Chords of Major Keys: Triad Mayor, Minor & Diminished

Hubungi Penulis

Setiap kunci utama memiliki satu set akord 'asli' yang dapat dibentuk dengan menggabungkan catatan skala utama dari kunci itu. Sebelum kita melihat bagaimana akord dibentuk secara lebih detail, pertama mari kita lihat apa arti kunci utama .

Ketika kita berbicara tentang lagu yang berada di kunci utama seperti C mayor, misalnya, itu berarti dua hal:

  1. Sebagian besar, jika tidak semua, nada (melodi, nada bass dan nada, dll.) Dalam musik juga akan ditemukan dalam skala C mayor. Lagu sederhana mungkin tidak menggunakan semua nada dari skala, sedangkan lagu atau komposisi yang lebih rumit mungkin menggunakan semuanya ditambah beberapa nada asing yang dipinjam dari sumber lain. Bahkan dapat mengubah kunci lebih dari sekali dan catatan kemudian akan setuju dengan skala besar (atau kecil) yang berbeda.
  2. Ini juga berarti bahwa musik telah dikomposisikan sedemikian rupa sehingga nada C dan akord C mayor akan didengar sebagai nada dan akor musik yang paling penting. Mereka disebut kunci nada dan akor atau nada tonik dan akor. Baik nada not dan akor akan memiliki perasaan stabilitas tentang mereka, dan ketika ditempatkan di akhir musik, atau bagian, ayat atau paduan suara, dll., Perasaan kuat akan finalitas. Mereka kadang-kadang juga disebut nada atau akor rumah karena perasaan pulang yang kita alami ketika kita mendengarnya.

Building Chords dari Scale Notes

Akor yang dimiliki oleh kunci apa pun dapat diproduksi dengan menggabungkan setidaknya tiga nada alternatif dari skala kunci itu. Bergantian dalam konteks ini berarti kita mencatat setiap skala, pada gilirannya, kehilangan yang berikutnya, mengambil yang berikutnya, kehilangan yang berikutnya, dan seterusnya. Kita dapat terus melakukan itu sampai kita kehabisan skala catatan, tetapi untuk keperluan artikel ini, kita akan membatasi diri kita hanya tiga catatan. Ini akan memberi kita satu set tujuh akord, yang disebut 'triad' - satu dibangun pada setiap nada skala.

Kami akan menggunakan kunci C mayor sebagai contoh kami, tetapi prinsipnya berlaku sama untuk semua kunci utama. Ini juga berlaku untuk semua kunci minor, tetapi itu akan dibahas dalam artikel mereka sendiri.

Membangun Akord Pertama

Seperti disebutkan, triad dibangun dengan menggabungkan catatan skala yang berjarak tiga huruf terpisah — atau setiap catatan skala alternatif. Triad pertama yang dapat kita buat dibentuk dengan mulai dari not skala pertama C, skipping D, yang membawa kita ke E, not skala ke-3, skipping F, yang membawa kita ke G, not skala ke-5. Itu memberi kita catatan C, E & G, nada-nada dari nada pertama kita.

Sekarang kita harus menamai chord itu.

Karena berdasarkan catatan, C, ini semacam akor C. Untuk mengetahui jenis akor C itu, kita harus melihat spasi (atau interval) antara not C, (disebut akar akor) E (disebut akor ke-3) & G (disebut ke-5 dari akord) akord).

Interval antara C & E disebut ke-3 karena mencakup 3 huruf (C, D & E).

Interval antara E & G juga disebut ke-3 karena juga mencakup 3 huruf (D, E & F).

Namun, kedua 3rds ini tidak sama ukurannya. Jika Anda tahu tentang semitones (atau setengah langkah) Anda dapat melihat bahwa C to E adalah interval 4 semitones atau setengah langkah, sedangkan E to G hanya 3.

C (C #) (D) (D #) E (F) (F #) G

Anda dapat melihat bagaimana C to E lebih luas dari E ke G.

Karena yang satu lebih besar dari yang lain, kami membedakannya dengan memanggil yang lebih besar sebagai UTAMA ke-3, dan yang lebih kecil sebagai MINOR ke-3.

Jadi akord pertama kami terdiri dari ke-3 UTAMA (C ke E) ditambah MINOR ke-3 (E ke G).

Akord dengan struktur itu disebut TRIAD UTAMA. Jadi akord pertama bernama C UTAMA.

Meskipun akor berisi 3 not yang berbeda, dalam praktiknya not tersebut dapat digandakan pada oktaf manapun tanpa mengubah nama akor. Namun, jika ada not lain yang ditambahkan selain dari C, E atau G, chord tidak akan lagi menjadi C mayor tetapi sesuatu yang lain. Prinsip yang sama berlaku untuk semua akord yang tercantum di sini.

Dengan kata lain, jika Anda memainkan not-not ini pada piano, Anda memiliki triad C mayor.

  • CEG = C mayor - ini berisi ketiga not penting dari chord.
  • CGEGEGCE = C mayor karena hanya berisi catatan C, E dan G. Urutan catatan dan jumlah catatan tidak mengubah apa pun. Itu masih triad C mayor. Kami bahkan tidak harus memulai dengan C sebagai catatan terendah kami. Kita bisa mulai dengan E atau G; itu masih C mayor, tapi kami mengatakan itu 'terbalik' dalam kasus itu daripada di 'posisi root' ketika C adalah nada terendah.

TAPI

  • CEGCGBECE BUKAN C mayor karena mengandung note B, yang bukan milik C mayor.

