Panduan untuk Etudes dan Studi Biola

Hubungi Penulis

Mengapa Berlatih Etudes?

Etudes and Studies adalah alat yang sangat berguna untuk membangun teknik yang baik. Siswa yang berlatih berbagai etudes akan lebih mudah memainkan karya mereka. Alasan untuk ini adalah bahwa latihan-latihan ini mengandung banyak tulisan dan motif serupa yang ditemukan dalam repertoar standar. Sebaliknya, proses pembelajaran mungkin tidak seefisien jika siswa hanya mempraktikkan repertoar tanpa latihan tambahan. Dalam hal ini, akan sulit bagi mereka karena mereka belajar untuk menguasai berbagai teknik dari sumber daya yang sangat terbatas.

Etudes berfungsi sebagai suplemen ketika pemain merasa bahwa mereka perlu meningkatkan teknik tertentu atau aspek tertentu dari permainan mereka. Mereka kemudian dapat mencari etudes yang relevan dan mengembangkan keterampilan dari sana. Beberapa etudes ini adalah karya musik yang sangat menghibur juga. Sementara mereka cenderung sangat berulang, etudes sebenarnya adalah beberapa tulisan idiomatik terbaik untuk instrumen.

Diskusi berikut mencakup beberapa bahan yang umum digunakan untuk pemain dasar, menengah, dan lanjutan.

Bagaimana cara berlatih?

Titik-titik sulit dalam setiap etude adalah seperti tempat pelatihan untuk pemain biola sebelum mereka mencoba untuk melakukan repertoar standar. Karena itu, penting untuk memahami aspek teknis dari setiap etude yang Anda coba kembangkan. Berlatih etude tanpa banyak berpikir tidak akan menghasilkan hasil yang baik. Mempelajari etude membutuhkan banyak pemikiran analitis, dan guru memainkan peran penting dalam membimbing siswa.

Artikel-artikel berikut memiliki beberapa saran teknis yang bermanfaat untuk praktik etude Anda:

  • Tingkatkan Intonasi Biola Anda
  • Memainkan Biola Dengan Nada Cantik
  • Menemukan Keseimbangan dan Kemudahan dalam Postur Biola

Franz Wohlfahrt (1833-1884)

Wohlfahrt adalah seorang guru biola Jerman yang berbasis di Leipzig. 60 studinya, Op.45 adalah seperangkat etudes klasik untuk siswa biola dasar. Buku ini dibagi menjadi dua bagian: Buku 1 (pelajaran no. 1-3) memainkan seluruhnya di posisi pertama, dan Buku 2 (pelajaran no. 31-60) melibatkan posisi pertama hingga ketiga.

Sebagian besar studi dalam Buku 1 sebagian besar merupakan karya yang mengembangkan aksi tangan kiri dalam berbagai pola jari. Beberapa penelitian pertama membutuhkan jari kedua untuk memainkan setengah langkah dari jari pertama, membentuk pola jari Half-Whole-Whole (HWW). Ini adalah tantangan karena siswa pemula biasanya mulai bermain dalam pola jari WHW. Jarak antara jari kedua dan keempat dalam pola HWW akan menjadi perjuangan jika tangan kiri tidak diposisikan dengan baik.

Beberapa studi dapat dipraktikkan dalam berbagai pola ruku, seperti yang ditentukan dalam naskah. Secara umum, setiap pola membungkuk dapat menjadi pelajaran untuk kecepatan dan distribusi busur yang berbeda. Dalam setiap studi, pola membungkuk cukup konsisten, dan ini memberikan kesempatan bagi siswa untuk fokus pada membangun kebiasaan yang baik.

Selain bergeser antara tiga posisi pertama, bahan-bahan dalam Buku 2 lebih kompleks dan kurang homogen. Beberapa studi terakhir, terutama no.53, 56, 59, dan 60, adalah studi double-stop yang membutuhkan bingkai tangan kiri dan independensi jari yang baik.

Heinrich Ernst Kayser (1815-1888)

Kayser adalah seorang pemain biola Jerman, pemain biola, dan pendidik. 36 studinya untuk biola, op.20 adalah satu set studi progresif yang dibagi menjadi tiga buku dari dua belas studi masing-masing. Buku pertama hanya melibatkan posisi pertama, dan itu cukup sebanding dengan buku Wohlfahrt 1. Buku kedua melibatkan pergeseran ke posisi ketiga dan buku ketiga naik ke posisi kelima.

