Better Faster: Sepuluh Tips Praktik Musik Terbaik

Hubungi Penulis

Mungkin lelucon musik tertua dari semuanya adalah kisah tentang turis di New York yang bertanya kepada sopir taksi bagaimana menuju ke Carnegie Hall.

Jawabannya (bagi mereka yang belum pernah mendengar yang ini) adalah "Latihan, latihan, latihan!" Jawaban yang bagus, mengingat gagasan bahwa penguasaan keterampilan kompleks biasanya memakan waktu sekitar 10.000 jam — itu artinya 5 tahun kerja 40 jam per minggu!

Tetapi kenyataannya adalah bahwa itu bukan benar - benar 10.000 jam — seperti Pirate's Code, angka 10.000 jam itu “lebih merupakan pedoman.” Berlatih lebih cerdas, dan Anda akan meningkat lebih cepat. Berikut adalah beberapa tips sederhana untuk melakukannya.

Kiat Pertama: Berlatih karena suatu alasan!

Dan bukan orang lumpuh, alasan umum juga. Anda ingin mencapai sesuatu yang spesifik ketika Anda berlatih. Mari kita jabarkan. Ada tiga macam hal yang dilakukan musisi:

1) Praktek teknis. Mereka mempelajari keterampilan fisik, membangun kondisi fisik tertentu seperti 'bibir' pemain kuningan atau kekuatan jari seorang gitaris, atau mempelajari bahan-bahan musik seperti skala, arpeggio dan sejenisnya.

2) Berlatihlah untuk menyelesaikan masalah. Ini berarti memainkan bagian-bagian yang sulit dari sepotong, yang tidak (belum!) Terdengar seperti yang Anda inginkan.

3) Berlatih untuk kesinambungan. Ini berarti belajar bermain atau bernyanyi melalui musik yang ingin Anda lakukan tanpa berhenti atau ragu-ragu. Ini adalah jenis latihan yang paling suka melakukan, dan itu penting. Sayangnya, ini adalah satu-satunya jenis latihan yang pernah dilakukan sebagian dari kita— “sayangnya” karena hanya melakukan satu jenis latihan bukanlah cara yang baik untuk menjadi lebih baik dengan cepat.

Mari kita lihat bagaimana cara memandang latihan ini berhasil. Apakah ada tiga situasi umum. Bisakah Anda mencocokkan setiap situasi dengan jenis latihan yang diperlukan?

  • A) Seorang siswa band harus belajar enam skala utama, dengan arpeggio mereka, untuk "lulus" berikutnya. (Tes bermain.)
  • B) Sebuah band garasi harus mempelajari tiga lagu baru yang telah ditulis oleh penyanyi mereka untuk pertunjukan mereka berikutnya. Mereka telah berlatih semua bagian yang terpisah selama penulisan dan mengatur sesi yang telah mereka lakukan sebagai kelompok. Mereka hanya perlu memoles lagu untuk tampil sehingga terdengar sangat, sangat bagus.
  • C) Seorang mahasiswa musik sedang bersiap-siap untuk kompetisi konser Sekolah Musik, yang dengan hadiah menawarkan kinerja sebagai solois dengan orkestra Sekolah dan beasiswa $ 500. Tetapi ada bagian dalam langkah 33-37 yang sepertinya selalu terdengar tidak selaras, kehabisan waktu, atau keduanya.

Jika Anda mengatakan:

A) - Praktek teknis; B) —Praktek untuk kesinambungan; dan C) —Praktik untuk menyelesaikan masalah, maka Anda sudah mendapatkan idenya. Jika tidak, inilah alasannya rusak seperti itu.

Dalam A), siswa mencoba untuk menyerap skala dan arpeggio. (Gurunya berharap mereka cukup terserap sehingga permainan siswa meningkat secara umum.) Itu adalah belajar materi musik, serta pola gerakan fisik yang menyertai mereka, sehingga pola musik dan fisik dapat digunakan secara bebas dan percaya diri dalam situasi kinerja. Itu praktik teknis.

Di B), band ini mencoba belajar untuk melewati lagu-lagu mereka dengan lancar dan percaya diri. Mereka ingin menendang pantat, tidak hanya tersandung! Mereka sudah menemukan detailnya; mereka mencoba menyatukan potongan-potongan dengan cara yang paling meyakinkan. Mereka berlatih untuk kesinambungan.

