13 Band Rock Asli Amerika Terbaik

Hubungi Penulis

Daftar ini hanya mencakup band-band rock dari Amerika Utara yang anggotanya berasal dari Kanada atau Amerika Serikat dan umumnya berbahasa Inggris. Tidak ada yang salah dengan band-band rock dari Amerika Latin, tetapi penulis berpikir mereka pantas mendapatkan daftar artis mereka sendiri yang berbicara atau tampil dalam bahasa Spanyol, Portugis atau bahasa lainnya.

Dan harap diperhatikan bahwa karena sangat sulit untuk menilai band-band yang mengesankan ini, nomor satu belum tentu nomor satu!

Sekarang mari kita mulai hitungan mundur!

13. Cary Morin dan Ghost Dog

Gitaris, penulis lagu Cary Morin memiliki gaya blues fingerpicking yang tampaknya sebagus yang terbaik dari semua pemain seperti di Amerika saat ini. Menggali lebih dalam ke berbagai gaya — blues, folk, rock, bluegrass, jazz, country, swing dan reggae — Morin dan band-bandnya telah berkeliling dunia, menyebarkan getaran yang menyentuh, baik yang tinggi maupun yang blues. Seorang anggota suku Crow, Morin telah bermain dengan berbagai kelompok seperti The Atoll dan Pura Fé Trio, dan sering bekerja sebagai artis solo. Sekarang dia tampil dengan Ghost Dog, kuartet. Mungkin karya terbaru Morin adalah album Cradle to the Grave (2017), yang memenangkan Indigenous Music Award untuk Best Blues CD. Dan pada 2013 Morin menerima penghargaan prestasi seumur hidup dari Asosiasi Musik Fort Collins. Mungkin single terhebat Morin dalam beberapa waktu terakhir adalah "Nobody Gotta Know." Itu membuat Anda ingin menari!

12. XIT

Berasal dari Albuquerque, New Mexico, XIT adalah grup rock asli Amerika dengan pesan yang jelas bernostalgia. Dibentuk pada tahun 1970-an, anggota aslinya adalah A. Michael Martinez (penyanyi), Mac Suazo (bass), Lee Herrerra (drum) dan RC Gariss (gitar). Belakangan ini susunan grup adalah Willie Bluehouse Johnson (gitar), PJ West (drum), Louie Running Wolf (bass) dan Jim Boyd (gitar). XIT merilis dua album yang sukses di tahun 70-an: Plight of the Redman (1972) dan Silent Warrior (1973). Album terbaru mereka adalah Forty Years (2011). Kebetulan, XIT berarti "melintasi suku-suku India." Khususnya, Plight of the Redman adalah album konsep mengenai Era Eksplorasi ketika pemukim Eropa tiba di Amerika, mengubah kehidupan orang Indian Amerika selamanya.

11. Pelanggaran Kepercayaan

Sebuah band metal dari La Ronge, Saskatchewan di Kanada, Breach of Trust (BOT) dibentuk pada tahun 1994 dan terdiri dari empat anggota warisan Bangsa Pertama: Marty Ballentyne (vokalis / gitaris), Terry Aubut (gitaris), Colin Cheechoo (gitaris bass) ) dan William Aubut (drummer). BOT memainkan gaya rock alternatif atau post-grunge, jika Anda mau, yang memiliki banyak penggemar, meskipun tidak harus di industri radio. Tak lama setelah BOT merilis album pertamanya, Songs for Dying Nations (2000), ia memenangkan Aboriginal Music Awards untuk Best Group dan Best Rock Album. Dikelompokkan kembali pada tahun 2007, BOT masih tampil, dan video pertunjukan mereka dapat ditemukan di YouTube.

10. The Plateros

Grup Navajo yang tampil menggunakan bahasa Inggris atau Navajo, Plateros, trio kekuatan, berasal dari New Mexico. Dibentuk pada Januari 2005, mereka tampak seperti band Los Lonely Boys dari penduduk asli Amerika. Plateros memainkan gaya blues-rock yang mengingatkan pada legenda blues Stevie Ray Vaughan dan Texas blues dari ZZ Top, terutama seperti yang dimainkan oleh gitaris utama Levi Platero, yang mulai bermain gitar pada usia sembilan tahun. Douglas Platero, saudara laki-laki Levi, memukul drum, sementara sepupu Bronson Begay membunyikan senar bass dengan sigap. Pada tahun 2009, mereka dinobatkan sebagai band blues terbaik di New Mexico Music Awards untuk kesenian di album kedua mereka Hang On; dan juga selama tahun itu mereka bermain di pesta pelantikan Presiden Obama.