Etude no.10 dari buku pertama membutuhkan persiapan jari dengan cara memainkan beberapa perhentian dan penyilangan tali yang melibatkan lengan kanan, tangan, dan jari. Ini adalah latihan yang baik yang mempersiapkan siswa untuk Kreutzer's Etude no.13 yang lebih menantang.

Jacques Féréol Mazas (1782-1849)

Mazas adalah pemain biola dan pedagog berpengaruh dari Prancis. Terlepas dari studi teknis, ia menyusun banyak duet biola, duet biola-biola, dan trio tingkat siswa yang berbeda. Op.36-nya terdiri dari 75 studi progresif yang dibagi menjadi tiga bagian. Bagian pertama (Studi Khusus) mencakup 30 studi yang cocok untuk siswa menengah. Bagian kedua (Studi Brilliant) dan ketiga (Studi Artis) semakin sulit dan menyerupai etudes konser untuk pemain biola tingkat lanjut.

Perlu menyoroti Etude no.7, yang merupakan studi tentang mengembangkan nada bernyanyi yang kaya dan ekspresif. Penggunaan posisi yang lebih tinggi pada string yang lebih rendah mengurangi penyilangan string dan membuat frase menjadi halus. Pemahaman yang mendalam tentang haluan diperlukan untuk melakukan etude ini dengan nada yang baik. Etude No.18 adalah Romance yang juga membutuhkan permainan liris dan banyak nuansa dalam membentuk frasa.

Rodolphe Kreutzer (1766-1831)

Kreutzer adalah tokoh penting di sekolah biola Prancis. Sebagai komposer, ia telah menulis beberapa biola konser dan opera Prancis. Etudes atau caprices-nya mewakili bagian tak terpisahkan dari bahan pedagogi untuk biola. Siswa menggunakannya di konservatori utama di seluruh dunia, dan pemain biola profesional berlatih secara teratur untuk mempertahankan keterampilan mereka.

Dalam Etude no.15 hingga 22, perlu memperhatikan penggunaan trill sebagai alat untuk mengembangkan aksi jari yang baik. Trill juga membantu kita untuk menyadari ketegangan di tangan kiri karena mereka tidak dapat dilakukan secara efektif ketika tangan dan jari menegang.

Etude no.32 hingga 42 utamanya adalah latihan double-stops. Seperti halnya trills, double-stop tidak dapat dimainkan dengan baik kecuali jika ada tangan kiri yang seimbang dan gerakan jari yang independen.

Pierre Rode (1774-1830)

Rode adalah murid Viotti, dan seperti Kreutzer, ia adalah tokoh penting di sekolah biola Prancis. Dia menyusun tiga belas konser biola dan beberapa musik kamar di atas 24 Caprices-nya . Caprices ini tidak hanya berfungsi sebagai etudes bagi pemain biola tingkat lanjut, tetapi mereka juga potongan-potongan konser yang sangat mengesankan. Adalah umum untuk menemukan mereka sebagai bagian dari persyaratan untuk audisi atau kompetisi.

Setiap 24 caprials disajikan dalam kunci yang berbeda, mencakup setiap kunci utama dan minor. Beberapa etudes ini memiliki dua bagian, yang dimulai dengan pengantar lambat dan kemudian diikuti oleh bagian cepat, virtuoso.

Menurut pemain biola Axel Strauss, caprices Rode cocok antara Kreutzer dan Dont etudes dalam hal kesulitan. Meskipun mereka tidak mengandung jenis tampilan berapi yang ditemukan dalam jubah Paganini, karya-karya ini memiliki nilai musik yang kaya yang perlu dijelajahi.

"Ketika kamu bisa mendengar seorang pemain biola, itu lebih baik daripada kamu, maka kamu belajar darinya, karena jika kamu bermain dengan seseorang yang lebih buruk dari kamu, maka kamu turun."

- Ruggiero Ricci

Tag:  hubungan hiburan filosofi agama 

Artikel Menarik

add