Bagaimana Rapbull "Talentless" Pitbull Mencapai Begitu Banyak Kesuksesan

Hubungi Penulis

Rapper dan produser Pitbull (Armando Christian Pérez) telah berhasil memiliki karir yang sangat sukses dan telah melampaui banyak tindakan lain yang sangat terfokus pada pembuatan musik klub. Ini terlepas dari kritik pedas dari penggemar musik dan outlet media, yang mengklaim bahwa:

  • Dia tidak terlalu berbakat.
  • Dia tidak bisa bernyanyi.
  • Dia adalah rapper yang mengerikan (Gentleman's Quarterly menempatkannya sebagai rapper terburuk ke-9 sepanjang masa).
  • Dia memiliki konten lirik yang dangkal.
  • Dia memiliki sikap sombong dan sombong.
  • Dia tidak memiliki ketampanan popstar.

Jadi, bagaimana Pitbull menjadi salah satu bintang terbesar di dunia, menghasilkan moniker Mr. Worldwide, dan membangun kerajaan musik yang mencakup label rekamannya sendiri? Menjadi artis unggulan di lagu orang lain atau menampilkan artis lain di albumnya sepertinya menjadi bagian besar dari jawabannya.

Bagaimana Pitbull Menjadi Sangat Sukses Meskipun Tidak Berbakat?

Pitbull telah menjadi artis unggulan di lagu orang lain atau memiliki artis lain ditampilkan di albumnya, keduanya bergerak membantu meningkatkan profil dan ketenarannya. Semua lagu hitnya telah berkolaborasi dengan artis terkenal lainnya.

Album Pertama Pitbull

  • MIAMI album pertama Pitbull, dirilis pada 2004, memuncak pada # 14 di tangga album Billboard 200 dan tidak menghasilkan hit besar. Ini adalah pencapaian sederhana, tetapi tidak ada apa-apanya dibandingkan dengan bagan keberhasilan yang nantinya akan diraihnya.
  • Pada saat ini, ia menjadi populer di kancah musik Miami Latin meskipun ada kritik bahkan pada lirik dan aliran yang buruk (aliran adalah bagaimana seseorang terdengar ketika mereka rap). Dia cukup dikenal sehingga dia diminta untuk ikut mendirikan label rekaman Bad Boy Latino dengan Sean Combs (AKA Puff Daddy / P. Diddy). Combs ingin memperluas label Bad Boy-nya yang sudah ada ke pasar hip-hop dan pop Latin. Pitbull diangkat untuk membantu menemukan tindakan baru untuk label tersebut. Dia merilis dua album berikutnya di bawah Bad Boy Latino.
  • Album kedua El Mariel memuncak pada # 17 di Billboard 200 dan hanya terjual sekitar 190.000 kopi. Sekali lagi, ini semua relatif karena masih sejumlah besar unit terjual, tetapi catatan itu tidak membuatnya menjadi superstar global.
  • Album ketiganya The Boatlift melakukan lebih buruk, debut di # 50.

  • Album keempatnya, Rebelution, adalah yang pertama dirilis melalui label besar, Polo Grounds Music, yang merupakan divisi dari RCA. Saat itulah Pitbull dikenal oleh penggemar musik pop dan klub. Ini adalah album pertama yang banyak menggunakan artis-artis unggulan, dengan penampilan tamu dari orang-orang seperti Akon, BoB, Ke $ ha, Avery Storm, Nayer, Lil Jon, Nicole Scherzinger, dan lainnya. Album ini debut di # 8 di Billboard 200 dan terjual 250.000 kopi di Amerika Serikat saja. Namun, itu adalah seri rilis berikutnya yang mendorongnya ke stratosfer musik pop saat ia menjadi Mr. Worldwide.

Sukses Besar

Pada 2011, ia tampil di lagu Jennifer Lopez "On the Floor." Lagu ini menjadi hit besar di seluruh dunia memuncak di # 1 di banyak negara dan mencapai # 3 di Billboard Hot 100. Ini memberikan paparan internasional utama untuk Pitbull, meningkatkan profilnya secara substansial. Single pertama dari album ke-5 Planet Pit adalah kolaborasi dengan rapper T-Pain dalam bentuk "Hey Baby (Drop It to the Floor)." Lagu itu adalah hit yang layak tetapi tindak lanjut "Give Me Everything, " sangat besar. Lagu ini menampilkan Ne-Yo, Nayer dan DJ Afrojack Belanda dan menjadi lagu pertama Pitbull untuk mencapai # 1 di Billboard Hot 100.

Pitbull menamai album ke-6-nya Global Warming karena menurut ABC News Radio:

"Itu mencerminkan fakta bahwa, sama seperti fenomena pemanasan global, dia sudah ada untuk sementara waktu tetapi tiba-tiba, orang-orang memperhatikan."

