Pengantar Leonard Cohen: 10 Lagu Esensial

Hubungi Penulis

Leonard Cohen dulu suka bercerita tentang bagaimana hasratnya terhadap puisi tersulut oleh buku puisi bekas oleh penyair Spanyol Federico Garcia Lorca di sebuah toko buku di Montreal. Berusia 15, dia membuka buku itu dan membaca kalimat ' Saya ingin melewati lengkungan Elvira, untuk melihat pahanya dan mulai menangis'. Seharusnya pada saat inilah Leonard Cohen muda tahu bahwa 'ada dunia lain dan [dia] ingin berada di dalamnya', dan itu mengubah hidupnya sepenuhnya. Saya sangat menyukai cerita ini karena saya memiliki pengalaman yang sama sekitar setengah abad kemudian. Dalam kasus saya itu adalah kebangkitan bertahap daripada kesadaran yang tiba-tiba, dan penyair yang bertanggung jawab adalah Leonard Cohen sendiri.

Pada saat saya datang untuk memutuskan bahwa Leonard Cohen adalah Federico Garcia Lorca saya, Cohen sendiri sudah tua. Dia menghabiskan hidupnya mencari lengkungan, paha dan air mata; dan, dalam prosesnya, telah menghasilkan badan kerja yang bervariasi dan unik. Namanya adalah nama yang saya kenal, tetapi karyanya tetap membingungkan dan agak tidak dapat diakses. Namun saya mulai untuk pertama kalinya merasakan semacam hubungan yang mendalam dengan beberapa lagu dan puisi - baris-baris tertentu melompat ke arah saya. Mereka tidak membawa pukulan yang sama dengan garis-garis Dylan, tetapi mereka cantik dan bermartabat. Di atas segalanya, mereka intim dan manusiawi. Di bawah ini adalah sepuluh lagu yang memberikan ikhtisar tentang karya Leonard Cohen, dan menangkap dengan mudah banyak tema abadi yang menjadi ciri karyanya: cinta, kesepian, Tuhan, dan sifat yang saling berhubungan dari ketiganya.

10 - Suzanne

Single debut Leonard Cohen juga merupakan salah satu lagu yang paling puitis dan bertahan lama. Pertama kali diterbitkan sebagai puisi, lagu itu kemudian direkam oleh Judy Collins sebelum Cohen merekamnya sebagai lagu pembuka di album debutnya, Songs of Leonard Cohen .

Citra yang kaya disandingkan dengan melodi siklus, menghantui dan iringan gitar akustik yang sederhana. Dikombinasikan dengan vokal backing wanita yang lembut dan indah, efek keseluruhannya sepenuhnya memikat. Sekarang menjadi standar musik tahun 1960-an, Suzanne menjadi contoh cemerlang tentang semua lagu Leonard Cohen: lagu itu menghipnotis, melankolis, dan sangat indah.

Key Line: "Dan Anda tahu dia setengah gila / Tapi itu sebabnya Anda ingin berada di sana"

9 - Hei, Itu Bukan Cara untuk Mengatakan Selamat Tinggal

Juga dari Songs of Leonard Cohen, lagu ini adalah contoh yang baik tentang bagaimana lagu-lagu paling sederhana sering juga yang paling indah dan mengharukan.

Itu bukan lagu Cohen yang paling terkenal, tetapi ini adalah contoh yang sangat baik dari kemampuannya untuk menangkap perasaan sedih universal terhadap sifat cinta dan kehidupan yang sementara, dan melakukannya dengan martabat dan keindahan.

Kata Kunci: "Kamu tahu cintaku pergi bersamamu, karena cintamu tetap bersamaku / Hanya saja itu berubah seperti garis pantai dan laut"

8 - So Long, Marianne

Lagu ketiga dan terakhir dalam daftar ini dari album debut Cohen adalah perpisahan lima menit dengan mantan kekasih dan muse-nya, Marianne Ihlen. Sementara Dylan sibuk menulis lagu-lagu anti-cintanya yang terkenal, penuh kepahitan dan dendam, Leonard Cohen sedang mengerjakan jenis lagu perpisahan yang lain sama sekali - yang penuh apresiasi dan cinta tanpa syarat, dan tidak ada dendam.

