10 Lagu Terbaik Billy Strayhorn, Tangan Kanan Duke Ellington

Hubungi Penulis

Duke Ellington secara luas diakui sebagai komposer dan pemimpin orkestra terhebat dalam sejarah jazz. Dalam karir yang membentang lebih dari 50 tahun, komposisi, pengaturan, dan rekamannya membantu mendorong musik jazz Amerika ke status bentuk seni yang terkenal secara internasional.

Tetapi Duke akan menjadi orang pertama yang mengakui bahwa ia tidak menyelesaikan semua itu sendirian. Bagian besar dari kisah ini bukan hanya kejeniusan Ellington, tetapi juga bakat dari rekan penyusun dan penata waktunya selama 28 tahun, Billy Strayhorn.

Strayhorn dan Ellington pertama kali bertemu pada tahun 1938, dan kemitraan mereka berlangsung sampai kematian Strayhorn karena kanker pada tahun 1967. Selama kolaborasi yang panjang itu, Strayhorn melayani orkestra Ellington sebagai arranger, penulis lirik, dan pianis. Tetapi lebih dari itu, Billy, atau "Strays" sebagaimana band memanggilnya, adalah seorang komposer berbakat dalam haknya sendiri. Lusinan musik klasik jazz yang sangat dekat dengan Ellington dan orkestranya, termasuk nada yang menjadi lagu tema Ellington, "Take the A Train, " sebenarnya berasal dari pena Strayhorn. Faktanya, Strayhorn dan Duke berkolaborasi begitu dekat dalam komposisi dan pengaturan materi band sehingga kebanyakan ahli musik merasa sulit untuk mengidentifikasi di mana pengaruh seseorang berakhir dan yang lain dimulai.

Genius Tidak Dikenal

Selama sebagian besar dasawarsa sebagai bagian tak terpisahkan dari keluarga musik Ellington, Billy Strayhorn hampir tidak dikenal masyarakat umum. Seorang pria yang pemalu secara alami, dibuat lebih oleh homoseksualitasnya yang terbuka, Strayhorn cukup puas untuk tetap tinggal di belakang layar. Bahkan, ia aktif menghindari sorotan. Namun bakatnya yang luar biasa memiliki dampak yang sangat besar tidak hanya pada suara orkestra, tetapi juga pada Ellington sendiri. Duke sering memuji-muji Strayhorn kepada audiens sebagai mitra yang setara dalam menyusun dan mengatur musik untuk band. Pada kenyataannya, hubungan kreatif mereka bahkan lebih dalam dan lebih saling tergantung dari itu, seperti yang diakui Ellington:

Billy Strayhorn adalah tangan kanan saya, lengan kiri saya, semua mata di belakang kepala saya, otak saya di kepalanya, dan dia di tangan saya.

- Duke Ellington

Karena Ellington biasanya mendapat pujian di benak publik untuk musik yang dihasilkan dari kemitraannya dengan Strayhorn, jenius Billy sendiri sebagai komposer tidak diakui secara luas selama masa hidupnya. Namun sejak kematiannya, penghargaan atas kontribusinya tidak hanya pada mistik Ellington, tetapi juga bagi dunia jazz pada umumnya, telah berkembang. Sebagai hasil dari penemuan kembali karyanya yang berkelanjutan, Strayhorn dilantik menjadi Songwriters Hall of Fame pada tahun 1984.

Bagaimana Strayhorn dan Ellington Bersatu

Meskipun Billy Strayhorn lahir di Dayton, Ohio, ia dibesarkan di Pittsburgh, Pennsylvania. Selama kunjungan masa kecil ke keluarga ibunya di Hillsborough, North Carolina, nenek Billy, seorang organ gereja, mengajarinya bermain piano. Di Pittsburgh Strayhorn bekerja sebagai brengsek soda dan pengantar obat di toko untuk mendapatkan uang untuk membeli piano sendiri dan, akhirnya, untuk membayar pelatihan formal. Dia terutama terpesona oleh musik komposer klasik modern seperti Stravinsky, Debussy, dan Ravel.

Bahkan sebelum dia lulus SMA, Strayhorn sudah menulis. Ketika dia membuat pengiriman apotek, dia sering memainkan beberapa komposisinya sendiri untuk pelanggan yang memiliki piano di rumah mereka. Itu membuatnya mendapatkan reputasi lokal yang hebat, dan membuat beberapa pelanggan serta teman-temannya bersikeras bahwa musiknya perlu didengar oleh khalayak yang lebih luas.