9. Black Fire

Black Fire adalah band rock yang terdiri dari tiga saudara kandung dari keluarga Benally - dua saudara laki-laki (gitaris dan drummer) dan saudara perempuan mereka (pemain bass), semuanya dari kelompok suku Diné. Dibentuk pada tahun 1989, Black Fire tidak mulai merekam sampai mereka mendapat perhatian dari punkers ikonik, Ramones, pada awal 1990-an, setelah itu mereka merilis EP lima lagu, yang menampilkan vokal ayah mereka, penyanyi folk Jones Benally, dan seni seruling Robert Tree Cody. Pada tahun 2002, Black Fire merilis album pertama mereka, One Nation Under. Dan pada 2005 grup ini memenangkan Native American Music Award (NAMA) untuk Group of the Year, berkaitan dengan lagu-lagu di album kedua mereka, Woody Guthrie Singles (2003).

8. Gary Farmer dan Troublemakers

Penduduk asli Amerika tampaknya memiliki kedekatan, kegemaran, atau kesukaan untuk menyanyi dan memainkan musik blues. Ini bisa dimengerti, tentu saja, karena ketika orang Eropa tiba di Dunia Baru sekitar 500 tahun yang lalu, mereka tidak memperlakukan penduduk asli Amerika seolah-olah mereka setara; oleh karena itu, dapat dikatakan, penduduk asli Amerika telah menyanyikan blues sejak itu. Dalam tradisi musik ini, Gary Farmer dan Troublemakers muncul sebagai kuartet listrik yang siap memuntahkan blues listrik seolah-olah Paul Butterfield Blues Band telah bangkit kembali. Khususnya, Gary Farmer, vokalis band, juga merupakan aktor dari beberapa yang terkenal. Band ini telah merilis dua CD - Love Songs and Other Issues (2007) dan Lovesick Blues (2009).

7. Jan Michael Looking Wolf Band

Seorang Indian Kalapuya dari Grand Ronde, Oregon, Jan Michael Looking Wolf adalah seorang pemain suling asli Amerika yang terkenal yang memainkan banyak gaya musik. Rekamannya telah memenangkan 67 penghargaan dan telah mencapai peringkat 10 besar di tangga lagu dunia untuk musik zaman baru. Khususnya, band-nya telah merilis 17 album dari awal 2000-an hingga sekarang. Michael Looking Wolf adalah penulis buku One Heart: Journey with the Native American Flute. Luar biasa pemain suling ini berada di tanah sukunya di Oregon barat.

6. Keith Secola dan Kelompok Indian Liar

Keith Secola adalah seorang Ojibwa India dari orang-orang Anishinabe di sekitar Cook, Minnesota. Seorang seniman musik dan blues asli Amerika, Secola lulus pada tahun 1982 dari University of Minnesota dengan gelar dalam Studi Indian Amerika. Dia memainkan gitar dan seruling dan adalah seorang penyanyi / penulis lagu. Secola dan Band of Wild Indiansnya memenangkan Best Artist Award di Native American Music Awards 2006. Khususnya, ia dan aktris Irene Bedard telah menjadi aktivis untuk hak-hak penduduk asli Amerika dan masalah lingkungan. Album terbaru Secola adalah Life is Grand (2012), dan lagunya, "NDN CARS" dianggap sebagai lagu kebangsaan Penduduk Asli Amerika.

5. Graywolf Blues Band

Didirikan pada tahun 2006, Graywolf Blues Band (GBB) menampilkan Grey Wolf pada gitar utama, Alfred "Panther" Mazza dan Andreas Gobor. Menjadi lebih dari sekedar trio blues selama bertahun-tahun, GBB sekarang menjadi revue musik yang energik, yang memainkan campuran lagu asli dan standar blues. Pada tahun 2009, GBB memenangkan NAMA untuk lagu aslinya, "Dancing in the Rain." Kebetulan, Grey Wolf mendapatkan gitar pertamanya pada usia 15 dan membentuk band pertamanya pada usia 16 tahun. Selama bertahun-tahun, ia tampil dengan “Oldies But Goodies Show” karya Art Laboe, ”Coast Coast Motown, Coasters, Drifters, Micki Free, dan Deni ID Band .

