksesan singkat selama karir mereka jika mereka beruntung, sedangkan penulis lagu yang baik dapat diminati selama beberapa dekade.

Bahkan jika Anda tidak pernah memutuskan untuk melakukan apa pun dengan bakat Anda, menulis lagu masih merupakan upaya yang bermanfaat. Lagu yang Anda tulis hari ini adalah ciptaan asli, dibuat oleh Anda, dan akan ada selamanya. Semoga beruntung, dan saya harap Anda sekarang memiliki ide yang lebih baik tentang cara menulis lagu.

Tag:  liburan literatur filosofi agama 

Artikel Menarik

add