Komponis Musik Klasik Italia yang terkenal

Hubungi Penulis

Banyak komponis Italia yang paling terkenal menulis karya terbaik mereka dalam bentuk opera. Memang, opera berasal di Italia pada abad ke-16 dan tetap menjadi aspek fundamental dan populer dari musik klasik Italia hingga saat ini.

Di bawah ini adalah biografi untuk enam komposer Italia paling terkenal dari sejarah. Video digunakan untuk menyajikan beberapa karya mereka yang paling abadi. Verdi, Puccini, dan banyak lainnya menulis melodi ke dalam karya-karya mereka yang langsung dapat dikenali berabad-abad kemudian, dan warisan abadi ini adalah bukti bakat mereka yang tak tertahankan. Berikan komentar jika Anda yakin komposer atau komposisi lain pantas disebutkan.

Claudio Monteverdi (1567–1643)

Claudio Monteverdi terkenal karena buku-buku madrasinya, dan karena menulis salah satu opera besar pertama, L'Orfeo. Dalam sejarah musik klasik, ia memulai transformasi dari gaya Renaisans awal ke periode Barok, dan dikenal sebagai revolusioner untuk perkembangan seni.

Monteverdi lahir di Cremona dan belajar tentang musik sebagai anak paduan suara di Katedral Katolik. Maestro yang memimpin kebaktian mengajarinya bermain, dan pada usia 15 tahun, Monteverdi menerbitkan karyanya sendiri.

Pada awal masa dewasa, Monteverdi bekerja untuk berbagai bangsawan sebagai penyanyi dan musisi sebelum menjadi konduktor pengadilan pada usia 32. Pada saat itu, Monteverdi adalah komposer terkemuka, dan ia pindah ke Venesia untuk menjadi Maestro di Basilika Santo Markus. Di sini, ia ditahbiskan sebagai imam Katolik sebelum meninggal karena sakit, berusia 76 tahun.

Di akhir karirnya, Monteverdi telah menulis sejumlah 'buku madrigal'. Madrigals membutuhkan setidaknya 2 suara masuk secara harmonis atau dengan bagian vokal yang berbeda. Monteverdi menulis beberapa madrigal yang paling indah (lihat video), serta menjadi cikal bakal pengembangan opera.

Antonio Vivaldi (1678–1741)

Pemain biola Virtuoso, Antonio Vivaldi, terkenal karena suksesi konser biola berjudul, The Four Seasons, meskipun ia juga menulis lebih dari empat puluh opera. Ia lahir di Venesia di mana ayahnya mengajarinya biola sejak usia dini. Sangat mungkin bahwa Maestro di Basilika Santo Markus mengajarinya dasar-dasar komposisi. Memang, Vivaldi sedang menulis karya orkestra sendiri pada usia 13.

Legenda menyatakan bahwa Vivaldi lahir saat gempa bumi, menyebabkan ibunya yang percaya takhayul mendeklarasikan masa depannya terletak pada ulama. Akibatnya, Vivaldi yang berusia 15 tahun mulai berlatih untuk menjadi seorang imam, dan ditahbiskan pada usia 25 tahun. Namun, kesehatannya yang buruk membuatnya tidak perlu banyak tugas sebagai imam, sehingga ia dapat berkonsentrasi pada musik.

Vivaldi menjadi Maestro di sebuah panti asuhan Katolik tak lama setelah ditahbiskan. Dia mengajar biola dan menjadi sutradara musik mereka. Vivaldi merasa hidup ini nyaman, dan menghabiskan hampir tiga dekade menyusun karya terbaiknya di sana. Akhirnya ia memilih untuk pindah ke istana kerajaan Charles VI di Wina, meskipun kaisar meninggal tak lama setelah kedatangannya, dan Vivaldi mendapati dirinya menganggur. Dia meninggal segera setelah infeksi, berusia 63 tahun.