Mimpi itu akhirnya terwujud ketika Duke Ellington datang ke kota. Strayhorn pertama kali melihat Ellington tampil pada tahun 1934, meskipun keduanya tidak bertemu pada waktu itu. Meski begitu, bahkan saat itu Duke membuat kesan kuat pada musisi yang lebih muda. "Sesuatu dalam diriku berubah ketika aku melihat Ellington di atas panggung, seakan aku belum hidup sampai saat itu, " Strayhorn kemudian berkata.

Kemudian, empat tahun kemudian, Duke dan orkestranya kembali ke Pittsburgh untuk pertunangan di Teater Stanley, dan kehidupan Billy Strayhorn berubah selamanya. Dalam sebuah wawancara tahun 1962 dengan Bill Coss dari Downbeat Magazine, Strayhorn mengenang:

“Duke Ellington datang ke Pittsburgh pada tahun 1938, dan seorang teman membuat saya janji dengannya. Saya pergi menemuinya dan memainkan beberapa lagu saya untuknya. Dia mengatakan kepada saya bahwa dia menyukai musik saya dan dia ingin saya bergabung dengan band, tetapi dia harus kembali ke New York dan mencari tahu bagaimana dia dapat menambahkan saya ke organisasi. "

Sebenarnya, pertemuan pertama Strayhorn dengan Duke agak lebih dramatis daripada ingatannya yang sederhana. Dia diperkenalkan kepada Ellington sebagai “seorang anak kecil [yang] menulis musik yang bagus.” Duke, yang sedang berbaring di kursi ruang ganti dengan mata tertutup setelah rambutnya selesai, mengundang pemuda itu untuk "duduk dan memainkan sesuatu, " dan sejarah jazz dibuat. Ellington kemudian mengingat dampak yang ditimbulkan Strayhorn pada dirinya hari itu:

Jadi, bocah laki-laki itu duduk dan mulai bermain dan dia menyanyikan beberapa lirik dan lelaki, aku berdiri.

- Duke Ellington ketika dia pertama kali mendengar Billy Strayhorn bermain

Beberapa bulan kemudian, Billy Strayhorn tinggal di rumah Duke di bagian Sugar Hill di Harlem, dan menulis musik untuk band Ellington. Itu adalah awal dari kemitraan yang akan berlangsung hampir tiga dekade, dan menghasilkan beberapa musik yang paling penting dan mengesankan dalam sejarah jazz.

10 Lagu Strayhorn yang Harus Diketahui Setiap Pencinta Musik

Judul artikel ini berbicara tentang 10 lagu terbaik Billy Strayhorn. Tentu saja, daftar semacam itu murni bersifat pribadi, dan dengan demikian jelas dapat diperdebatkan. Jadi, demi kejujuran dan pengungkapan penuh, mari kita sebut daftar "saya" dari 10 komposisi Strayhorn yang paling penting.

Dalam setiap kasus, kinerja video lagu disertai dengan informasi latar belakang tentang bagaimana Strayhorn datang untuk menyusunnya. Jika Anda ingin melompat langsung ke lagu favorit, cukup klik tautan di Daftar Isi di bawah ini.

Lagu-lagu (Daftar Isi)

1. Naik Kereta A

2. Kehidupan Subur

3. Sesuatu Untuk Hidup

4. Buku Cokelat Kecilku

5. Bunga adalah Benda yang Penuh Kasih

6. Jembatan Chelsea

7. Bunga Gairah

8. Raincheck

9. Hitung Darah

10. Bunga Teratai

1. Naik Kereta A

Ketika Duke Ellington mengundang Billy Strayhorn untuk datang ke New York untuk bergabung dengan band, ia memberikan arahan Billy tentang bagaimana menuju ke rumah Duke di bagian Sugarhill di Harlem. Petunjuk arah itu dimulai dengan kata-kata, "Naik kereta A, " yang pada waktu itu merupakan jalur kereta bawah tanah baru yang merupakan rute paling langsung ke Sugar Hill. Seperti ceritanya, Strayhorn yang baru dipekerjakan memutuskan untuk menunjukkan apa yang bisa ia lakukan sebagai komposer dengan membangun lagu berdasarkan beberapa kata itu.

"Take the A Train" akan menjadi hit orkestra Ellington, dan akan menjadi lagu tema band selama Ellington hidup. Tapi itu hampir tidak pernah melihat cahaya hari. Strayhorn telah menjadi pengagum pengaturan Fletcher Henderson, dan menggubah "A Train" dengan gaya itu. Tetapi pada tahun 1941, ketika band sangat membutuhkan materi baru, Strayhorn khawatir bahwa "A Train" akan terdengar seolah-olah itu tiruan dari karya Henderson, dan membuang lagu itu.