Mereka juga berusaha membangun kepercayaan diri mereka sendiri dalam kemampuan mereka untuk 'melewati' karya tersebut, sehingga dalam arti mereka mencoba untuk membuktikan sesuatu kepada diri mereka sendiri. Sayangnya, beberapa musisi terpaku pada bagian ini. Mereka begitu sibuk membuktikan bahwa mereka siap sehingga mereka mengabaikan penyelesaian masalah yang perlu mereka lakukan untuk benar - benar siap.

Dalam C), siswa tahu potongan itu, tetapi dia mencoba untuk mencari tahu tempat masalah - mengapa dia memiliki kesulitan yang dia lakukan, dan apa yang bisa dia lakukan? Jelas, itu adalah praktik untuk menyelesaikan masalah tertentu.

Praktek semacam ini sering dihindari - kadang-kadang bahkan oleh mereka yang berpikir mereka melakukannya, tetapi yang benar-benar melakukan sesuatu yang lebih mirip praktik kesinambungan. Mungkin itu karena pemecahan masalah yang sejati menuntut kesabaran terhadap diri sendiri, dan keberanian untuk mengakui bahwa ada masalah sejak awal. Tapi itu juga yang paling menyenangkan, karena tantangan mencari tahu bisa sedikit seperti permainan atau puzzle. Bagi sebagian orang, praktik semacam ini bisa membuat Anda kecanduan.

Namun, dalam masing-masing kasus, ada alasan untuk latihan itu — musisi atau kelompok itu berusaha menyelesaikan sesuatu secara spesifik. Dan mereka akan menyelesaikannya lebih cepat, rata-rata, jika mereka mengingat tujuan mereka. Begitu:

Bersikaplah penuh tujuan!

Kiat Dua: Berkonsentrasi, setidaknya sebanyak yang Anda butuhkan!

Masing-masing dari tiga jenis latihan membutuhkan konsentrasi:

--Jika Anda berlatih untuk kesinambungan, Anda ingin memastikan bahwa Anda menyimpan gambaran mental yang kuat dari karya itu, dan di mana Anda berada di dalamnya;

--Jika Anda berlatih memecahkan masalah, Anda benar-benar perlu mendengarkan suara yang Anda buat dan membandingkannya dengan suara yang ingin Anda buat, dan Anda benar-benar perlu memikirkan cara membuat keduanya agar cocok dengan lebih baik ;

- Dan jika Anda berlatih latihan teknis, Anda perlu berkonsentrasi cukup untuk memastikan bahwa Anda melakukannya dengan benar — jika tidak, Anda sedang membangun kebiasaan buruk yang akan menghambat Anda dan bahkan dapat menyebabkan cedera fisik. Namun, seberapa banyak konsentrasi yang diperlukan dapat bervariasi. Jika Anda melakukan latihan pengkondisian yang telah Anda lakukan ratusan kali, itu tidak akan mengambil sebanyak latihan dimaksudkan untuk membantu membangun teknik bermain yang baru bagi Anda. Saya tahu orang-orang yang telah berlatih timbangan sambil menonton TV.

Gunakan akal sehat Anda sendiri, tetapi:

Konsentrat!

Tip Tiga: Perlambat!

Ini sebagian besar tip untuk pemecahan masalah. Ketika Anda memperbaiki masalah dalam sepotong atau studi, Anda mencoba untuk belajar mengendalikan titik masalah. Satu-satunya cara terbaik untuk mendapatkan kendali adalah memperlambat — membuat hampir semua gerakan fisik cukup lambat, dan kebanyakan orang dapat melakukannya. Lakukan dengan lambat, lalu sedikit lebih cepat, dan ulangi prosesnya. Jika Anda tetap menggunakannya, pada waktunya Anda akan membakarnya.

Saya hampir menulis " dan segera Anda akan membakarnya, " tetapi itu tidak selalu benar. Saya ingat saat-saat ketika sepertinya saya telah mempraktikkan sesuatu yang terasa seperti keabadian — berbulan-bulan, bahkan bertahun-tahun — dan dengan sedikit perbaikan untuk ditunjukkan.

Dan saya ingat menyerah pada beberapa hal, berpikir bahwa pasti ada sesuatu yang salah dengan saya ketika datang untuk mempelajari hal itu. Tapi saya percaya sekarang bahwa saya tidak bertahan cukup lama. Dalam kasus di mana saya bertahan, saya menjadi lebih baik. Jauh, jauh lebih baik, sebenarnya. Kamu akan juga.