Sementara konten bersifat alami suram, nada lagu ini jelas lebih cerah dan lebih optimis daripada yang lain di album. Ini adalah salah satu lagu Cohen yang paling populer, dan tetap menjadi lagu kebangsaan di antara para penggemarnya selama setengah abad.

Kata Kunci: "Kami bertemu ketika kami hampir muda / Jauh di dalam hijau, taman lilac / Anda berpegangan pada saya seperti saya adalah salib / Saat kami berlutut menembus kegelapan"

7 - Bird On The Wire

Mungkin lagu yang lebih menantang bagi mereka yang baru mengenal Leonard Cohen dan yang hanya mendengarnya disebut sebagai penulis lagu 'menyedihkan', lagu pembuka dari album kedua Cohen, Songs From a Room, tetap merupakan salah satu lagu yang sangat dicintainya. lagu tanda tangan.

Digambarkan dalam catatan lengan untuk rilis 2007 sebagai "semacam bohemian 'My Way'", itu adalah contoh lain yang sangat baik dari kemampuan Cohen untuk secara bersamaan mengekspresikan yang sangat pribadi dan sangat universal - dan untuk melakukannya dengan keringkasan yang luar biasa di dunia. konteks lagu yang sangat sederhana.

Kata Kunci: “Seperti burung di kawat / Seperti pemabuk di paduan suara tengah malam yang lama / saya telah mencoba, dengan cara saya, untuk bebas”

6 - Jas Hujan Biru Terkenal

Songs of Love and Hate mungkin adalah album paling gelap Cohen, dan merupakan sesuatu yang memiliki selera. Namun, begitu Anda menembus melankolia yang tampaknya memanjakan diri, Anda akan menemukan klasik yang nyaris tanpa cacat. Setiap lagu di album ini adalah sebuah mahakarya, tetapi bahkan di perusahaan terkemuka seperti itu, Famous Blue Raincoat menonjol.

Seperti Bird On The Wire, lagunya lambat dan suram. Liriknya ditulis dalam format surat - bahkan berakhir dengan garis “Hormat, L. Cohen” - dan menyangkut cinta-segitiga antara penyanyi dan dua lainnya.

Kata Kunci: 'Dan apa yang bisa saya ceritakan kepada Anda saudaraku, pembunuhnya? / Kurasa aku merindukanmu, kurasa aku memaafkanmu / aku senang kamu menghalangi jalanku ”

5 - Hotel Chelsea # 2

Elegi untuk Janis Joplin ini memiliki kecenderungan untuk membagi pendapat: sementara beberapa orang menganggapnya sebagai salah satu karya agung Cohen, yang lain mengklaim bahwa liriknya tidak sepuitus yang biasanya Cohen - dan bahwa mereka sebenarnya berbatasan dengan murah dan tidak menyenangkan. . Cohen sendiri mengatakan bahwa dia menyesal mengidentifikasi Joplin sebagai inspirasi untuk lagu tersebut, mengatakan bahwa "seorang pria seharusnya tidak pernah berbicara tentang nyonyanya atau penjahitnya".

Kata Kunci: "Dan mengepalkan tanganmu untuk orang-orang seperti kami, yang tertindas oleh figur-figur cantik / Kau memperbaiki dirimu sendiri dan berkata 'well, sudahlah, kita jelek tapi kita punya musiknya'"

4 - Dance Me to End of Love

Lagu ini, yang telah digambarkan sebagai "gemetar di ambang menjadi standar", adalah contoh indah dari kemampuan Cohen untuk menggambar berbagai pengaruh budaya dan spiritualnya, dan untuk menggabungkan mereka dengan mulus dalam satu lagu.

Lagu ini mengikuti pola tarian tradisional Yunani hasapiko, menangkap dampak penting yang dialami Cohen di Pulau Hydra, Yunani pada pekerjaan dan kehidupannya. Dan sementara disusun seperti lagu cinta, lirik lagu sebenarnya secara halus merujuk Holocaust - pengingat bahwa latar belakang Yahudi Cohen selalu berpengaruh besar pada pekerjaannya dan pandangan dunia umumnya.