Vivaldi dikenal sebagai 'Pendeta Merah' karena rambutnya yang berwarna api. Musiknya riang dan melodi, dan meninggalkan kesan abadi pada komponis kemudian, termasuk JS Bach. Musiknya menjadi sangat populer di tahun-tahun kemudian dan segera setelah kematiannya, meskipun itu menjadi sangat tidak jelas sampai kebangkitan abad ke-20.

Niccolò Paganini (1782–1840)

Pemain biola besar Italia lainnya adalah Niccolo Paganini, yang terkenal karena Caprice No. 24-nya. Karya ini menginspirasi banyak karya hebat lainnya, seperti `Rhapsody on a Theme of Paganini 'karya Rachmaninov.

Paganini lahir di Genoa dari seorang ayah yang adalah pedagang dan musisi mandolin. Ayahnya mengajarinya mandolin sejak usia dini, dan Paganini kemudian beralih ke biola. Bakatnya yang luar biasa menjadi sangat jelas ketika gurunya terus menemukan diri mereka keluar dari kedalaman mereka. Akibatnya, ia secara berurutan dirujuk ke guru yang lebih baik.

Paganini bermain konser dengan ayahnya sebelum ditunjuk sebagai pemain biola pertama di orkestra Lucca pada usia 18 tahun. Pada saat itu, ia dikenal sebagai seorang penjago dan penjudi yang eksentrik. Ketika Napoleon menginvasi pada tahun 1805, Paganini bergabung dengan istana kerajaan dari saudara perempuan Napoleon, yang telah diberi Lucca sebagai hadiah. Dia menghabiskan empat tahun di sana sebelum berkeliling Italia untuk meningkatkan reputasinya. Pada usia 46, Paganini didanai untuk berkeliling ke setiap kota besar Eropa, membangun dirinya di panggung internasional.

Paganini secara efektif pensiun enam tahun kemudian karena masalah kesehatan. Selain menjalani gaya hidup yang berlebihan, ia menderita sifilis, TBC, dan depresi selama kariernya. Selama pensiun, Paganini fokus mengajar dan menerbitkan karyanya. Namun, setelah hanya dua tahun, ia memutuskan untuk mendirikan kasino di Paris. Itu gagal segera menyebabkan Paganini menjual karyanya dan instrumen untuk pulih secara finansial. Kesehatannya cepat menurun dan dia meninggal pada usia 57.

Gioachino Rossini (1792–1868)

Terkenal karena opera-oponya, `La Cenerentola 'dan` The Barber of Seville', Gioachino Rossini lahir di Pesaro, Italia. Ayahnya memainkan klakson dan mengajarinya musik dari sebelum usia enam.

Rossini mempelajari harpsichord antara usia 7 dan 10, meskipun ia adalah anak pemberontak yang sulit diawasi. Meskipun demikian, dia belajar di bawah komposer lokal, dan mendapatkan posisi sebagai solois di paduan suara Gereja. Pada usia 12 tahun, ia menulis komposisi sendiri dan meletakkan fondasi untuk opera-opera berikutnya.

Pengabdian Rossini pada Mozart dan Haydn menginspirasi karyanya lebih dari yang bisa dilakukan oleh gurunya, dan gayanya mencerminkan komposer-komposer sebelumnya. Rossini yang berusia 18 tahun menjadi sukses instan ketika opera pertamanya diterima dengan baik di Venesia. Pada saat ia berusia 21, ia sudah menerima pujian internasional untuk opera, Tancredi. Keberhasilan itu mungkin telah membuatnya kewalahan, karena beberapa tahun berikutnya diselingi oleh sejumlah kegagalan relatif.

Namun demikian, Rossini kembali lebih kuat dari sebelumnya ketika Barber of Seville diproduksi pada tahun 1816. Dikatakan bahwa ia menulis opera dalam waktu kurang dari 3 minggu, meskipun itu menjadi karya terbesarnya. Dia kemudian menjadi komposer opera paling sukses dalam sejarah sampai kematiannya dari pneumonia pada usia 76 tahun.