Satu sub-tip lain di sini: memperlambat tempo untuk seluruh titik masalah, tetapi tetap tempo yang stabil. Merasa bodoh jika memegang catatan panjang di tengah-tengah masalah, tetapi jika Anda selalu membuat diri Anda melakukannya, rasa ritme Anda akan berterima kasih. Menggunakan metronom untuk menjaga tempo lambat yang jujur ​​dapat membantu dengan ini. Plus, dengan cara itu Anda dapat secara bertahap meningkatkan tempo pada metronom dan Anda akan lebih tahu bahwa Anda benar-benar membaik. Maka Anda tidak akan berkecil hati dengan cepat.

Perlambat!

Kiat Empat: Ubah!

Seorang pendamping Tip Tiga. Cara lain yang bagus untuk mengendalikan diri dari masalah adalah dengan mengubahnya! Cara paling sederhana adalah memendekkannya: cobalah berlatih hanya beberapa nada yang sulit, mungkin "mengulanginya" berulang kali. Dengan begitu Anda bisa mendapatkan banyak latihan tepat pada bit yang Anda butuhkan untuk berlatih, dengan sangat cepat.

Tapi Anda juga bisa mengubahnya dengan cara lain. Misalnya, Anda bisa mengeluarkan beberapa catatan — catatan anugerah, catatan tentang irama, atau apa pun. Ini mungkin terdengar agak gila, tetapi ini bisa sangat membantu. Salah satu alasannya adalah bahwa hal itu dapat membuat kerangka ritmis lebih mudah dipahami; yang lain adalah dapat membuat Anda sedikit rileks dan benar-benar berkonsentrasi pada not yang Anda mainkan.

Atau Anda dapat menyisipkan jeda, membuat titik-titik catatan yang sulit bagi Anda untuk "mendarat". Ketika Anda mendarat pada nada yang sulit, Anda memegangnya, memberikan waktu bagi diri Anda untuk mendengarkannya dan merasakan upaya fisik memainkan nada itu. Ketika Anda tahu persis bagaimana nada tertentu terdengar dan terasa, Anda bisa mengendalikannya.

Berikut adalah beberapa contoh untuk mengubahnya:

Transposer yang terampil — dan mereka yang bercita-cita — dapat mempraktikkan bagian-bagian dengan kunci yang berbeda. Trufeter legendaris Chicago Symphony "Bud" Herseth telah menjadi pendukung besar ini.

Jadi jangan takut

Ubah itu!

Kiat Lima: Dapatkan umpan balik!

Ada kecenderungan bagi sebagian dari kita untuk berlatih dalam kekosongan: kita membahas beberapa hal, dan mungkin kita mendengarkan, tetapi kita tidak menggunakan verifikasi luar sebanyak yang kita bisa. Jadi kami tidak meningkatkan sebanyak yang kami bisa.

Cara yang paling jelas untuk memeriksa apa yang kita lakukan adalah bertanya kepada seseorang yang tahu. Guru musik Anda adalah pilihan tepat sebagai kritikus; terkadang bandmate adalah pilihan yang bagus juga. (Terutama mereka yang lebih peduli tentang musik daripada perasaan Anda.)

Semakin populer sebagai 'kritik' adalah rekaman audio dan video. Mendengar sesuatu dari 'luar' dapat membantu kita menjadi kritikus yang lebih baik bagi diri kita sendiri - mengejutkan betapa jelasnya Anda mendengar hal-hal tentang permainan Anda pada rekaman yang tidak Anda dengar sama sekali ketika Anda benar-benar bermain.

Tapi cek harian terbaik adalah metronom dan tuner. Bermain ke metronom akan dengan cepat memberi tahu Anda apakah Anda senang atau tidak. Dan menggunakan tuner dapat memberi tahu Anda jika Anda bermain tidak selaras lebih dari yang Anda duga. (Tentu saja, ada opsi lain di sepanjang garis ini juga — ada perangkat lunak praktik sekarang, dan keyboard lama yang baik dapat membantu menyetel juga, jika Anda menggunakannya.)

Intinya adalah bahwa hanya sedikit dari kita yang sebaik kita cenderung berpikir demikian — jadi periksalah kesan yang diberikan telinga Anda.

Dapatkan umpan balik!

Kiat Keenam: Lepaskan kesalahan!