4. Pribumi

Terdiri dari anggota Lakota Nation, Pribumi memainkan gaya blues-rock yang mengingatkan pada dewa gitar seperti Jimi Hendrix, Stevie Ray Vaughan, Buddy Guy, Freddie King dan Carlos Santana. Mata Nanji (Mah-toe nan-gee) memainkan gitar utama, dan jika Anda tidak melihatnya bermain, Anda akan mengira ia adalah reinkarnasi dari Hendrix atau Vaughan, jadi yang cair dan memukau adalah dagingnya di Stratocaster. Dibentuk pada akhir 1990-an dan terutama trio kekuasaan, Pribumi telah memiliki banyak anggota lain selama bertahun-tahun, termasuk Michael Bland dari Prince dan multi-instrumentalis Brent Fitz. Things We Do (1998) adalah album debut mereka, yang memenangkan NAMA untuk Album of the Year. Dan, terkesan oleh band, BB King mengundang Pribumi untuk bergabung dengan Tur Festival Blues pada tahun 1999.

3. Blackfoot

Dibentuk pada tahun 1969, Blackfoot memiliki suara rock Selatan, meskipun dengan bengkok yang jelas keras. Awalnya terdiri dari tiga anggota dengan warisan penduduk asli Amerika: Jakson Spires (Cheyenne dan Cherokee), Richie Medlocke (Lakota Sioux dan Blackfoot) dan Greg "Two Wolf" Walker (Muskogee Creek), album studio pertama band ini adalah No Reservations (1975), dan "Railroad Man" adalah single pertama mereka. Sejak itu band ini telah mengalami banyak inkarnasi dengan banyak perubahan personil; pada kenyataannya, Blackfoot tidak merilis album studio baru selama sekitar 20 tahun, setelah itu mereka akhirnya merilis Southern Native (2016). Dan Richie Medlocke adalah satu-satunya anggota asli yang bergabung dengan barisan saat ini untuk beberapa konser.

2. Brulé dan AIRO

Band rock asli Lakota Native American dari South Dakota, Brulé dan AIRO bergabung sebagai band pada tahun 1995 dan telah memproduksi sekitar 20 CD dari tahun 1996 hingga sekarang. Brulé terdiri dari empat musisi - Paul LaRoche (keyboard), Nicole LaRoche (flute), Shane LaRoche (gitar) dan Vlasis Pergakis (perkusi), serta AIRO, akronim untuk American Indian Rock Opera, yang semuanya terdiri dari musisi, tarian rombongan dan kadang-kadang tamu istimewa yang tampil di hadapan kerumunan ribuan orang. Pada tahun 2005, band ini memproduksi album Tanaka, yang menjadi sukses besar dan membantu band memenangkan NAMA untuk Group of the Year. Khususnya, Brulé sering tampil untuk drive andalan dengan PBS TV.

1. Tulang merah

Berasal dari daerah Fresno / Coalinga di California tengah, Redbone didirikan pada tahun 1969 oleh saudara-saudara Vegas - Candido "Lolly" Vasquez-Vegas (gitaris, vokal) dan Patrick Vasquez-Vegas (bass dan vokal). Dari Yaqui, Shoshone dan warisan Meksiko, Redbone merilis studio LP pertama mereka, Redbone, sebuah album ganda, pada tahun 1970. Single hit pertama mereka adalah "Witch Queen of New Orleans, " yang naik ke # 21 dari Billboard Hot 100. Barangkali single terbesar Redbone adalah “Come and Get Your Love, ” yang bertahan di Billboard Hot 100 selama 24 minggu dan terjual lebih dari satu juta kopi. Pada tahun 1973, Redbone merilis single kontroversial "We Were All Wounded Knee, " yang bekerja dengan baik di Eropa tetapi tidak di AS.

Harap dicatat bahwa PJ Vegas dan Frankie Vegas saat ini tampil dengan Redbone, tetapi Lolly Vasquez-Vegas meninggal pada 2010 dan Tony Bellamy pada 2009. Pat-Vasquez-Vegas adalah satu-satunya anggota asli yang masih bersama kelompok itu.

Silakan tinggalkan komentar!

Tag:  perjalanan games-hobi teknologi 

Artikel Menarik

add