Konser Klasik: Johnny Cash di Glastonbury Festival 1994

Johnny Cash menganggap penampilannya di Inggris di Festival Glastonbury 1994 sebagai salah satu hal terpenting dalam karir musiknya.

Dia menulis tentang pertunjukan dalam otobiografinya dan sangat tersentuh oleh sambutannya sehingga, menurut pemain lain yang ada di sana, air mata mengalir di wajahnya ketika dia turun dari panggung sesudahnya.

Saya cukup beruntung berada di antara hadirin pada hari itu dan ada banyak dari kita di antara kerumunan yang sama tersentuh seperti uang tunai. Saya dibesarkan dengan lagu-lagu Johnny Cash sebagai seorang anak, terima kasih kepada ayah saya dan koleksi rekamannya, dan merasa terhormat untuk hadir di acara musik yang begitu bersejarah.

Namun, sebelum membahas kinerja Cash secara rinci, penting untuk melihat apa yang terjadi dalam kariernya saat itu.

Johnny Cash dan Rick Rubin

Pada 1994 Johnny Cash adalah awal dari apa yang terbukti sebagai periode kreatif terakhirnya yang hebat. Setelah tenggelam dalam kebiasaan selama tahun 1980-an, Cash berkumpul dengan produser, Rick Rubin, yang lebih terkenal karena pekerjaannya dengan artis hip-hop muda daripada dengan penyanyi Country veteran pada waktu itu, dalam upaya untuk membawa percikan kembali ke miliknya. karir yang lesu. Meskipun Cash dianggap sebagai legenda musik oleh banyak orang, ia tidak puas dengan dianggap sebagai artis rekaman yang karya terbaiknya ada di belakangnya.

Gagasan Rick Rubin adalah untuk menghilangkan suara Johnny Cash. Dia membujuk Cash untuk merekam album yang secara efektif "dicabut", hanya terdiri dari suara minimal, dan kadang-kadang, suara keras dari suara Cash dan gitar akustik. Lagu-lagu yang dipilih juga diambil dari campuran genre yang lebih luas, bukan hanya musik Country. Album, yang berjudul "Rekaman Amerika", menjadi kritis, serta kesuksesan komersial. Itu juga memenangkan banyak penggemar baru Cash, terutama di kalangan anak muda.

Saya benar-benar merasa itu akan menjadi tantangan yang menarik untuk bekerja dengan artis mapan, atau artis legendaris yang mungkin tidak berada di posisi terbaik dalam karirnya saat ini. Orang pertama yang muncul dalam benak saya adalah Johnny, dalam hal kebesaran dan dalam hal mungkin, pada saat itu, tidak melakukan pekerjaan terbaiknya.

- Rick Rubin

Festival Glastonbury

Rick Rubin mendorong Johnny Cash untuk bermain di tempat-tempat di mana ia akan menjangkau audiens yang lebih muda dan kurang mainstream.

Festival Glastonbury sangat ideal dari sudut pandang ini. Dimulai pada tahun 1970 sebagai festival musik kecil yang dihadiri oleh 1.500 orang selama era hippy, pada pertengahan tahun sembilan puluhan Glastonbury telah berkembang menjadi acara besar dengan 80.000 tiket terjual.

Itu sekarang dilihat sebagai lembaga nasional dan puncak tahun bagi banyak penggemar musik dan orang-orang yang melihat diri mereka sebagai anggota budaya alternatif Inggris, dan beberapa pertunjukan sekarang disiarkan di televisi dan radio. Tindakan lain yang tampil tahun itu termasuk: Kemarahan Terhadap Mesin, Radiohead, Pulp, Blur, Björk, dan Oasis.

Saraf Pra-Kinerja

Meskipun menjadi veteran tur dan pertunjukan live, beberapa pemain lain pada hari itu terkejut melihat bahwa Johnny Cash tampak cemas, tidak yakin apakah kerumunan besar, terutama anak muda akan menyukai musiknya.

