Dear Rouge: Terima kasih telah Menjadi Anda, Wawancara

Hubungi Penulis

Dear Rouge

Jika metode Dear Rouge dalam menulis Phases dapat diringkas dalam idiom sederhana, itu akan menjadi ini: "grit dan gloss." Ungkapan ini meringkas keseimbangan antara musik yang mengkilap dan lirik berpasir yang mengisi album Dear Rouge terbaru. Album, yang direkam di beberapa studio di seluruh Amerika Utara, membantu band untuk membuat secara bebas dan membantu dalam membuat catatan yang mentah dan jujur, sementara juga dapat diakses secara instan. Rekaman di lingkungan yang tidak dikenal memaksa band untuk mengasah suara mereka dan untuk memperbaiki proses mereka.

Dear Rouge, yang terutama terdiri dari Drew dan Danielle McTaggart, memiliki daftar penghargaan yang mengesankan, meskipun kariernya relatif singkat: penghargaan radio berbasis BC, banyak hadiah penulisan lagu, charting single, dan Juno Award 2016 untuk Breakthrough Group of the Year. . Tidak buruk untuk seorang gadis dari Red Deer, sebuah kota kecil di Alberta, Kanada, dan suaminya.

Namun, sementara McTaggart naik tinggi dari kesuksesan karier musik mereka yang sekarang mereka curahkan sepenuh waktu, sepupu Drew meninggal (Ia diabadikan di lagu “Hari-Hari yang Dicuri”); dan teman-teman lain menghadapi privasi yang parah. Dalam gaya seniman sejati pengalaman-pengalaman ini, perbedaan-perbedaan ini antara tinggi mereka sendiri dan rendahnya orang-orang yang mereka cintai, melebur ke sisi kreatif mereka.

Dear Rouge menyadari bahwa perubahan tidak bisa dihindari. Hidup adalah dan terus-menerus berubah: bagian yang sama memiliki harapan dan kesedihan. Kesadaran itu adalah inti dari apa yang menjadi Fase . Dibuat melalui sesi dengan kolaborator terpilih yang dipilih secara bijaksana termasuk Steve Bays, produser Ryan Worsley, Tawgs Salter dan Mike Wise, visioner indie Kanada Dan Mangan dan pop Fox Sterling yang pintar. Fase- fasa lebih jauh mengembangkan evolusi band dan, dengan judul seperti Fase, gelombang kehidupan adalah jantung dari segalanya.

Hasilnya jelas. Fase menandai arah baru dalam pengembangan Dear Rouge. Ini adalah buku harian musik yang jujur ​​dan tanpa malu-malu pribadi.

Tapi, tidak ada yang penting jika musiknya tidak bagus. Bukan itu masalahnya di sini. Fase adalah mendengarkan yang luar biasa, dari awal hingga akhir.

Mereka mengatakan bahwa berada dalam sebuah band seperti menikah. Jadi, bagaimana rasanya menikah dengan seseorang dan juga berada dalam sebuah band bersama? Itu pertanyaan yang membuat saya ingin tahu ketika saya duduk bersama Danielle McTaggart dari Vancouver, SM, Rouge yang terhormat.

Wawancara, dengan Danielle McTaggart

Justin W Price: Bagaimana dan kapan terbentuknya Dear Rouge? Apa formasi grup saat ini?


Danielle McTaggart: Kami terbentuk sebagai band sekitar 5 tahun yang lalu sekarang. Itu dimulai dengan sangat organik ketika Drew dan saya memutuskan untuk membuat sebuah proyek hanya untuk gairah musik. Tanpa tujuan atau rencana ... hanya untuk bersenang-senang. Kami memiliki EP pertama kami selesai dan hanya duduk di sana selama satu tahun. Menikah dan pada dasarnya pindah. Pemikiran itu adalah akhir dari cerita ketika suatu hari kami mendengar tentang kontes radio ini di Vancouver, Kanada yang disebut The Peak Performance Project. Memutuskan mungkin layak untuk memasuki EP kami. Singkatnya, kami akhirnya memenangkan kontes dan itu memberi kami kepercayaan diri untuk mencari musik sebagai pilihan karir lagi. Kami berdua telah menjadi bagian dari proyek lain dan jujur ​​berpikir kami hanya akan berada di musik untuk hobi yang kuat. Hidup itu keren bagaimana itu membawa Anda ke peluang baru yang Anda pikir tidak akan pernah Anda miliki. Kami merasa sangat diberkati berada di tempat kami hari ini ... membuat musik dan berkreasi setiap hari.


Drew dan saya adalah duo tetapi kami selalu bermain dengan band penuh. Suara kami adalah pop Alternatif. Kami menyukai garis gitar dan bass .. tapi kami tidak bisa menahan diri dengan synth analog lama .. dan garis melodi yang kuat.

JP: Itu mengarah ke pertanyaan saya selanjutnya. Siapa pengaruh terbesar Anda?


DM: Kami sangat dipengaruhi oleh klasik lama .. seperti David Bowie atau Blondie. Tapi kami memiliki banyak cinta untuk band fronted wanita yang kuat. Yeah Yeah yeahs, St. Vincent, Metric, The Kills. Band-band seperti itu.

JP: Dari mana asal nama Dear Rouge?

DM: Kami telah memikirkan ratusan nama yang berbeda. Daftar yang dibuat sebenarnya. Tapi sepertinya hanya menemukan nama yang sudah ada dalam beberapa bentuk. Kami pikir .. akan luar biasa untuk membuat nama .. jadi ketika Anda mencari band kami, yang Anda temukan hanyalah kami. Jadi kami memutuskan pada Dear Rouge. Itu memainkan kota asalku, Red Deer, Alberta. Pada dasarnya mendukung fakta bahwa Anda tidak boleh lupa dari mana Anda berasal. Itulah diri Anda, dan mengapa Anda berada di tempat Anda hari ini. Dan percayalah ... berasal dari kota kecil, Anda harus memilikinya. Banyak momen memeluk yang menurut Anda keren. Ha. Senang telah pindah, tetapi selalu bersyukur atas sejarah saya.

JP: Apa lagu favorit kamu untuk diputar langsung? Sebaliknya, apakah ada lagu yang tidak pernah Anda putar langsung?

DM: Lagu favorit yang akan diputar mungkin adalah lagu yang membuat kami lebih dulu. "Aku Heard I Had". Itu hanya memiliki nostalgia bagi saya. Fakta bahwa itu menarik perhatian kami selalu membuat saya sangat bersemangat. Dan orang bisa bernyanyi lama sangat mudah. saya suka itu

Lagu yang tidak bisa kami mainkan benar-benar lagu dari EP lama kami yang disebut "Diamonds". Ini adalah lagu yang bagus untuk memulai impian Anda. Kami tidak memainkannya karena ini benar-benar tua ... tapi saya pikir beberapa penggemar pertama kami akan terpacu untuk mendengarnya lagi. Mungkin kita akan membawanya kembali suatu hari nanti.

JP: Apa film lima pulau gurun Anda?

DM: Lord of the Rings (Ketiganya), Brave Heart, and Money Ball (Film Favorit Drews)

Tag:  kesehatan makanan bisnis 

Artikel Menarik

add