"Get It Started" menampilkan Shakira tidak terlalu baik tetapi single ke-3 "Feel This Moment" yang menampilkan Christina Aguilera adalah top 10 hit di seluruh dunia. Dia juga tampil di album oleh Priyanka Chopra, Flo Rida, dan Jason Derulo. Dia melakukan perilisan ulang album berjudul Global Warming: Meltdown dengan lima lagu baru yang semuanya menampilkan artis berkolaborasi dengan Pitbull. Single utama dari rilis ulang "Timber" yang menampilkan Kesha menjadi single terlaris Pitbull, dengan lebih dari 12, 6 juta penjualan trek sejak dirilis pada 2013. Ini adalah Billboard Hot 100 # 1 keduanya dan yang pertama di Billboard's Hot Digital Grafik Lagu (HDS).

Kritik Pitbull

Pitbull sering dikritik karena menggunakan bakat orang lain atau kekuatan bintang untuk memajukan karirnya sendiri karena ia tidak memiliki bakat sendiri. "Kayu" adalah salah satu contohnya.

  • Harmonika yang dicampur dengan instrumentasi elektronik dikembangkan oleh perusahaan produksi produser Dr. Luke dan merupakan kreasi dari dua bawahannya Sermstyle dan Cirkut.
  • Pitbull mendengar instrumental dan menginginkannya karena itu folktronica seperti lagu "Wake Me Up" oleh Avicii, yang merupakan hit besar pada saat itu. Dia sama sekali tidak terlibat dalam pengembangan trek instrumental.
  • Pitbull awalnya ingin membawa Rihanna di papan untuk ditampilkan di lagu. Dengan kata lain, dia ingin menggunakan kekuatan dan nama bintang Rihanna untuk mendapatkan pukulan, tetapi dia menolak. Namun, jika dia menerimanya, lagu itu akan membutuhkan lirik, yang kemungkinan akan disediakan oleh tim penulis lagunya.
  • Kesha kemudian direkomendasikan karena keahliannya untuk menulis kait yang menarik. "Timber" adalah bluegrass yang dipengaruhi folktronica yang memanfaatkan dentingan vokal gaya pedesaan Kesha. Kesha dan ibunya, penulis lagu musik country Pebe Sebert, menghabiskan waktu berminggu-minggu menulis kail dan menyempurnakan liriknya.
  • Sementara Pitbull menulis dan mengetuk dua ayatnya, Kesha menyanyikan sekitar dua pertiga dari lagu tersebut. Beberapa orang benar-benar mengira itu adalah lagunya dan banyak DJ hanya menyebutkannya ketika memainkannya. Jadi agak ironis bahwa lagu yang didengar Pitbull paling tidak telah menjadi penjual terbesarnya.

Sementara banyak orang mungkin mengutuk Pitbull karena menggunakan artis lain untuk memajukan karirnya sendiri, beberapa orang mungkin mengatakan dia adalah seorang pengusaha yang brilian yang tahu bagaimana mengumpulkan hit. Ini bukan seni nyata, tapi itu mungkin bakat itu sendiri. Namun, Pitbull memiliki lebih banyak kesalahan daripada hit. Mungkin dia beruntung daripada pintar. Pertanyaannya adalah berapa lama Pitbull dapat terus sukses membuat jenis musik pesta yang ketinggalan jaman.

Keberhasilan masa depan

Boom klub yang dikendarai Pitbull ke puncak tangga lagu sebagian besar sudah mati. "Timber" berhasil karena cocok dengan tren folktronica yang populer, memiliki kaitan yang sangat menarik, dan suara harmonika berbeda dari apa pun di radio. Tapi sekarang tren dalam musik pop adalah menulis lirik yang lebih personal dan serius.

Single tindak lanjutnya "Wild Wild Love" yang menampilkan GRL berjuang untuk mendapatkan traksi dan berhenti di # 30 di Billboard Hot 100. Lagu ini berusaha masuk ke dalam boom pop indie dengan menggunakan instrumentasi yang jelek.

Lirik "Wild Wild Love" tidak sesuai dengan preferensi saat ini untuk konten lirik yang lebih mendalam di musik pop.

Ibu-ibu dan bapak-bapak
Anda sedang melihat playboy baru
Siapa kamu?
Itu benar, Armando Christian Perez
Dan ketika datang ke kucing kecil yang cantik itu
Jangan berhenti memahaminya, sayang, biarkan aku membelainya
Saya mendapat cinta liar itu
Senang menjadi kotor kotor jahat, ya aku mengatakannya
Saya akan membuat Anda kehilangan hati dan pikiran Anda pada saat yang sama
Jangan percaya padaku, bertaruh saja
Saya terobsesi dengan cinta liar itu pasti
Meskipun itu tangkapan dua puluh dua
Itu adalah hadiah dan kutukan
Tapi sayang kamu tahu bahwa kamu juga menyukainya, itu sebabnya

Apakah hore terakhir Pitbull "Timber"? Dia berhasil mencetak hit besar lainnya pada tahun 2014 melalui kolaborasinya dengan Ne-Yo pada lagu "Time of Our Lives, " tetapi jenis kesuksesan monumental yang tampaknya telah mengering dalam beberapa tahun terakhir.

Masih harus dilihat apakah dia bisa bertahan mengingat tindakan serupa seperti Flo Rida dan LMFAO telah menjadi korban hilangnya minat pada musik pesta di radio pop.

Tag:  teknologi games-hobi makanan 

Artikel Menarik

add