Wawancara dengan Synthwave Artist Daria Danatelli

Hubungi Penulis

Daria Danatelli menggambarkan dirinya sebagai "gadis dari masa depan yang tersentuh tahun 80-an." Dia mengatakan bahwa musiknya menggabungkan "semua obsesinya dengan budaya retro dan suara sintetis." Saya berbicara dengannya tentang bagaimana dia mulai membuat musik, proses kreatifnya dan bagaimana dia mengisi ulang baterainya.

Karl Magi: Bagaimana Anda pertama kali tertarik membuat musik?

Daria Danatelli: Saya datang ke musik sejak kecil. Saya telah bernyanyi sepanjang hidup saya, saya mengambil kelas musik dan belajar di sekolah musik. Sepanjang hidup saya, saya memiliki pengalaman dengan banyak genre musik. Saya melalui rock, glam rock, jazz, musik etnis dan musik pop ketika saya mencoba menemukan diri saya sendiri. Hampir empat tahun lalu, saya datang ke synthwave. Bagi saya, itu seperti eksperimen. Saya hanya ingin mencoba sesuatu yang baru. Sepertinya itu bukan arah terburuk yang telah dipilih.

KM: Apa yang membuat Anda tertarik untuk membuat musik synthwave?

DD: Saya tidak ingat persis pada jam berapa, tapi saya mendengarkan band dan musisi yang membuat synthpop seperti band Rusia Tesla Boy. Teman saya (Pioneerball) sedang bermain dengan mereka dan itu mengilhami saya untuk mulai menulis lagu. Teman saya seperti, "Mengapa kamu tidak menunjukkan lagu-lagu ini kepada siapa pun?" Saya seperti, “Oke! Mungkin aku harus menunjukkannya kepada semua orang! "

Tentu saja, saya terinspirasi oleh musik dari tahun 80-an karena saya lahir di tahun 80-an dan era itu memiliki pengaruh besar pada musik saya sendiri. Band-band modern yang menginspirasi saya adalah Tesla Boy and Patterns.

KM: Siapa pengaruh musik Anda yang terkuat?

DD: Ada banyak daftar pengaruh dari tahun 80-an termasuk Mode Depeche, Duran Duran, Kim Wilde, Spandau Ballet, Bonnie Tyler, Madonna dan Michael Jackson. Saya bersyukur bahwa saya memiliki pengalaman mendengarkan semua musik itu sebagai seorang anak. Kadang-kadang sepertinya saya benar-benar terjebak dalam periode waktu itu. Entah bagaimana aku masih anak-anak yang mencoba membuat musik!

KM: Ceritakan tentang proses kreatif yang Anda lalui saat membuat musik baru?

DD: Terkadang itu sesuatu yang sakral bagi saya. Sebagai aturan, ketika saya menyusun, seluruh lagu datang kepada saya dalam satu saat. Itu sering datang kepada saya ketika saya sedang tidur. Di tengah malam aku akan bangun dan berkata, “Ya Tuhan! Saya tahu lagu ini!" Saya segera lari ke keyboard saya atau membuka laptop saya dan entah menulis sesuatu atau merekamnya. Dalam minggu-minggu berikutnya, berbulan-bulan atau bahkan bertahun-tahun saya mencoba untuk membentuk semua pemikiran ini menjadi lagu. Tentu saja, itu tergantung pada aliran inspirasional saya. Kadang-kadang saya tidak bisa menulis sama sekali untuk jangka waktu tertentu karena saya merasa tertekan atau semacam trauma yang terjadi dalam hidup saya. Itu adalah bakat itu sendiri untuk memotivasi diri saya untuk bekerja! Saya harus melawan semua kebiasaan buruk saya dan bekerja lebih keras.

KM: Bicara tentang beberapa proyek saat ini yang sedang Anda kerjakan.

DD: Setelah EP Dreamcatcher saya, yang saya rilis pada Januari 2017, saya memiliki beberapa single dan mengambil bagian dalam beberapa kolaborasi. Saya masih mengerjakan beberapa kolaborasi dengan seniman dari seluruh dunia. Mereka adalah musisi Prancis favorit saya seperti Morgan Willis, teman-teman Italia saya seperti Abobo dan teman-teman Jerman saya Level -1. Saat ini, saya mencoba untuk mengumpulkan semua pikiran saya dan akhirnya merilis LP penuh. Saya sedang mengerjakan album sekarang dan saya berharap, jika semuanya berfungsi, itu akan dirilis pada akhir musim panas ini atau awal musim gugur.

