Potongan Terkenal untuk Biola dan Orkestra Dengan Judul Deskriptif

Hubungi Penulis

Ernest Chausson (1855-1899) - Poème, Op.25

Chausson adalah seorang komposer Prancis yang kariernya terpotong oleh kematiannya yang awal pada usia 44 tahun. Setelah menyelesaikan studi hukumnya, ia pergi untuk mempelajari komposisi di Paris Conservatoire bersama Massenet dan Franck. Dia bekerja di Société Nationale de Musique - sebuah organisasi yang mempromosikan musik Prancis, hingga kematiannya.

Output komposisinya kecil, tetapi signifikan. Salah satu karya yang menonjol adalah Poème untuk biola dan orkestra. Karya gerakan tunggal ini diterbitkan pada tahun 1896, atas permintaan pemain biola Belgia Eugène Ysaÿe. Ini didasarkan pada The Song of Love Triumphant ( Le Chant de l'amour triomphant ) oleh novelis Rusia Ivan Turgenev, yang menceritakan kisah dua pria muda yang jatuh cinta dengan wanita yang sama.

Sepotong dimulai dalam suasana gelap dan muram, dan biola masuk dengan pernyataan intim mirip cadenza. Musik segera menjadi lebih bergairah, dan bagian biola berubah menjadi tampilan emosional melodi liris dan bagian virtuoso. Pemain biola Vincent P. Skowronski memberikan saran berikut kepada pemain biola yang mencoba melakukan bagian ini:

“Poème adalah pengalaman bermain yang panjang, sulit, dan mencekam secara sensual, jadi Anda harus menghemat energi sebanyak yang Anda bisa. Tetapi, habiskan energi sebanyak yang bisa ditangani oleh palet kaleidoskopik Anda karena Anda jarang mendapat kesempatan untuk freewheel dengan kemewahan biola yang begitu banyak. ”

Vadim Repin memainkan Poème oleh Chausson

Ralph Vaughan Williams (1872-1958) - The Lark Ascending

The Lark Ascending (1881) adalah sebuah puisi karya George Meridith, yang mengisahkan kisah tentang seekor pohon skylark yang menyanyikan lagu surgawi. Ini mengilhami Vaughan Williams untuk membuat karya musik dengan nama yang sama untuk biola dan piano pada tahun 1914, dan kemudian menggantinya untuk biola dan orkestra pada tahun 1920. Karya ini didedikasikan untuk pemain biola Inggris Marie Hall, yang menayangkan kedua versi. Sejak itu telah menjadi karya populer, terutama di Inggris, di mana ia dilakukan secara teratur.

Sang komposer mengutip garis-garis puisi itu di atas daun skornya. Musiknya sangat menggugah dan menunjukkan sifat-sifat impresionisme. Penggunaan skala pentatonik, mode, dan ritme yang mengalir bebas menciptakan suasana yang sangat terkait dengan lanskap Inggris. Disusun pada masa Perang Dunia 1, keheningan musik bertentangan dengan situasi saat itu. Karya ini telah menjadi representasi gaya Inggris di masa ketika negara itu berusaha untuk membangun identitas nasional.

Janine Jansen memainkan The Lark Ascending oleh Vaughan Williams

Camille Saint-Saëns (1835-1921) - Danse Macabre, Op.40

Danse Macabre, juga dikenal sebagai Dance of Death, pada awalnya merupakan lagu seni untuk suara dan piano berdasarkan teks oleh Henri Cazalis. Pada tahun 1874, Saint-Saëns membuatnya menjadi puisi nada untuk orkestra dengan bagian biola solo yang menonjol, biasanya dimainkan oleh kepala konser.