Johnny Cash tidak perlu khawatir tentang penerimaannya dari kerumunan Glastonbury. Pengantar ikoniknya: "Halo, saya Johnny Cash, " akan disambut oleh auman besar dari kerumunan dan ketika band langsung menendang ke "Folsom Prison Blues", semua orang merasakan bahwa itu akan menjadi pertunjukan yang tak terlupakan.

Penampilan

Konser itu sendiri telah dimulai sedikit lebih lambat dari yang direncanakan, karena masalah teknis dengan suara pada "Panggung Piramida" utama (dinamai demikian karena secara harfiah dibangun dalam bentuk piramida raksasa), yang pada tahun 1994 dengan cepat direkonstruksi setelah tahap sebelumnya terbakar beberapa minggu sebelumnya.

Penundaan itu tidak biasa untuk festival Glastonbury - meskipun memiliki kru suara yang berpengalaman, tidak ada panggung bergulir, sehingga sering ada penundaan dalam pergantian antar band.

Segera sebelum Cash datang, kerumunan disuguhi ceramah oleh Uskup Bath dan Wells, yang menerima sambutan suam-suam kuku pada awalnya, tetapi berhasil memenangkan kerumunan yang sebagian besar liberal dengan pengrusakan kebijakan Partai Konservatif Inggris dan khususnya, Margaret Thatcher, yang baru saja kehilangan kekuasaan, ditambah lagi dia memuji Johnny Cash atas iman dan pendekatan welas asihnya terhadap kehidupan.

Lalu datanglah Cash. Setelah "Blues Penjara Folsom", para penonton disuguhi "Get Rhythm", "Sunday Morning Coming Down", "Ring of Fire" dan "I Guess Things Happen That Way". Kami sekarang sekitar sepertiga dari jalan masuk ke set dan Cash yang jelas emosional berbicara tentang datang ke Festival Glastonbury, bahwa ia "Tidak pernah mengharapkan sambutan seperti itu" dari kerumunan, dan bahwa tujuannya adalah untuk "bermain turis" dan mengunjungi beberapa pemandangan bersejarah Glastonbury pada hari berikutnya (kota kuno memiliki hubungan sejarah dengan legenda Raja Arthur dan pencarian Cawan Suci, serta sebuah biara tua yang indah.)

Band ini meninggalkan panggung pada saat ini dan Cash menyanyikan empat lagu dari album American Recordings: "Delia's Gone", "The Beast in Me", "Biarkan Kereta Memukul Peluit", dan "Bird on the Wire", disertai dengan hanya gitar akustiknya. Band ini kemudian kembali untuk membawakan lagu "Big River", sebelum perlakukan khusus untuk penonton sebagai istri Johnny Cash, Juni datang ke atas panggung untuk melakukan duet klasik, "Jackson" bersamanya.

Johnny Cash dan band menyelesaikan set mereka dengan "Orange Blossom Special" dan kemudian di-encore dengan "A Boy Named Sue".

Saya ingat ada kejadian yang lucu di mana Cash pergi ke luar panggung, meraih Uskup Bath dan Wells (yang telah menonton konser dari sayap) dan menyeretnya ke atas panggung untuk mengambil busur dengan dia.

A Boy Dinamakan Sue - Johnny Cash Live di Glastonbury

Band berbaris hari itu

Gitar: Bob Wootton

Drum: WS Holland

Bass: Dave Roe

Backing vokal dan gitar ritme: John Carter Cash

Vokal Jackson dan If I adalah Carpenter: June Carter

Akibat

Johnny Cash melanjutkan untuk merekam beberapa album lagi sebagai bagian dari seri American Recordings. Dia juga membuat video musik, "Hurt", salah satu video musik paling kuat sepanjang masa.

Sayangnya, kesehatan Cash, yang telah buruk sejak akhir 1980-an, terus memburuk dan pada tahun 2003, ia meninggal.

Tag:  literatur politik filosofi agama 

Artikel Menarik

add