Saya tahu itu terdengar seperti kebalikan dari apa yang baru saja saya katakan, tetapi Tip Lima adalah tentang pemecahan masalah, dan kami bergerak sekarang untuk berbicara lebih banyak tentang berlatih untuk kesinambungan. Memang benar bahwa ketika Anda memecahkan masalah Anda harus waspada terhadap kesalahan sehingga Anda dapat memperbaikinya. Tetapi ketika Anda berlatih untuk kesinambungan, Anda juga harus berlatih mengabaikan kesalahan.

Itu karena kesalahan bisa menjadi gangguan besar dalam kinerja. Segera setelah Anda berpikir, "Ups, saya mengacaukan, " Anda kehilangan fokus pada musik yang Anda mainkan. Anda fokus pada diri sendiri. Mungkin Anda menyalahkan diri sendiri: "Bagaimana saya bisa melakukan hal seperti itu?"

Namun dalam kedua kasus tersebut, Anda tidak memikirkan apa yang akan terjadi selanjutnya.

Bahaya! Musik di depan!

Jadi, ketika Anda berlatih untuk kesinambungan, Anda perlu berlatih menjaga fokus Anda pada musik itu sendiri, dan bagaimana kelanjutannya. Jika Anda melakukan kesalahan, teruslah bermain. Dengan kata lain,

Lepaskan kesalahan!

Kiat Tujuh: Tetap pikirkan musiknya, bahkan jika Anda tidak bisa terus memainkannya!

Menarik, tetapi apa artinya ini?

Nah, jika — Tuhan melarang — Anda benar-benar membuat kesalahan, hal yang tidak ingin Anda lakukan di atas segalanya adalah kehilangan tempat Anda. Jika Anda berhenti bermain, itu buruk - tetapi jika Anda masih tahu di mana Anda berada dalam musik Anda dapat melompat kembali. Namun, jika Anda tersesat, kesalahan lebih lanjut sangat mungkin terjadi sebelum Anda mencari tahu di mana Anda berada.

Maka, ketika Anda berlatih untuk kesinambungan, Anda ingin membangun kedua citra mental yang kuat tentang bagaimana karya itu — beberapa musisi menyebut ini "garis-garis" - dan kemampuan Anda untuk bertahan dengan garis-garis itu melalui tebal dan tipis. . Salah satu cara melakukannya adalah dengan sengaja berhenti bermain sambil berlatih untuk kesinambungan, sambil tetap membayangkan suara musik ketika Anda menghitung melalui bagian 'diam'. Misalnya, Anda bisa memainkan setiap ukuran lain, membayangkan ukuran-ukuran di antaranya.

Ini latihan yang bagus untuk

Terus pikirkan musiknya!

Kiat Kedelapan: Tetap santai!

Di atas, saya menulis seolah-olah praktik kontinuitas harus selalu berupa pertunjukan mini. Tapi tidak selalu! Anda mungkin tidak siap secara fisik atau mental untuk menyelesaikannya melalui bagian tertentu. Dalam hal ini, lebih baik untuk mempraktikkan kesinambungan berdasarkan bagian.

Ini sangat penting di mana stamina fisik terlibat. Selalu mulai dari awal bagian dan bekerja sampai akhir dapat menyebabkan belajar bahwa akhir itu identik dengan kelelahan fisik dan ketegangan. Untuk mengalahkan ini, cobalah berlatih potongan demi bagian demi bagian, tetapi mulai dari akhir dan bekerja menuju awal.

Varian lain adalah dengan memasukkan 'bagian yang dibayangkan, ' seperti dijelaskan dalam Tip Seven. Tidak diragukan lagi ada kemungkinan lain. Tetapi temukan cara untuk melakukannya

Tetap santai!

Kiat Sembilan: Jaga tempo — atau tempo — jujur!

Saya tahu saya mengulangi diri saya di sini, karena saya sudah menganjurkan menggunakan metronom di Tip Lima, tetapi bagian dari garis-potong sepotong menjaga tempo di mana itu harus. Mungkin konstan untuk seluruh bagian — dalam hal ini penggunaan metronom itu mudah — atau mungkin sangat bervariasi. Dalam hal itu, cara paling mudah untuk memeriksa tempo adalah dengan menggunakan perangkat lunak pengiring, atau rekaman musik. Tapi, bagaimanapun Anda melakukannya, memeriksa tempo saat Anda memoles kinerja sangat penting.

Jaga tempo dengan jujur!

Kiat Sepuluh: Jaga tubuh Anda!

Saya menyimpan tip paling penting untuk yang terakhir. Ada beberapa cara agar kiat ini berlaku.