Saat itulah putra Ellington, Mercer datang untuk menyelamatkan. Dia mengambil musik dari tempat sampah, band segera memutarnya di radio dan merilis rekaman, dan sisanya, seperti yang mereka katakan, adalah sejarah.

Dalam video berikut, bayar catatan khusus untuk solo terompet Ray Nance. Improvisasi Nance sangat "tepat" untuk lagu itu, bertentangan dengan konvensi jazz, sering disalin catatan-untuk-catatan dalam rekaman kemudian.

"Take the A Train" pertama kali menjadi hit sebagai instrumental. Tapi lirik segera diberikan. Strayhorn sendiri menulis beberapa, tetapi lirik pertama yang dilakukan untuk rekaman adalah oleh Lee Gaines untuk Delta Rhythm Boys. Lirik yang paling sering digunakan oleh Ellington ditulis oleh penyanyi Joya Sherrill. Itulah yang terdengar dalam klip berikut dari film 1942, Reveille with Beverly . Penyanyi itu adalah Betty Roche.

Kembali ke Daftar Isi

2. Kehidupan Subur

"Lush Life" adalah musik yang benar-benar mencengangkan. Dalam hal struktur akord dan liriknya, lagu ini mencapai tingkat kecanggihan musik yang dicapai oleh beberapa komposisi populer.

Billy Strayhorn mulai menulis "Lush Life" pada tahun 1933 ketika dia baru berusia 16 tahun, dan menyelesaikannya pada tahun 1936 ketika dia berusia 20 tahun. Namun, dengan perubahan akor yang rumit dan lirik yang melelahkan di dunia, sulit untuk membayangkan bahwa apa yang sekarang standar jazz yang direkam secara luas diproduksi oleh seorang pemuda yang tumbuh dalam kemiskinan dan yang tidak pernah secara pribadi terekspos pada jenis pengalaman yang dibicarakan oleh liriknya yang menghantui.

Strayhorn tampaknya telah menulis "Kehidupan Subur" sebagian besar untuk dirinya sendiri, dan selama bertahun-tahun hanya melakukannya secara pribadi. Tetapi pada tahun 1948 ia (dengan piano) dan Kay Davis melakukannya di salah satu konser orkestra Duke Ellington di Carnegie Hall. Kemudian pada tahun 1949 lagu itu mendapat istirahat yang memasukkannya ke dalam panteon jazz untuk selamanya. Nat King Cole merekam versinya (dengan pengaturan yang dibenci Strayhorn). Sejak itu telah direkam oleh beberapa tokoh besar musik populer termasuk, baru-baru ini, Ratu Latifah.

Kembali ke Daftar Isi

3. Sesuatu Untuk Hidup

Pada tahun 1935, Strayhorn yang terlalu matang secara musikal menulis sebuah ulasan musik lengkap berjudul Fantastic Rhythm untuk sekolah menengahnya. Termasuk sandiwara, gadis-gadis penari, band kecil, dan sejumlah komposisi Strayhorn sendiri. Meskipun awalnya dimaksudkan hanya sebagai produksi sekolah menengah, Fantastic Rhythm begitu sukses sehingga antara 1936 dan 1939 diputar di bioskop hitam di seluruh Pennsylvania barat. Artis masa depan yang terkenal di dunia, seperti vokalis Billy Eckstine dan pianis Erroll Garner, ditampilkan dalam pertunjukan.

"Something To Live For" adalah salah satu lagu yang ditulis Billy untuk Fantastic Rhythm, dan dianggap sebagai salah satu komposisi yang dia mainkan untuk Duke Ellington dalam audisi Stanley Theatre dadakan pada tahun 1938. Duke sangat menyukai lagu itu, dan pada bulan Maret tahun 1939 menjadi komposisi Strayhorn pertama yang direkam oleh band Ellington. Pada tahun 1965 Ella Fitzgerald, yang menyebutnya lagu favoritnya, menempelkan perangko sendiri yang tak ada bandingannya.