Saya ingin itu terjadi dan saya tetap menyilangkan jari. Saya berterima kasih kepada banyak orang yang ingin membantu saya dengan lagu-lagu di album ini. Saya mendapat dukungan internasional dari Perancis, Italia dan dari Amerika Serikat. Saya juga mendapat dukungan besar dari teman-teman Rusia saya yang membuat musik keren.

KM: Ceritakan lebih banyak tentang album Anda yang akan datang?

DD: Di album ini, saya mencoba untuk bereksperimen dan membawa suara baru ke dalam musik saya di luar suara synthwave dasar. Menurut saya, terkadang itu terdengar membosankan. Orang-orang sangat ingin mendengar sesuatu yang baru yang lebih asyik dan funky, jadi saya mencoba untuk menggabungkan sesuatu yang lama dan baru. Saya masih dalam proses percobaan. Karena saya seorang penyanyi jazz profesional, saya ingin membawa lebih banyak melodi, harmoni, dan akord jazzy ke dalam musik saya

KM: Apa masa depan untuk karir musik Anda?

DD: Saya ingin tahu sendiri! Saya akan jujur. Saya melakukan musik ini untuk bersenang-senang. Saya tidak ingin melakukannya untuk menghasilkan uang atau menjadi terkenal. Bagi saya, musik dan pemandangan ini memberi saya kemungkinan untuk bertemu orang-orang keren dari seluruh dunia dan berkolaborasi dengan orang-orang dari berbagai penjuru dunia. Saat ini, musik saya bisa didengar.

Tentu saja, saya ingin menampilkan musik saya di lebih banyak tempat tetapi untuk tampil saya harus memiliki beberapa musik untuk tampil. Saat ini, saya sedang mengerjakan itu dan dalam waktu dekat, saya akan melakukan live streaming dari pertunjukan live saya. Saya akan melihat apakah orang akan tertarik atau tidak. Saya sudah memiliki pengalaman yang baik di Berlin tampil dengan Morgan Willis di pesta Tech Noir synthwave. Itu sangat keren dan saya sangat menikmatinya. Saya terkejut dengan reaksi positif dari kerumunan.

KM: Bagaimana menurut Anda adegan synthwave lakukan hari ini?

DD: Adegannya tidak sekarat tapi saya merasa seperti banyak artis yang mengulangi diri mereka sendiri sekarang. Banyak orang mencoba untuk menyalin seniman yang sudah terkenal dan itulah masalahnya. Para artis terkenal berusaha menemukan suara baru, tetapi beberapa penggemar mereka mengeluh bahwa itu tidak seperti musik yang biasa mereka gunakan. Cukup sulit untuk membuat sesuatu yang luar biasa. Saat ini, sepertinya sudah cukup untuk memiliki keyboard MIDI dan tidak lebih. Menurut pendapat saya, penting untuk menjadi musisi yang baik dengan dasar musik yang kuat untuk menciptakan sesuatu yang baru atau menggabungkan musik synth dengan sesuatu yang lain.

Saya suka musik ini dan saya suka adegan ini. Saya suka bagaimana semua orang mendukung. Saya memiliki sangat banyak teman dari banyak negara dan saya suka seberapa kuat mereka terhubung dan seberapa banyak mereka berkolaborasi. Setiap masalah yang kita miliki, kami ingin mendiskusikannya. Saya beruntung memiliki teman yang saya lakukan.

KM: Bagaimana cara mengisi ulang baterai kreatif Anda?

DD: Diam, kopi, buku. Saya pemakan buku. Saya suka membaca buku. Terkadang saya mencoba mendapatkan inspirasi dari buku. Saya suka bepergian dan melihat tempat-tempat baru. Saya suka pergi ke kota-kota baru, negara-negara baru dan bepergian dengan pesawat itu sendiri adalah proses pengisian ulang bagi saya. Saya suka berada di tempat lain, tetapi pada saat yang sama saya membawa diri saya ke tempat itu. Saya ingin menjelajahi budaya baru, makanan baru, dan orang baru. Orang-orang, situasi dan emosi sangat menginspirasi, tetapi karena saya adalah orang yang tertutup saya memilih untuk mengisi ulang baterai saya sendiri.

Tag:  literatur teknologi perjalanan 

Artikel Menarik

add