Kata Kunci: "Dansa aku dengan kecantikanmu dengan biola yang terbakar / Dansa aku melalui kepanikan 'sampai aku berkumpul dengan aman di / Angkat aku seperti cabang zaitun dan jadilah ibu rumah tangga aku / Dansa aku sampai akhir cinta"

3 - Semua Orang Tahu

Secara mengejutkan Everybody Knows adalah politis untuk lagu Leonard Cohen, tetapi sebagai bagian dari komentar sosial, lagu ini berhasil naik melampaui kepicikan politik sehari-hari dan membuat pernyataan yang jauh lebih halus, lebih artistik tentang sifat peradaban manusia.

Cohen berhasil tetap misterius dan entah bagaimana tidak berpartisan, sementara secara bersamaan memberikan kritik yang memberatkan masyarakat modern. Lagu ini pesimistis tanpa malu-malu, tetapi tidak terlalu pahit atau marah. Ini adalah Leonard Cohen klasik, dan sementara itu tidak mendapatkan perhatian yang layak, isinya membuatnya tidak diragukan lagi salah satu lagu yang menentukan zaman kita.

Kata Kunci: "Semua orang tahu bahwa dadu telah dimuat / Semua orang berguling dengan jari mereka bersilang / Semua orang tahu perang telah berakhir / Semua orang tahu orang baik yang hilang / Semua orang tahu pertarungan sudah pasti / Orang miskin tetap miskin, orang kaya menjadi kaya"

2 - Lagu Kebangsaan

1992's The Future adalah album menonjol dalam karier Cohen, dan berisi banyak lagu paling terkenal dan populer. Lirik untuk banyak lagu terus menunjukkan keterlibatan yang lebih besar dan lebih langsung dengan masalah sosial dan politik, sambil mempertahankan kegemaran Cohen untuk keintiman dan introspeksi.

Tapi Anthem memegang tempat khusus di hati banyak penggemar Leonard Cohen, sebagai lagu yang memberi kita garis terkenal yang begitu sempurna menangkap begitu banyak pekerjaan Cohen ...

Kata Kunci: "Lupakan persembahanmu yang sempurna / Ada celah dalam segala hal / Itulah caranya cahaya masuk"

1 - Haleluya

Saya telah memilih untuk mengacaukan struktur kronologis daftar ini untuk mengakhiri artikel dengan satu-satunya lagu Leonard Cohen yang cukup terkenal dan cukup populer sehingga bahkan mengalahkan single debutnya.

Dalam masyarakat di mana budaya populer semakin sekuler dan temporal, Leonard Cohen entah bagaimana berhasil membuat lagu pop dari doa. Haleluya adalah magnus opus Cohen yang tak terbantahkan, dan itu dengan indah mengekspresikan tema-tema paling mendasar dari kehidupan dan pekerjaannya. Tidak hanya penggabungan merek dagang Cohen tentang yang sakral dengan yang profan mungkin lebih sempurna ditangkap dalam lirik Hallelujah daripada di lagu lain dalam repertoarnya, tetapi musik itu sendiri juga luhur. Melodinya memiliki kualitas yang hampir bersifat liturgi dan akornya dengan cerdas melacak liriknya (“[C] seperti ini, [F] yang keempat, [G] yang kelima, [Am] musim gugur yang kecil, [F] pengangkatan utama " ).

Haleluya adalah lagu kebangsaan bagi pencari jiwa dan orang berdosa yang kudus, dan merupakan penegasan yang sangat spiritual tentang ketidaksempurnaan manusia dan ketidaktahuan di hadapan Allah. Menjelajahi proses mencari Tuhan melalui pengalaman dan eksperimen, lagu ini membahas kontradiksi yang terletak di antara kamar tidur dan tempat - tempat yang dianggap Cohen dapat dipertukarkan. Dalam kata-katanya sendiri, " Satu-satunya saat Anda dapat hidup di sini dengan nyaman dalam konflik yang benar-benar tidak dapat didamaikan ini adalah pada saat ini ketika Anda merangkul semuanya dan Anda berkata, " Lihat, saya tidak mengerti apa-apa sama sekali - Haleluya! '”

Kata Kunci: "Dan meskipun semuanya salah / aku akan berdiri di hadapan Penguasa Lagu / Tanpa lidahku kecuali 'Haleluya'"

Tag:  hubungan perjalanan seni 

Artikel Menarik

add