Giuseppe Verdi (1813–1901)

Mungkin komposer Italia paling terkenal dari mereka semua, Giuseppe Verdi terkenal karena opera, termasuk Rigoletto, Nabucco, La Traviata, dan Aida. Beberapa musik yang paling dikenal sepanjang masa termasuk dalam karya-karya ini (lihat video).

Verdi lahir di sebuah desa kecil dekat Busseto. Pendidikannya mendapat manfaat dari perpustakaan Jesuit di kota itu, tempat dia juga menerima pelajaran awal dalam komposisi. Verdi melanjutkan belajar di Milan, di mana ia menunjukkan minat pada musik Jerman. Dia kemudian kembali ke Busetto untuk menjadi direktur musik kota. Di sinilah Verdi bertemu dengan istri pertamanya, meskipun pernikahan itu ditakdirkan untuk menjadi tragis ketika kedua anaknya meninggal saat masih bayi, dengan istrinya meninggal segera setelah itu.

Tragedi itu berkontribusi pada kegagalan opera kedua Verdi, yang hampir menyebabkannya berhenti sama sekali dari musik. Untungnya dia yakin sebaliknya, dan opera, Nabucco, adalah hasil kemenangan. Ini perdana pada tahun 1842 untuk pujian yang meriah, membawa ketenaran dan kekayaan. Beberapa opera lainnya diikuti termasuk Macbeth pada 1847, Rigoletto pada 1851, Aida pada 1871, dan Falstaff pada 1893. Pada usia 87, Verdi menderita stroke ketika di Milan, dan meninggal.

Verdi sangat produktif sepanjang hidupnya, bekerja dengan baik sampai usia 80-an. Menurut kritikusnya, Verdi kurang memiliki penyempurnaan untuk aspek teknis komposisi, yang disebabkan oleh kurangnya pendidikan di bidang ini. Verdi yang sederhana mengakui bahwa ia adalah yang paling sedikit belajar dari semua komponis. Namun, terlepas dari kemungkinan Puccini, keberhasilan dan warisannya tidak tertandingi.

Giacomo Puccini (1858–1924)

Opera besar Italia lainnya adalah Giacomo Puccini, yang terkenal karena Madama Butterfly, Turandot, dan Tosca. Turandot termasuk aria yang disebut 'Nessun Dorma', yang telah terkenal dilakukan oleh Luciano Pavarotti (lihat video).

Puccini dilahirkan dalam keluarga musik terkenal di Lucca. Tiga generasi sebelumnya telah bekerja sebagai Maestro di katedral San Martino. Namun, ketika ayah Puccini meninggal ketika ia berusia enam tahun, ia menghabiskan tahun-tahun awalnya bernyanyi di paduan suara dan mewakili sebagai organis. Koneksi keluarga dengan Gereja Katolik dan keluarga kerajaan Italia memungkinkan Puccini untuk menerima pendidikan terbaik.

Opera pertama Puccini, Le Villi, ditayangkan perdana tahun 1864 untuk ulasan yang bagus. Namun, opera keduanya adalah kegagalan relatif yang hanya diselamatkan oleh keberhasilan ketiganya, Manon Lescaut. Karirnya berkembang sejak saat itu, dengan Tosca dan Madama Butterfly segera menyusul. Opera terakhir Puccini adalah Turandot, dari mana Nessun Dorma berdiri sendiri sebagai salah satu karya musik terbesar yang pernah ditulis.

Puccini meninggal karena kanker tenggorokan pada tahun 1924, yang mungkin disebabkan oleh kecanduannya pada cerutu. Berita kematian Puccini pecah saat penampilan La Boheme di Roma. Diduga, orkestra itu berhenti di tengah jalan untuk memainkan 'Funeral March' Chopin kepada para penonton yang berduka.

Tag:  hiburan games-hobi kesehatan 

Artikel Menarik

add