Musik dimulai dengan dua belas not berulang dari harpa, menandakan bahwa jam telah berdentang tengah malam. Biola solo kemudian masuk dengan tritone - sering dikenal sebagai setan dalam musik, dengan senar terbuka di mana senar E telah disetel ke flat E ( scordatura ). Tema-tema tarian yang penuh teka-teki ini kemudian diedarkan ke berbagai bagian instrumen, dengan intensitas dan energi yang semakin meningkat. Sebuah kutipan dari Dies Irae - sebuah requiem yang biasanya didengar di pemakaman, dapat didengar di tengah-tengah karya tersebut. Menjelang akhir, potongan berubah tiba-tiba dengan motif oboe yang menyerupai gagak ayam jantan dan diikuti oleh melodi tenang dalam kunci utama yang dimainkan oleh biola solo, yang menunjukkan bahwa fajar mulai menyingsing.

Saint-Saëns - Danse Macabre, Op 40

Leonard Bernstein (1918-1990) - Serenade setelah Simposium Plato

Serenade Bernstein setelah Simposium Plato disusun untuk biola solo, senar, harpa, dan perkusi pada tahun 1954. Ini dapat dianggap sebagai konser lima gerakan untuk biola. Simposium adalah teks filosofis oleh Plato, yang menggambarkan dialog fiksi oleh sekelompok pria terkemuka tentang topik cinta. Bernstein menamai setiap bagian dari musiknya dengan seorang pembicara simposium.

Yayasan Koussevitzky menugaskan pekerjaan ini, dan Bernstein melakukan pemutaran perdana pada tahun 1954 dengan Isaac Stern sebagai solois. Ini sangat menantang bagi pemain biola dan orkestra karena sering berubah meter dan pola ritmis yang tidak terduga. Ketelitian Bernstein dapat dilihat sepanjang skor, dalam apa yang dianggap sebagai salah satu karya gedung konser terbaiknya.

Bernstein menulis komentar berikut di Serenade-nya:

I. Phaedrus — Pausanias (Lento — Allegro): Phaedrus membuka simposium dengan orasi liris memuji Eros, dewa cinta. (Fugato, dimulai oleh biola solo.) Pausanias melanjutkan dengan menggambarkan dualitas kekasih dan kekasih. Ini diungkapkan dalam sonata-allegro klasik, berdasarkan bahan fugato pembuka.

II Aristophanes (Allegretto): Aristophanes tidak memainkan peran badut dalam dialog ini, tetapi sebaliknya sebagai pengisah cerita pengantar tidur, menggunakan mitologi dongeng cinta.

AKU AKU AKU. Erixymachus (Presto): Dokter berbicara tentang keharmonisan tubuh sebagai model ilmiah untuk cara kerja pola-cinta. Ini adalah fugato scherzo yang sangat pendek, lahir dari perpaduan antara misteri dan humor.

IV. Agathon (Adagio): Mungkin pidato dialog yang paling mengharukan, panegyric Agathon merangkul semua aspek kekuatan, pesona, dan fungsi cinta. Gerakan ini adalah lagu tiga bagian yang sederhana.

V. Socrates — Alcibiades (Molto tenuto — Allegro molto vivace): Socrates menggambarkan kunjungannya ke pelihat Diotima, mengutip pidatonya tentang demonologi cinta. Ini adalah pengantar lambat dengan bobot lebih besar daripada gerakan sebelumnya dan berfungsi sebagai reprise yang sangat maju dari bagian tengah gerakan Agathon, dengan demikian menunjukkan bentuk sonata tersembunyi. Gangguan yang terkenal oleh Alcibiades dan kelompok pemabuknya mengantar di Allegro, yang merupakan rondo yang diperluas mulai dari agitasi melalui musik jiglike dance hingga perayaan yang menggembirakan. Jika ada sedikit jazz dalam perayaan itu, saya harap itu tidak akan dianggap sebagai musik pesta Yunani kuno, melainkan ekspresi alami seorang komposer Amerika kontemporer yang diilhami oleh semangat pesta makan malam yang tak lekang oleh waktu itu.

"Karya seni membuat aturan; aturan tidak membuat karya seni." - Claude Debussy

Tag:  liburan teknologi kesehatan 

Artikel Menarik

add