Membangun Kord Kedua

Jika kita melalui proses yang persis sama tetapi mulai dari D, kita mendapatkan catatan, D, F & A sebagai berikut:

Sekali lagi kita memiliki dua interval ke-3 (D ke F dan F ke A). Namun kali ini, ini adalah minor ketiga diikuti oleh major ketiga, kebalikan dari chord pertama kami. Anda dapat melihat di bawah ini bagaimana D ke F lebih kecil dari F ke A.

  • D (D #) (E) F (F #) (G) (G #) A

Akor dengan struktur ini disebut MINOR TRIADS, dan nama akor ini adalah D MINOR.

Daftar Triad Skala Utama Penuh

Jika kita mengulangi prosedur untuk setiap not skala, kita memiliki tabel akord yang berisi semua triad yang termasuk kunci: Ingat bahwa C mayor hanyalah contoh yang kita pilih. Urutan jenis akor sama persis untuk setiap kunci utama.

Perhatikan bahwa membangun akor pada G, A atau B, membawa kita melampaui skala satu oktaf kita. Ini bukan masalah; kami hanya melanjutkan skala di luar oktaf sesuai kebutuhan: CDEFGABCDEF dll.

Tabel Derajat Skala Akord

The Chord Table (Penjelasan)

  • Kolom 1 adalah derajat skala dan nomor chord. Berdasarkan konvensi, dalam analisis musik, kami menggunakan angka Romawi huruf besar untuk menentukan akor mayor dan augmented, dan angka Romawi huruf kecil untuk akor minor dan berkurang.
  • Kolom 2 berisi catatan (atau nada akor) yang digabungkan untuk menghasilkan akor.
  • Kolom 3 adalah nama akor yang terdiri dari catatan akar ditambah jenis akor. Urutan jenis akor harus dihafal (maj, min, min, maj, maj, min, redup) sehingga Anda dapat menerapkannya pada skala besar apa saja untuk menemukan semua akord kunci dengan cepat.
  • Kolom 4 adalah struktur interval; M3 = mayor ke-3 dan m3 = minor ke-3.
  • Kolom 5 adalah nama teknis masing-masing derajat skala, yang menjelaskan fungsi akor.

Perhatikan akord terakhir berbeda. Kedua interval adalah 3rds minor. Triad dengan struktur ini disebut DIMINISHED.
Satu lagi jenis triad ada tetapi tidak termasuk di sini karena tidak terjadi secara alami di kunci utama. Itu adalah triad augmented, yang terdiri dari dua 3rds utama.

Fungsi dan Kemajuan Akor

Berikut adalah penjelasan singkat tentang fungsi yang biasanya dimiliki akor dalam musik di tombol utama.

Chord I> TONIC (Mayor)

Akor ini, yang didasarkan pada nada tonik yang disebutkan dalam paragraf pembuka, memiliki perasaan stabilitas dan finalitas yang sama. Sebagian besar lagu akan berakhir pada akor ini. Akord ini dianggap sebagai PUSAT TONAL dari musik. Komposer dan penulis lagu menciptakan variasi musik dan emosional dengan pindah ke dan dari akord ini.

Chord ii> SUPERTONIC (Minor)

Ini dinamai dari posisinya di atas tonik. Fungsi yang paling umum adalah untuk mengarah ke akord V, akord DOMINAN, dalam hal ini fungsinya dikatakan dominan.

Chord iii> MEDIANT (Minor)

Derajat skala ini dinamai dari posisinya di tengah-tengah antara TONIC dan DOMINAN. MEDIANT CHORD dianggap cukup bervariasi fungsinya.

Chord IV> SUBDOMINANT (Major)

Ini adalah tingkat dan chord skala yang sangat penting. Biasanya mengarah menjauh dari akord TONIC. Banyak paduan suara lagu dimulai dengan akor ini. Akor ini, seperti akor ii, juga dapat memiliki fungsi yang dominan.

Chord V> DOMINAN (Mayor)

Ini adalah kunci kunci yang paling penting secara dinamis. Ini menciptakan harapan di pendengar untuk kembali ke rumah untuk tonik. Ini sering dimodifikasi dan dibuat lebih dinamis dengan menambahkan catatan lain yang membuat akor tidak lagi triad, tetapi akord dominan ke-7, berlabel, V7. Dalam contoh kunci C mayor kami, akor itu akan disebut, cukup, G ketujuh (G7) dengan catatan G, B, D & F.

Chord vi> SUBMEDIANT (Minor)

Ini dinamakan demikian karena terletak jauh di bawah tonik atas karena mediant terletak di atas tonik rendah. Akor submediant terkait erat dengan tonik.

Chord vii> CATATAN LEADING

Ini, seperti CHORD DOMINAN, memiliki kecenderungan yang kuat untuk mengarah kembali ke TONIC. Meskipun relatif jarang, akor DOMINAN 7 melakukan pekerjaan yang sama dengan lebih meyakinkan. Sangat jarang dalam musik pop dan rock tetapi menemukan kegunaan dalam musik klasik. Dalam jenis musik lain biasanya diperpanjang dengan nada lain yang mirip dengan bagaimana akord dominan diperpanjang oleh 3 lain untuk menjadikannya akord ke-7 yang dominan, seperti yang disebutkan di atas.

Triad Utama

Akor I, IV & V adalah akord paling penting dalam sembarang kunci dan dikenal sebagai triad primer. Banyak musik ditulis menggunakan akor ini sendiri. Seluruh skala utama kunci terkandung dalam akord ini. Triad lain disebut 'triad sekunder' - penting dengan caranya sendiri tetapi tidak sepenting triad primer.

Tag:  bisnis teknologi hiburan 

Artikel Menarik

add