Kembali ke Daftar Isi

4. Buku Cokelat Kecilku

Lagu lain yang ditulis Billy Strayhorn untuk Fantastic Rhythm adalah "My Little Brown Book." Band ini pertama kali merekamnya, dengan vokal oleh Herb Jeffries, pada tanggal 26 Juni 1942 di studio RCA di Los Angeles. Itu versi yang disajikan di sini. Selain itu, direkam untuk V-Disc (252 B) pada bulan Agustus 1944 dengan vokal oleh Al Hibbler. Tetapi rekaman yang paling terkenal mungkin adalah yang dibuat pada 26 September 1962 untuk album Duke Ellington & John Coltrane.

Kembali ke Daftar Isi

5. Bunga adalah Benda yang Penuh Kasih

Pada tahun 1940, American Society of Composers, Authors and Publishers (ASCAP) berusaha untuk menggandakan biaya yang harus dibayar stasiun radio untuk menyiarkan musik anggotanya. Para penyiar menolak, dan memutuskan bahwa mulai 1 Januari 1941 mereka tidak akan menyiarkan musik oleh anggota ASCAP.

Bagi Duke Ellington, anggota ASCAP sejak 1935, penguncian komposisinya adalah bencana potensial. Untuk band besar seperti Ellington, radio play adalah sarana penting untuk mengekspos musik mereka kepada publik yang membeli rekaman. Jadi, dengan band muncul di Casa Mañana di Los Angeles dan menyiarkan setiap malam, Ellington sangat membutuhkan materi baru untuk mengudara yang tidak akan jatuh di bawah larangan ASCAP.

Karena mereka bukan anggota ASCAP, Ellington berpaling kepada putranya Mercer dan Billy Strayhorn untuk menghasilkan buku baru bagi band. Menulis siang dan malam, keduanya menghasilkan suksesi lagu-lagu yang menjadi standar Ellington, termasuk "Hal-Hal yang Bukan Dulu, " "Blue Serge, " dan "Moon Mist" oleh Mercer, dan "Chelsea Bridge, " "" Rain Check, "" Passion Flower, "dan lagu ini, " A Flower Is a Lovesome Thing. "

Strayhorn menulis "A Flower is a Lovesome Thing" untuk menyoroti kehangatan alto hangat Johnny Hodges. Meskipun band Ellington memainkan lagu secara teratur pada awal 1941, baik dalam penampilan live dan di udara, tidak sampai 1946 bahwa itu pertama kali direkam oleh Johnny Hodges All Stars.

Strayhorn kemudian menambahkan lirik, dan pada tahun 1965 Ella Fitzgerald yang tak tertandingi merekam versi vokal yang disajikan di sini.

Kembali ke Daftar Isi

6. Jembatan Chelsea

"Chelsea Bridge" adalah salah satu produk sampingan kebetulan dari lockout siaran ASCAP 1941. Dalam bukunya Lush Life: Biografi Billy Strayhorn, yang saya temukan sebagai sumber yang sangat diperlukan untuk informasi otoritatif tentang kehidupan dan musik Strayhorn, David Hajdu menggambarkan "Chelsea Bridge" dengan cara ini:

"Lebih banyak Debussy daripada Ellington ... sebuah miniatur impresionistis, " kata Strayhorn, dengan lukisan karya James McNeill Whistler. Tidak seperti angka pop dan jazz konvensional berbasis lagu pada saat itu, 'Chelsea Bridge' adalah 'klasik' dalam integrasi melodi dan harmoni sebagai keseluruhan organik. ”

Penampilan "Chelsea Bridge" berikut ini direkam oleh band Ellington pada 2 Desember 1941, dan menampilkan solo oleh Ben Webster pada tenor saxophone, Juan Tizol pada trombone katup, dan Strayhorn sendiri di piano.

Kembali ke Daftar Isi

7. Bunga Gairah

Johnny Hodges mungkin adalah pemain saksofon alto utama pada zamannya. Merupakan andalan band Ellington selama hampir 40 tahun, Duke memuji dia karena memiliki "nada yang begitu indah sehingga kadang-kadang membuat mata berkaca-kaca."

Segera setelah bergabung dengan band pada tahun 1939, Strayhorn menulis "Passion Flower" terutama untuk Johnny Hodges, yang pertama kali merekam lagu tersebut pada tahun 1941. Lagu ini sangat identik dengan Hodges sehingga menjadi lagu tanda tangan baginya.

Pertunjukan yang ditampilkan di bawah ini direkam untuk televisi di Kopenhagen, Denmark pada 23 Januari 1967.