Pertama adalah bahwa tubuh Anda adalah bagian dari instrumen Anda. (Jika Anda seorang penyanyi, itu semua instrumen Anda!) Oleh karena itu, untuk memainkan yang terbaik, Anda perlu menjaga tubuh Anda juga. Saya ingat seorang trombon, misalnya, yang mengatakan bahwa sesi latihan terbaiknya selalu dimulai dengan lari satu mil. Nutrisi yang baik, istirahat, dan menghindari gaya hidup yang tidak sehat tidak akan secara otomatis membuat Anda menjadi musisi yang hebat, tetapi mereka dapat memberi bakat dan kerja keras Anda keunggulan kompetitif tambahan.

Kedua adalah bahwa berlatih (atau melakukan) dengan buruk dapat membahayakan kesehatan Anda. Cedera stres berulang adalah masalah nyata di antara musisi profesional, dan tidak biasa di antara siswa dan amatir juga. Mereka bisa menyakitkan, mahal, bahkan mengakhiri karier.

Tetapi kabar baiknya adalah mereka dapat diminimalkan dengan menggunakan teknik bermain yang baik. (Kedengarannya seperti khotbah, tetapi teknik bermain dirancang dan sebagian dikembangkan agar dapat dikerjakan secara fisik oleh para pemain. Itu adalah bagian dari warisan 'kearifan budaya' kami sebagai musisi, dan kami mengabaikannya dengan risiko kami sendiri.)

Penting juga untuk memperhatikan aspek fisik dari permainan kami. Meskipun kita tentu harus belajar untuk melakukan hal-hal yang mungkin tidak nyaman secara fisik pada awalnya, ketika kita mengalami kelelahan berlebih pada otot-otot tertentu, nyeri persisten, penurunan rentang gerak, atau kelemahan otot kita harus memperhatikan dengan seksama, dan mempertimbangkan kembali apa yang kita lakukan sebelum kita menderita cedera nyata.

Jaga tubuhmu!

Mari kita simpulkan:

Kiat Pertama: Berlatih karena suatu alasan! ( Ketahui apa yang Anda coba lakukan.)

Kiat Dua: Berkonsentrasi, setidaknya sebanyak yang Anda butuhkan. (Maka lakukanlah.)

Tip Tiga: Perlambat! ( Tempatkan diri Anda mengendalikan tempo.)

Kiat Empat: Ubah! (Tempatkan diri Anda mengendalikan struktur musik — Anda tidak selalu harus mempraktikkannya persis seperti pada halaman. Kadang-kadang pintar untuk “membodohi itu.”)

Kiat Lima: Dapatkan umpan balik! (Pastikan Anda melakukannya dengan benar — gunakan tuner, metronom, komputer, rekaman, dan (tentu saja) guru dan kritikus.)

Kiat Keenam: Lepaskan kesalahan! (Tidak akan pernah sempurna, tetapi masih bisa menjadi musik yang indah. Biarkan itu nyata, dan biarkan berlalu.)

Kiat Tujuh: Tetap pikirkan musiknya, bahkan jika Anda tidak bisa terus memainkannya! (Pegang saja pada 'through-line.')

Kiat Kedelapan: Tetap santai! Musik itu indah ketika mengalir, jadi jangan menggantungnya dengan khawatir dan stres.

Kiat Sembilan: Jaga tempo — atau tempo - jujur! ( Ini lebih sulit untuk dilakukan daripada yang mungkin Anda pikirkan, jadi periksalah tempo Anda!)

Kiat Sepuluh: Jaga tubuh Anda! (Ini satu-satunya yang Anda punya, kan? Musik itu baik untuk Anda, tetapi tidak jika Anda melakukannya dengan salah. Dan tubuh Anda baik untuk musik, tetapi tidak jika Anda salah menggunakannya. Jadi "kepala!" Perhatikan untuk bagaimana rasanya bermain atau bernyanyi — dan memperbaikinya, jika itu menyakitkan atau menyebabkan kelemahan atau ketegangan!)

Di sana Anda memilikinya: sepuluh tips untuk membantu Anda menjaga musik Anda menyenangkan, aman, dan membuat waktu latihan Anda seproduktif mungkin.

Saya berharap mereka bekerja untuk Anda seperti mereka untuk saya, dan memberi Anda kepuasan sebanyak mereka. Yang terpenting, saya berharap mereka membantu Anda menghadirkan keindahan, energi, kegembiraan, kegembiraan, dan pencerahan ke dunia yang membutuhkannya!

Tag:  liburan games-hobi seni 

Artikel Menarik

add