Kembali ke Daftar Isi

8. Raincheck

"Raincheck" adalah contoh terakhir kami dari lagu-lagu yang ditulis Strayhorn pada tahun 1941 untuk memberikan band dengan materi yang dapat disiarkan selama pemadaman radio ASCAP. Sementara banyak dari lagu-lagu Strayhorn yang paling terkenal adalah balada, "Raincheck" memiliki ritme yang menular, tempo tinggi, dan mengendarai. Menurut Strayhorn, karya itu mendapat namanya hanya karena itu adalah hari hujan di Los Angeles ketika ia menulisnya.

Direkam pada bulan Desember 1941, "Raincheck" menampilkan Juan Tizol pada trombone katup, Ben Webster dengan tenor saksofon, Ray Nance pada terompet, dan Billy Strayhorn di piano.

Kembali ke Daftar Isi

9. Hitung Darah

Pada tahun 1967, Billy Strayhorn mengerjakan karya yang disebut "Blue Cloud, " yang dimaksudkan untuk digunakan dalam konser orkestra Ellington mendatang di Carnegie Hall. Tetapi kemudian Strayhorn dirawat di rumah sakit untuk perawatan kanker kerongkongan. Sementara di rumah sakit dia terus mengembangkan karya itu, sekarang diganti namanya menjadi "Hitung Darah, " dan akhirnya bisa mengirimkan naskah lengkap ke Ellington. Itu adalah komposisi terakhir yang ditulis Billy Strayhorn. Dia meninggal karena kanker pada 31 Mei 1967.

Ketika Duke Ellington menerima berita kematian Strayhorn, dia bersujud. Dia kemudian memberi tahu teman-teman bahwa dia telah menangis dan memukul kepalanya ke dinding. Ketika seseorang bertanya apakah dia baik-baik saja, Ellington menjawab, “Tidak, saya tidak baik-baik saja! Tidak ada yang akan baik-baik saja sekarang. "

Butuh beberapa waktu bagi Ellington untuk mulai pulih dari kesedihannya, tetapi akhirnya dia menemukan cara yang lebih produktif untuk mengungkapkan kesedihannya. Dia memutuskan untuk merekam album upeti yang seluruhnya terdiri dari komposisi Strayhorn favoritnya. Album itu, Dan Ibunya Memanggil Dia Bill, yang merupakan pengantar saya sendiri untuk musik Billy Strayhorn, menampilkan dua lagu terakhir dalam daftar kami, "Blood Count" dan "Lotus Blossom." Sekarang dianggap sebagai salah satu prestasi terbaik dari karir panjang Ellington.

Seperti yang telah dia lakukan berkali-kali sebelumnya, Strayhorn menulis "Blood Count" dengan pikiran seorang pemain saksofon Johnny Hodges. Meskipun karyanya telah direkam oleh banyak musisi hebat, termasuk Stan Getz dan Joe Henderson, penampilan Hodges yang menghantui dianggap oleh banyak orang sebagai sesuatu yang pasti.

Setelah merekam untuk Dan Ibunya Memanggilnya Bill, Duke Ellington tidak pernah memainkan "Blood Count" lagi.

Kembali ke Daftar Isi

10. Bunga Teratai

Duke Ellington mengatakan bahwa "Lotus Blossom" adalah lagu yang paling disukai Billy Strayhorn untuk didengarnya. Jadi sangat wajar jika dia ingin memasukkannya ke dalam album upeti untuk Strayhorn, Dan Ibunya Memanggilnya Bill . Terjemahan solo pribadi dan sensitif Ellington tentang "Lotus Blossom" umumnya dianggap yang terbaik yang pernah dicatat.

Tapi ada penampakan Ellington kedua yang, menurut saya, bahkan lebih pedih. Setelah sesi rekaman untuk Dan Ibunya Memanggilnya Bill disimpulkan, Duke duduk kembali di piano dan mulai bermain "Lotus Blossom" untuk terakhir kalinya, tampaknya hanya untuk dirinya sendiri. Band sedang mengemasi instrumen mereka dan meninggalkan studio, tetapi Harry Carney dan Aaron Bell mendengar apa yang dilakukan Ellington dan tampaknya berbagi emosinya. Jadi Carney membawa saksofon baritonnya kembali, dan Bell mengambil bassnya lagi, dan mereka berdua bergabung dengan Duke sebagai penghormatan terakhir kepada teman mereka, Strays.

Untungnya bagi kita semua, rekaman rekaman itu masih berjalan, dan kita diberkati untuk memiliki penampilan indah yang menyayat hati dari salah satu karya favorit Billy Strayhorn ini.

Kembali ke Daftar Isi

Tag:  bisnis liburan games-hobi 

Artikel Menarik

add